Makrab -part 2-

Posted by Leila Husna On Selasa, 17 Mei 2011 0 komentar

Mati lampu. Dari dulu sampe sekarang nggak pernah yang namanya suka sama mati lampu #yaiyalah. Pasti ada aja kejadian yang bikin bete kayak kejadian di Kopeng waktu itu. Bayangkan, si Hasna dientup tawon dan kita harus nyari dimana titik entupnya hanya dengan sebuah senter. Belum lagi Duni yang ketar-ketir takut kalo TV nya rusak gara-gara kesamber petir tadi, secara TV flat gitu, kalo sampe harus ngganti kan mahal amat.

Beberapa menit kemudian anak cowok dateng, penjaga villa juga dateng dan mbenerin listriknya. Ya emang sih udah nyala lagi listriknya, tapi kamar yang kita pake buat ngobatin Hasna masih tetep aja mati. Heran deh, banyak kamar tapi kenapa yang mati malah kamar yang itu??? -_____-

Dengan keterbatasan cahaya, Arina ngobatin Hasna pake bunga apa gitu sama gula jawa. Tapi karena Hasna masih kesakitan juga akhirnya dia dibawa ke dokter terdekat. Ya Allah, tawon kota sama tawon desa beda ya daya sengatannya? ckckck

Disaat yang cewek lagi pada genting dagdigdug eh anak cowok malah ndagel dulit dulit dulit. Coba tebak dulit dulit itu apa??
Flashback (@ villa cowok )
Waktu mati lampu tiba-tiba si Acid bilang sesuatu, kira-kira intinya itu dia mengandaikan seumpama pas mati lampu tiba-tiba ada penampakan loncat-loncat gitu dan bunnyinya dulit..dulit..dulit...
Nah udah jelas kan sekarang dulit dulit itu apa? heran deh, sejak kapan suara lompatnya om poci berubah jadi dulit? LOL

Kalo sesuai acara sih sebenernya habis makan itu bakar jagung, api unggun, nyetel kumpulan foto, dan terakhir sharing. Tapi karena mati lampu merusak acara ya udah deh acaranya berubah semua.

Disaat yang lain lagi makan, aku, Arfin dan Nia Beta yang emang udah selesei makan langsung capcus ke villa. Kita mau nyoba dulu CD nya bisa disetel di DVD player apa nggak. Dan hasilnya... NIHIL! CD nggak bisa disetel. aku nggak tau itu kenapa, mungkin salah format atau gimana aku nggak mudeng. Udah diutak-atik dengan segala macam cara tapi tetep aja nggak bisa errrr. Bisa dibayangkan bagaimana perasaan saya ketika hasil karya yang udah kami siapkan selama setahun nggak bisa disetel??? BETE JENGKEL SEBEL LEMES SHOCK SPEECHLESS. Kalo boleh nangis maka saat itu juga aku bakal nangis. Tapi nggak mau, aku nggak mau ngrusak suasana. Rasanya aku udah nggak mau ngapa-ngapain, tapi di satu sisi aku dituntut untuk tetap semangat karena masih ada banyak acara menanti di depan T.T  Apalagi temen-temen udah pada kumpul dan ribut sendiri "ini acaranya apa?" "ini kok suwung" dan blablabla. Ya Allah kalo aku nggak bisa nahan emosi pasti aku udah teriak, nangis, ngglimpang-ngglimpang. Penyiksaan batin yang teramat sangat.

Dan untungnya masih ada video kasaran yang belom diedit. Itu videonya Uni yang selama beberapa hari terakhir sering mengabadikan kegiatan konyol kita di handycam-nya. Dan itu cukup untuk menghibur dan mengisi kesuwungan temen-temen. Dan berkat video itu (terutama yang Hani lagi nyanyi nyanyi nggak jelas gitu) mood saya sedikit membaik :))

Disela-sela nonton video, aku mbagiin angket yang isinya awards dan nominasinya.
Aku : temen-temen ini ada awards, diisi ya.
Dimas : Kok lesu tho? Semangat tho ya!!
Ternyata bad mood ku udah kelihatan banget yaa ckck maaf lho teman-teman :')

Selesei nonton video dari Uni, dilanjut nyetel kumpulan foto katalog yang udah diedit sama Arfin. Sebenernya itu juga mau disetel di TV, tapi berhubung nggak bisa ya udah disetel di laptop aja. Habis itu baru  kumpulan foto spesial dari Aku dan Nia Beta yang berjudul "From Duit Palsu with Love".  Yaah meskipun kecil dan nggak terlalu kelihatan paling nggak hasil karya kami nggak seutuhnya sia-sia :')

Disela-sela nonton "From Duit Palsu with Love" , aku ngitung awards. Dan aku sempet shock, di nominasi Cemban (cenengane mbanter) ada yang milih aku sama Lutep. Kok iso ki lhoo, sakpenake dewe ckck.

Setelah selesei nonton kumpulan foto eh malah acaranya jadi nggak jelas. Kan tadi hujan dan kita sempet ngebatalin acara api unggun sama bakar jagung. Nah ternyata hujannya udah berhenti. Sempet ada pro kontra mau api unggun apa nggak. Tapi kalo bakar jagungnya udah nggak bisa, udah kadung di-cancel, kalo api unggun masih bisa soalnya emang udah disiapin daritadi. Tapi akhirnya pada mau api unggun juga meskipun awalnya udah banyak yang males naik ke lapangan. 

Sempet ada masalah, apinya nggak bisa besar soalnya kayunya udah mejen keguyur hujan, ditambah lagi sama nyanyian "nggak nggak nggak kuat" eh malah beneran nggak kuat nyala apinya -,- lagu sakral itu ckck. Tapi akhirnya bisa gedhe juga. Dan acara selanjutnya itu sharing. Sebenernya aku sendiri bingung sharing gimana, dan sekali lagi temen-temen sribut sendiri "duh kok suwung" aku jadi bingung sendiri. Untung Dimas peka terhadap keadaan sekitar dan mau mbuka acara dengan genjrang-genjreng gitar sambil nyanyi-nyanyi. Dan pinternya, dia ngambil daun atau apa gitu aku lupa, nah kita saling menyalurkan daun sambil diiringi nyanyian. Ternyata daunnya berhenti di Nia Alfa, dan taraa...Nia Afa mulai sharing tentang kesan pesen di #duitpalsu :) Setelah itu Nia nunjuk Irham dan begitu seterusnya.

Singkat cerita, udah malem banget dan kita pindah ke villa cewek untuk ngelanjutin sharing bagi yang belum dapet jatah. Dan aku lupa seleseinya jam berapa, yang jelas aku udah tepar banget banget banget. Udah ngantuk, langsung tidur.

Semakin malem semakin dingin, apalagi belakangku persis itu jendela errr serasa tidur di bawah AC. Dan otomatis tidurku usrek hehehe, maaf ya Ursula kalo tidurku banyak polah dan mengganggu tidurmu :))

But over all, hari pertama cukup menyenangkan. Banyak sekali kejutan dari yang bener-bener bikin ketawa, shock, dan sampe bikin nangis. Dan sekali lagi I love my #DUITPALSU so much :)

to be continued...

0 komentar:

Poskan Komentar