Makrab -part 3-

Posted by Leila Husna On Kamis, 19 Mei 2011 0 komentar

Selasa, 12 Mei 2011

I'm just a little bit caught in the middle. Life is a maze and love is a riddle. I don't know where to go, can't do it alone. I've tried and I don't know why..

Aku bukan tipe orang yang gampang bangun, tapi ya mungkin karena bukan di rumah sendiri kali ya jadi begitu denger alarm-nya Arfin ya langsung melek. "Bangun lek, sholat dulu". *lihat jam* oh God udah hampir jam 5, padahal kayaknya aku baru tidur bentar tapi kok udah pagi?? -___-

Begitu keluar kamar....kaget. Ternyata ada banyak yang tergeletak di depan TV (aku baru tau ada yang tidur di luar). wew nggak bisa bayangin gimana rasanya tidur di luar >> efek dari matinya listrik di kamar mereka, dan karena pada nggak berani tidur gelap akhirnya mereka mutusin buat tidur di luar sekaligus ngelanjutin nonton film. Begadang sampe jam berapa tuh?? --a

Begitu masuk kamar, tebak apa yang dilakukan teman-temna sekamarku?? Pesta snack. Ya Allah, pagi-pagi malah pada makan jajan. Aku mupeng tapi takut mules. Ya youknowmesowell laah gimana jadinya ini perut kalo diisi makanan pagi-pagi -_____- Tapi karena tergiur ya terpaksa nih makan jajan juga hehehe. Tapi ya itu... MULES! Errrrr. Kapok deh kapok. Rakwani rakwani rakwani *dua tangan disilangkan di dada, jari digoyang-goyangkan*

Sekitar jam 7 atau jam berapa gitu aku lupa, kita sarapan! *tahan, kendalikan nafsu makan, jangan sampe ngambil kebanyakan, nanti mules lagi!*

Udah hampir jam 8 dan harusnya kita udah tracking. Tapi pemandu tracking belum dateng juga. Aku sama Arfin langsung ke tempatnya penjaga villa sambil joging lari-lari kecil, tapi ternyata penjaga villanya nggak ada. Sempet hopeless nggak bakal jadi tracking. Tapi setelah bermenit-menit kemudian, akhirnya pemandunya dateng juga. And yeah, we're ready to track now!!

Udah jalan beberapa meter, udah cukup jauh juga, tiba-tiba ada masalah. Talita sama Aya ketinggalan di villa! Sempet bingung juga kenapa mereka bisa ketinggalan, kirain udah ikut semua. Akhirnya Rena sama Bayu nungguin mereka. (maaf ya Tal, maaf ya Yak )

Tracking kali ini bener-bener capek, apalagi kita sempet lari-lari pas jalan naikan gara-gara nemu beberapa ulet bulu di jalan. Yaa tau sendiri lah seberapa gilo-nya kami sama binatang yang satu itu. Oh ya, aku juga berkali-kali nemu batu berbentuk love lho!! Unyu banget gilaaaak hahaha. Tapi sayangnya  fotonya masih belum bisa aku upload karena suatu hal. Mungkin lain kali yaaa :D

Pas udah sampe atas, rasanya puas banget, ya Allah akhirnya nyampe atas juga. Dan kalian tau? Kita teriak lhoo, teriak "aaaa" dengan suara super duper melengking. Tapi lega, lega banget sumpaaaah :D :D :D 

Setelah istirahat cukup lama sambil nunggu Talita, Aya, Rena, dan Bayu, akhirnya kita turun juga. Sebenernya ada yang nawari "temen-temen 6 km lagi udah sampe puncak gunung merbabu lho, gimana? mau naik lagi nggak? apa langsung turun, pulang?" Gilaaaaak, nggak deh makasih. Udah capek banget dan aku nggak mau tepar di puncak, soalnya aku nyadar nggak akan ada yang kuat nggotong aku kalo aku sampe pingsan, dan aku takutnya mereka bakal tega ngglundungin aku dari atas sampe bawah gara-gara nggak kuat nggotong aku *sadis* *kalian yang sadis* *pikiranku deng yang sadis*

Di jalan sandalku sempet pedot gara-gara kakiku banyak gaya, banyak tingkah. Tapi untungnya bisa dibenerin lagi, sandalku kan hebat gitu loh hahaha *congkak* *sandal jebol wae pamer*

Setelah jalan beberapa kilometer akhirnya kita nyampe jalan raya juga dan nemu warung. Niatnya mau beli minum tapi nggak bawa uang. Untung ada dermawan yang berbaik hati membelikan kami minum :))

Begitu sampe villa... WOW hebat! Kita sukses tracking sejauh 10 kilo lhoooo. Wow, lebih parah dari sekedar muteri imam bonjol :D . Tapi habis itu kakiku njarem semua deh, ya maklum lah efek nggak pernah olahraga semenjak nggak ada pelajaran OR.

Acara selanjutnya setelah tracking yaitu...GAMES! lebih tepatnya games abal-abal, karena ini emang bukan games tapi surprise buat temen-temen yang ultah bulan Maret, April, dan Mei. Sempet hampir nggak jadi gara-gara udah pada tepar semua dan nggak ada yang semangat. Akhirnya aku curcol juga sama Dimas.
Aku : ham gimana nih, sebenernya habis ini ada acara blablabla, tapi udah pada tepar semua. Jadi nggak ya?
Dimas : yo jadi juga nggak papa og. Mereka pasti mau.
blablabla...
Aku : ya udah deh gitu aja..
Dimas : tapi mereka bawa ganti baju apa nggak? Soalnya aku aja nggak bawa og *malah curhat*
Tiba-tiba Tyo dateng, dan akal kancilku mulai bergerilya..
Aku : Tyo, kamu udah mandi?
Tyo : belum nih, kenapa?
Aku : ooh. Aku bingung nih mau mandi apa nggak, lha aku lupa masih ada baju bersih apa nggak. Kamu ndak masih ada?
Tyo : Masih kok..
*YES masih ada*
Sekarang giliran Hari sama Tegar
Aku : temen-temen, kumpul ke bawah yaa.Habis ini ada games. blablabla...
Yang lain udah pada ke bawah, aku masih di depan villa cowok nungguin Hari sama Tegar keluar.
Aku : Ini pada belum mandi semua kan?? Har, Teg, belum mandi kan?
Tegar : belum, kenapa?
Aku : Nanti games-nya agak kotor, jadi jangan mandi dulu. yang penting kalian masih ada baju lagi kan buat nanti?
Tegar : emm ada kok
*YES masih ada* urusan cowok udah kelar, kalo cewek mah nggak usah ditanya udah pasti masih ada baju. ya tau sendiri lah seribet apa beberapa cewek kalo pergi, bawa ini lah, bawa itu lah, termasuk bawa baju lebih dari yang dibutuhkan. (padahal aku wae bawa baju cuma 2 hahaha)

Seperti rencana yang udah pernah aku kasih tau di post sebelumnya, kali ini kelomok pertama main dulu. Waktu itu pasanganku Nia Alfa. Mata kami sama-sama ditutup. tangan kiri diikat, tangan kanan bawa pisang. Begitu aba-aba dimulai, aku langsung kupas pisangnya dan langsung aku arahin ke depan dan kebetulan pas banget sama mulutnya Nia. Nia juga nyuapin aku pisang tapi nyebelinnya dia ngupas pisangnya nggak sempurna! Masa aku dijejeli pisang yang masih ada kulitnya!!! *hoek*. Dan terpaksa aku makan kulit pisangnya juga sambil terus masukin pisang ke mulut Nia. Dan karena posisi mataku masih ditutup jadi aku nggak tau pisang yang aku suapin ke Nia udah habis apa belum, dan ogebnya aku pikir pisangnya jatuh. Aku langsung jongkok dan meraba-raba tanah sambil bilang "nyak, pisangnya jatuh, pisangnya jatuh. aduh mana ya??" Nia nggak jawab sama sekali malah nahan ngekek, setelah beberapa lama akhirnya dia ngomong juga "Nggak jatuh lek, tapi emang udah habis! hahaha"  Asem, tiwas tanganku ngeraba-raba tanah ternyata pisangnya udah habis daritadi -_____- Dan gara-gara kelamaan ngeraba tanah aku jadi lupa kalo pisang yang di tangan Nia masih separo dan belum aku habisin. Dan jahatnya Nia langsung menggelonggong aku dengan memasukkan semua sisa pisang ke mulutku. Ya Allah susah banget nguyahnya!!! tapi ya gara-gara itu juga kita jadi menang! hahaha paraaah.

Nah habis itu giliran yang kelompok dua. Setelah mata mereka ditutup dan tangan kiri diikat, kita langsung bagi tugas, ada yang pegang telur, ada yang pegang air, ada juga yang pegang tepung. Aku sempet ngecek ada yang bawa hape apa nggak, takutnya hapenya bakal basah kena air.

Aku : mau titip hape nggak?
Si Ursula sama Agnes sih sama sekali nggak curiga dan dengan senang hati memberikan hapenya. Tapi si Nia Beta susah banget!!
Nia Beta : Lho ngapain minta hape? Wah perasaanku nggak enak ik.
Aku : emm, nggak og bet. Tadi hapeku jatuh, aku nggak mau kejadiannya terulang lagi. Makanya mending aku amanin aja hapenya >> alesannya nggak banget
Nia Beta : Hah nggak usah, kan di kantong jadi nggak bakal jatuh. Eh tapi perasaanku nggak enak ik ndri, mesti meh ada apa-apa.
Indri : Ah masa sih bet? aku kok nggak ngerasa apa-apa ya?? >> POLOS BANGET sumpaaaah 
Aku : ya udah kalo nggak mau ya terserah *aduh bego, kenapa malah ngomong "terserah"*

Bingung gimana caranya biar hapenya Beta bisa diamanin, untung Wabi bantuin aku.
Wabi : Hapemu udah dititipin kan? Udah. Eh hapemu udah kan? udah. (tanya sendiri, dijawab sendiri) Eh tadi hapeku mana Lel? tadi tak titipin di kamu juga kan?
Aku : iya wab, nih. (pura-pura ngasihin sesuatu) Gimana bet, jadi titip nggak? Pada titip semua kecuali kamu lho.
Nia Beta : ya udah nih ambil aja 
*YES berhasil* *enak juga akting di depan orang yang matanya di tutup*

Oh ya, sempet terjadi miskomunikasi antar temen-temen. Mereka nggak tau kapan start "ngerjain" mereka. Rencananya sih kita baru ngelempar telur, tepung, dan air ke badan mereka setelah pisangnya udah dimakan setengah, tapi pada ngiranya begitu aba-aba mulai saat itu juga ngelempar telur. Jadi pas Ikha ngasih aba-aba "mulai" dikasih embel-embel "pisangnya dulu ya" dengan nada penekanan yang entah itu bikin mereka curiga atau nggak. Dan pas mereka lagi seru-serunya makan pisang, dari arah samping Ikha mengangkat jari. 3. 2. 1. SURPRISE!!! lempar telur, air, tepung, dan "selamat ulang tahun! Selamat ulang tahun! Selamat uuulaaaang selamat uuulaaaaang! Selamat uuuuulaaaang tahuuuuun" Seneng banget, puas banget, lega banget. Tapi ya itu....sialnya ada yang salah nglempar telur dan malah kelempar di mukaku persis sampe mukaku kaku kaku T.T tapi nggak papa, sejauh itu masih menyenangkan. Sampe akhirnyaa...yaaa ada sedikit masalah yang emang bikin aku shock banget dan nggak tau harus gimana. Tapi ya udah lah, di setiap tindakan pasti ada alasan :)

to be continued...

0 komentar:

Poskan Komentar