Dialogue #3

Posted by Leila Husna On Kamis, 08 Desember 2011 0 komentar

Hari 1
Ceritanya nih, lagi jalan berdua sama Khusnul, eh ada yang nyapa aku..
Khusnul : siapa lel?
Aku : Pak warteg. .

Hari 2
Eh ada yang nyapa lagi..
Khusnul : siapa lel?
Aku : oh itu, si abang yg jual fried chicken

Hari 3
Ada yang nyapa (lagi). .
Khusnul : Tukang nasgor kan?
Aku : Haha iya
khusnul : Heran deh, kamu terkenal banget di antara penjual makanan --"

Hahahaha, nasib anak kos yang doyan makan + doyan ngomong alias kalo beli makan selalu ngajak ngobrol penjualnya wkwk. Sosialisasi itu penting tauk! *padahal modus anak kos, biar dikasih murah atau paling nggak porsinya dibanyakin atau minimalnya lagi biar pelayanannya didahuluin #ups wkwk*


***

Di Kedai Fried Chicken..
(yaelah, sok banget pake "kedai", gerobak aja dibilang "kedai" wkwk)


Pengantar : sebagai anak kos yang males repot #eh, aku milih untuk beli nasi tiap hari daripada harus bikin nasi di rice coocker yang nantinya hanya akan menambah cucian *astagaa kebangetan deh malesnya ckck*, jadi kalo aku mau beli lauk, aku pastikan dulu si penjual itu jualan nasi atau nggak, kan nggak mungkin kalo aku cuma makan lauk doang tanpa nasi, emangnya aku bule???!!!

Hari 1, pukul 19.00
Aku : bang, nasinya masih nggak?
Penjual : wah habis
Aku : yah, ya udah deh nggak jadi

Hari 2, pukul 19.30
Aku : nasinya masih??
Penjual : habis tuh, kamu sih kalo beli jam segini mulu, ya uda habis lah, makanya kalo beli yang awal gitu.

Hari 3, pukul 11.00 (belajar dari pengalaman, belinya super duper awal banget)
Aku : nasinya nggak habis kan? :D *senyum bahagia, yakin banget kalo nasinya masih!
penjual : nggak habis sih, tapi belum mateng
aku : ... *banting rice coocker abangnya*

Ah karena dari kemaren nggak kesampean beli tuh ayam, ya udah deh aku rela nunggu sampe nasinya mateng. Habis udah gonduk banget, masa dari kemarin nggak jadi mulu, lagian masih dalam masa peralihan, alias bosen sama makanan warteg --"

...

Nunggu nasi mateng. .

Anak SD bergerombol berdatangan.

A : Paha bawah bang!
B : aku juga!
C : aku juga!
*rame banget
Penjual : waduh satu-satu bilangnya. Nggak cukup kayaknya. Tinggal 3 doang paha bawahnya. Kalo mau ya nunggu, nih lagi digoreng.
A, B, c : cukup bang cukup bang!! Kita bertiga kok!! *semangat 45
D : *baru dateng* emm..bang, ada nggak bang?
B : nah tuh ada tuh abangnya hahaha
A : haha, parah lu, masa abangnya mau dibeli wkwk
D : maksud gue, paha bawahnyaaa
Penjual : habis, tuh diborong..
D : yaah.. emm, ya udah deh dada aja
B : wuiiih hebaaat, beli yang mahal, astagaa :o
aku (dalam hati) :  tapi kalian lebih hebat daripada sayaa T.T  bahkan makanan pokok saya setara dengan camilan kalian T.T 

ckck, anak SD jaman sekarang jajannya ayam :o
flashback...
oh iya, jaman aku SD jajannya juga fried chicken!! Tapi bedanya, fried chicken di SD ku itu fried chicken abal-abal alias fried chicken ekonomis (500 rupiah) dan super mini, yang dagingnya cuma seujung jari dan sisanya  hanyalah tepung -.- kontras ya, what a fact!


"gambar di papan tulis", karya : duni (temen SMA gueeeh)

0 komentar:

Poskan Komentar