Makrab -part 1-

Posted by Leila Husna On Selasa, 17 Mei 2011 0 komentar

11 Mei 2011
Sekitar jam setengah 7 aku sampe di lapangan Kalisari. Sebagian temen-temen udah pada dateng. Nggak seperti yang aku bayangin, ternyata kita berangkat sesuai jadwal, nggak molor sama sekali :))

Seperti biasa, kegiatan di bis paling cuma nyanyi-nyanyi nggak jelas. Ada juga yang nyanyi "nggak...nggak..nggak kuat.." ih sumpah males banget, gitu-gitu Acid hafal liriknya cobaaaa hahaha, ketawan nih sahabat Dahsyat wkwkwk. Nah sialnya, lagu itu kayak doa, jadi setiap nyanyi itu pasti ada aja yang nggak kuat. Salah satunya bis yang kita naikin. Bisnya mogok setiap kita nyanyi lagu itu -,-

Sekitar jam 10 kita sampe di villa dan woaah dahsyat, bagus bener nih villanya. Tapi ya itu...DINGIN! Lantai, dinding, kasur, dll juga masih lembab gitu. tapi it's okay, nggak masalah :)

Acara pertama sih free time. Dan pas free time ini malah diisi sama karokean di villa cewek. Sedangkan aku, Nia Beta, sama Arfin masih sibuk di salah satu kamar nge-burn CD. Belum apa-apa badan udah kerasa tepar banget sumpah.

Sekitar jam 1 acara baru dimulai. Ya, acara pertama itu GAMES! Susah juga teriak-teriak ngasih komando. Kalo kayak gini baru ngerasa betapa bergunanya punya suara toa haha :p . Nah games dimulai dari nentuin kelompok. Tiap anak ngambil satu kertas. Di kertas itu tertulis nama hewan yang nantinya harus mereka tirukan suaranya. Mereka nutup mata pake sampur yang mereka bawa, dan mereka diacak disuruh nyari 3 orang yang suaranya sejenis, misal meong sama meong dll. Geli banget liat mereka ribut sendiri sambil ngeraba-raba sekitarnya hahaha, sumpah nggak kuat nahan ketawa kalo gini caranya. Ada yang aneh, masa belum apa-apa udah gandengan sama sebelahnya, dipisahin nggak mau, berasa kayak di sinetron-sinetron gitu nggak mau lepas tangan -,- . Tapi ada juga yang konyol. Irham : "Woi aku kambing, kambing ndi? kambing ndi?". Nah padahal di sebelahnya persis itu ada 3 orang yang dari tadi teriak-teriak "mbek..mbek..." eh Irham masih aja teriak-teriak "kambing..kambing.." Saking gemesnya sampe aku tarik si Irham "itu lho di depanmu sendiri, mbek dan kambing kan sama Dimaaaaas!!!"

Gamesnya itu estafet. Ada 4 kelompok, tiap kelompok 8 orang, tapi ada juga yang 7. Nah tantangan pertama itu 4 orang. Ini tantangan yang paling menyiksa. Merek berjejer dan kaki kanannya tiap orang diiket sama kaki kiri sebelahnya. Mereka disuruh cepet-cepetan sampe tantangan dua dan kita suruh ngambil salah satu benda yang bisa bermanfaat di tantangan kedua. Nah sebenernya yang kita maksud itu malam, tapi sengaja kita sesatin supaya mereka ngambil paku dengan cara : semua benda kita tulis "pilih aku" kecuali paku   kita tulis "jangan pilih aku" dan otomatis semua orang bakal milih paku! haha, padahal tantangan kedua itu ngisi botol bolong dengan air sampe airnya penuh dan bola pingpongnya terapung. Nah kalo yang diambil paku kan mana bisa buat nambal botol bolong??? wkwkwk.

Singkat cerita, akhirnya yang kalah dikasih hukuman. Mereka harus nyari koin di dalam tepung dengan menggunakan mulut! Bukan sembarang koin, tapi koin yang ada nilai angkanya. Nah yang ngambil koin dengan angka tersedikit harus ngambil lagi pake mulut wkwkwk. Maaf ya, saya sadar gamesnya menyiksa, tapi apa daya, memang begitulah jalannya hahahaha :p

Lagi asyik-asyiknya ngerjain yang kalah eh malah hujan. Ya udah deh masuk ke villa masing-masing. Dan acara berikutnya yaitu mandi. Tapi bukannya mandi eh yang cewek malah mainan nyam-nyam ckck, kotor deh mukanya, blonteng-blonteng coklat. Tapi seru banget :))

Pas maghrib, disaat lagi asyik nonton film tiba-tiba ada petir medeni banget dan kilatnya serasa nyambar TV. Belum ilang kagetnya eh tiba-tiba si Hasna nangis dientup tawon di salah satu bagian tubuhnya. Nah kita udah panik banget, apalagi pas kita lagi bawa Hasna ke kamar tiba-tiba ada petir lagi dan jauh lebih medeni daripada yang tadi, bahkan sampe TV mati kayak konslet dan diikuti oleh mati lampu. Sumpah yaa panik banget, ini pertanda apa ya Allah? T.T

to be continued...

0 komentar:

Poskan Komentar