Pra-Makrab

Posted by Leila Husna On Senin, 16 Mei 2011 0 komentar

Seperti biasa kalo udah lama nggak nulis pasti lupa cara mulainya gimana.
Ehem. Langsung aja.

Sebenernya banyak banget yang pengen ditulis, mulai dari A sampe Z, tapi ya itu..LUPA.
Sedikit bocoran, post kali ini tentang kejadian sebelum perpisahan malam keakraban yang lebih fokus ke persiapan acara, maklum kali ini aku ditunjuk jadi sie acara (entah atas usul apa tapi sepertinya mereka memilih orang yang salah :p ) Jadi sie acara kalo kegiatan PMR sih udah pernah, tapi kalo untuk acara sesakral ini ups belum pernah. DAN TERNYATA JADI SIE ACARA ITU CAPEK #nggaknyante #sori . Beneran deh beda, beda banget kalo ngurusi acara PMR sama acara begituan. Beda banget dari segi tanggung jawab, kegiatan, dll. Tapi ya udahlah, aku berusaha semampu yang aku bisa dengan teman-teman sie acara lainnya :))

Penyusunan Acara
Sekilas sih gampang, nyusun acara doang. Eh begitu pegang pensil sama kertas hmm nggak tau deh mau nulis acara apa selama 3 hari 2 malem. Gilaaa ini kalo cuma diisi makan tidur doang bisa-bisa kompakan berat badannya naik semua haha. Tapi jujur, emang bingung nulis acara selama 3 hari, paling kegiatannya itu-itu doang dan bikin suwung. Dan ndilalah dapet informasi kalo acaranya diganti 2 hari 1 malem karena suatu alasan yang tidak dapat diganggu gugat. Ya nggak papa sih, nyusun acaranya lebih gampang. Eh nggak taunya tetep aja bingung, soalnya udah kadung dapet kegiatan banyak tapi waktunya kurang -____- Susah ya, dikasih 3 hari bingung, diganti 2 hari pun tetep bingung -,-

Bikin Games
Sebenernya sie acara ada 7 : Irham, Tegar, Ojan, Nia Beta, Hani, Duni, aku. Tapi ternyata yang dateng kumpul waktu itu cuma Tegar, Ojan, Hani, dan aku doang. Ya udah akhirnya yang ngurusi games cuma kita berempat.

Bikin games juga susah, lebih tepatnya bikin games untuk 35 anak dan yang ngurusi cuma 4 anak itu sangat susah. Tapi ada asyiknya bikin games, karena saat itu kamu bisa lihat siapa aja yang punya sifat devil hahaha (terutama si Tegar sama Ojan wkwk). Gilaaaa devil semua, games-nya jahat semua, jahat banget hahahaha (maaf ya teman-teman).

Entah ngabisin waktu berapa jam, akhirnya games-nya jadi juga. Nah pas kumpul kedua, rencananya kita mau praktekin gamesnya. Dan diluar dugaan ternyata Hani nggak bisa ikut makrab dan ini berarti sie acaranya cuma 3 dan aku cewek sendiri -_______-

Pas nyobain games ternyata konyol banget, mulai dari yang "ternyata motong botol pake api itu susah""ternyata melubangi botol itu susah", "ternyata masukin air ke botol bolong itu susah", "ternyata jalan dengan kaki diikat rafia itu susah" dan banyak banget ternyata-ternyata lainnya yang kita temui -,-

Oh iya, ada juga hal yang paling nggak banget. Jadi kita butuh aqua gelas 5, nah daripada beli mending nggosek aja di kantin. Itung-itung memanfaatkan barang bekas #alasan. Nah di kantin udah dapet 3, kurang 2. Yang satu nemu di lantai depan koperasi, yang satu lagi ngrampok anak kelas 11 yang lagi minum aqua gelas. Sebenernya aku berencana nungguin tuh adek kelas sampai minumnya habis, eh tanpa pikir panjang si Ojan langsung ngedatengin tuh bocah dan minta secara paksa hahaha.

Bikin Awards
Sebenernya ini itungannya ndadak. Kita kumpul hari Senin (H-2), dan yang kumpul cuma kita bertiga doang. Nah pas hari itulah kita bahas awards. Sempet bingung model awardsnya kayak gimana, tapi untungnya si Tegar ngasih ide gimana kalo awards-nya ada hubungannya sama duit, secara kan kelas kita namanya #duitpalsu, nah setelah itu berdatanganlah ide-ide konyol, nggak banget, mekso, kejam, dll. Dan karena keterbatasan ide, akhirnya kita cuma bikin 7 awards dengan alasan karena kita kelas ipa 7 #mekso. Dan ini nih awards kita :
1. Gopek  (Jagone ngepek)
Nominasi : Duni, Nia Alfa, Dimas, Acid, Teguh
2. Cemban (cenengane mbanter)
Nominasi : Tyo-Indri, Tegar-Fitrah, Bebek-Ursula, Hari-Arina, Luthfi-Leila, Dimas-Nobi, Bayu-Talita, Arge-Duni, Teguh-Risti
3. Gojeng (gojekane garing)
Nominasi : Arina, Dani, Doni, Bebek, Nindya
4. Gocap (gombalane ngecap)
Nominasi : Jo, Tyo, Fauzan, Ikha, Nia Beta, Cikyol
5. Cepek (cekelane keplek)
Nominasi : Arge, Uni, Hari, Hasna, Luthfi, Mayo
6. Satussewu (sangar tur serem, tapi wagu)
Nominasi : Dani. Wabi, Uni, Hani, Herdian, Yayas
7. Seket (seksi tur singset)
Nominasi : Agnes, Arfin, Arge, Duni, Doni, Fauzan, Aya, Rena

Sebenernya ada awards "Rupiah" (Rupane koyok uyah) dan itu pun aku asal nyeplos dan cuma bercanda doang. Eh Tegar sama Ojan malah setuju dan masukin "Rupiah" ke daftar Awards dengan nominasi yang tercantum di awards nomor 5. Aku udah berkali-kali bilang jangan soalnya aku nggak enak, itu awards jahat banget eh mereka bilang "ya nggak papa, nanti kalo ada yang tersinggung kan tinggal nyalahin kamu aja, kan itu idemu" eeee sakpenake dewe -____- . Malem-malem, entah kerasukan malaikat apa, tiba-tiba si Ojan sms kalo awards "rupiah" mending diganti aja artinya jadi ruono-rene paling krembyah. Aku sih setuju-setuju aja meskipun nggak mudeng krembyah itu artinya apa. Eh pas hari H aku baru tau kalo "Rupiah" bener-bener diganti jadi  "Cepek" (cekelane keplek). Ya udahlah lebih bagus, nggak akan ada yang tersinggung "rupane koyok uyah" atau "ruono-rene paling krembyah" haha.

Eh sekedar ngasih tau, Fauzan alias Ojan masuk nominasi nomer 7 itu bukan atas kemauanku dan Tegar, tapi atas kemauan dirinya sendiri -____- . Dan sekedar klarifikasi, namaku dan Luthfi muncul di nominasi nomer 2 juga bukan aku yang minta tapi idenya Ojan -____-

Ngerjain masal
Karena bulan Maret-April-Mei yang ulang tahun banyak dan kita belum sempet ngasih surprise akhirnya sekelas ngrencanain ngasih surprise secara masal di tempat makrab yaitu Kopeng. Karena susah ngumpulin orang, akhirnya yang mbahas cuma aku, Ikha sama Talita di ruang diskusi GO. Nah sempet bingung soalnya Tegar juga termasuk orang yang ultah sementara dia juga sie acara. Padahal sie acara nggak bisa ikut games. Akhirnya aku bilang sama Ikha "gini aja, kamu sama Talita pura-pura bikin games dan bilang : temen-temen kita punya games untuk kalian biar sie acara-nya juga bisa ikut" Nah akhirnya berbekal kebohongan kita nyiapin acaranya sembunyi-sembunyi. Dan supaya nggak dicurigai, kita bikin 4 kelompok dan yang ulang tahun kita masukin di kelompok dua. Kelompok pertama main dulu secara wajar (niatnya sih biar yang ultah ngiranya ini emang games beneran). Nah pas kelompok kedua main baru deh kita kasih surprise :))

Bikin kumpulan foto
Nah ini nih yang persiapannya paling lama, nggak nanggung-nanggung setahun!! Bukannya lebay atau gimana, tapi emang setahun, dari yang kita (aku dan Nia beta) ngonsep foto candid, foto unyu, foto dengan berbagai macam ekspresi, foto candid guru, foto kebersamaan, foto konyol, foto tidur di kelas, dll. Yang paling susah itu foto candid muka jelek temen-temen sekelas, karena kita harus berjiwa baja diumpat sama temen-temen. Apalagi kalo pas mau ngendid kejadian temen jatuh atau kejadian tragis lainnya, pasti kamu bakal dapet umpatan bertubi-tubi mulai dari "Tega og, koncone tiboh malah difoto!" dan sekelas langsung kompak nyorakin kita dengan satu kata "Huuuuu!!" sumpah yaa berasa didemo satu kelas -___- . Ada juga momen berkesan lainnya, saat ngendid Yangti dan pak Narno. Deg-degan banget gilaaaa. Sumpah ya takut banget ngendid Yangti, soalnya kalo ketawan pasti dimarahi, kan dikiranya kita lagi mainan hape. Pernah juga waktu itu aku lagi ngendid bu Umi, eh tiba-tiba dari belakang ada yang nyolot "mbek.an kurang ajar og!" eh sumpah yaaaa, jangan gitu banget juga doooong T.T #cakarcakartanah

Dengan segala tantangan dan rintangan (halah) akhirnya kelar juga konsep kumpulan fotonya, ya meskipun belum semua sih, masih kurang beberapa tapi udah lumayan untuk bikin project. Nah tapi sialnya, seminggu sebelum makrab, Nia Beta bilang kalo komputernya rusak padahal semua foto candidnya ada disitu. Aku langsung lemes banget. Bahkan sampe H-2 pun komputernya belum juga dibenerin dan rencana kita terancam gagal. Sumpah gelo banget kenapa aku nggak ngopi filenya dari dulu T.T

Untuk ngilangin nyesek, aku nyari ide bikin sesuatu untuk pengobat kekecewaan. Paling nggak kalo candidnya nggak jadi tetep ada sesuatu yang menarik supaya tanpa foto candid pun project kita tetep berkesan buat temen-temen. Dan voila, tiba-tiba aku keinget tugas film Bahasa Indonesia pas kelas 10. Waktu itu film kita diawali dengan opening 20 century fox yang diubah jadi kelompok 5  atau apa gitu aku lupa. Nah pas itu yang bikin Dela. Kalo Dela bisa, berarti aku juga harus bisa bikin itu. Aku searching google dan youtube buat nyari tutorialnya.. Dan setelah nyoba sana-sini akhirnya bisa juga, meskipun sempet nyesek pas tau hasilku nggak ke-save padahal udah nungguin rendering selama 4 jam. Dan mulai lagi dari awal sampe akhirnya 3 hari kemudian baru selesei.
#nyesekadalah ngerender 600 foto dalam belasan jam dan ternyata hasilnya cuma opening berdurasi 20 detik.
salah satu foto render
Hari Senin, jam setengah 7 malem,  Nia Beta sama adeknya ke rumahku untuk bikin kumpulan foto via movie maker. Dan ternyata ada kabar gembira : di hapenya Nia Beta ternyata masih ada foto candidnya :D Ya Allah seneng banget banget banget. Kita pun jadi semangat bikin movie maker sampe akhirnya mood kita ilang gara-gara movie makernya hang melulu dan sialnya nggak ke-save, dan itu terjadi berulang kali sampe kita lemes banget pengen nangis. Akhirnya sejak saat itu setiap nambah atau ngrubah apapun langsung di-save, biar nggak ngulangi lagi dari awal. Dan ada kabar buruk : hapenya Nia Beta hang dan foto candidnya gagal dikirim!!! Sumpah bikin stres dan mood pun jadi ancur-ancuran. Karena udah jam 10 malem akhirnya Nia Beta sama adeknya pulang, itupun adeknya udah ketiduran dari tadi di sofa. Kasian banget.

Selasa-nya aku nggak ikut tech-meet di sekolah. Aku harus nyelesein project foto. Dari jam 11 siang aku udah mantengin laptop, ngutak-atik movie maker, dan sempet beberapa kali hang dan harus di restart dulu. Jam 7 malem Nia dateng tapi tanpa adeknya. Kita ngelanjutin lagi dan kejadian yang sama terulang lagi. Hang, hang dan hang terus sampe capek ngulang terus. Dan konsepnya, di awal ada perkenalan tiap anak dari absen awal sampe absen akhir. Tiap anak dapet jatah 1 foto OSIS dan 1 foto candid jelek. Sempet ada trouble, kita nggak punya foto OSIS absen 1-11, untungnya Tyo bersedia ngirim lewat email. Tapi masih ada kendala lagi, ada beberapa anak yang nggak foto OSIS dan akhirnya kita searching di facebook. Bukain album mereka satu-satu dan berasa jadi pemburu lelaki -___- Untung ada foto dengan pose resmi alias nggak narsis.

Ada juga kendala lain, kita kehabisan kata-kata. Tiba-tiba Nia Beta bilang "friendship is like a flower atau apa gitu, pokoknya ada di blog-nya Ojan. Udah ngopi itu aja" dan akhirnya tanpa ijin dari si empunya blog pun kita langsung copy paste tulisannya hehehe maaf ya Jan.

Jam 9 akhirnya jadi, pas nyoba disetel ternyata lagu backsong pertama ada yang nglokor, nah pas diperbaiki ternyata malah ngrubah semua susunan dari awal sampe akhir dan itu bikin shock banget. Speechless banget dan pengen nangis. Nia Beta udah yang ngggak mood banget, udah mbrambang pengen pulang. Dengan tanpa mood pun secara asal kita atur ulang dan akhirnya jam 10 SELESAI. Kita udah males liat hasilnya, udah capek, pusing, stres, jengkel, gelo, dan blablabla campur aduk jadi satu. Nia Beta langsung pulang, aku sama Bapakku nganterin Nia sampe rumah, terus aku ke rumah Arfin buat ngasihin hasil karya aku dan Nia Beta, lalu minta Arfin buat ngeburn itu di CD. Pulang dari rumah Arfin aku mampir ke Indomart buat beli hadiah games. Jam setengah 11 malem baru nyampe rumah.

Aku penasaran hasilnya kayak gimana, aku setel hasil karya kita tadi dan ternyata..........BERANTAKAN. Salah motong lagu, foto banyak yang keulang, salah nulis kata-kata, dan blablabla. Kecewa sih iya, tapi apa daya. Ya udah lah mboh mau gimana, aku udah capek, aku juga belum packing buat besok sama sekali.

Aku baru tidur  jam 1 malem. Paginya aku mampir ke warung beli bola pingpong sama malam. Dan ya, hari yang ditunggu-tunggu tiba. Berharap semua lancar dan menyenangkan. Pasang muka senang, pasang simpul senyum, nggak boleh kelihatan capek, nggak boleh kelihatan bad mood.
 Love my #duitpalsu so much :D


0 komentar:

Poskan Komentar