Timur ke Barat ~

Posted by Leila Husna On Selasa, 20 Desember 2011 0 komentar

Kyaaa posting posting posting. Kali ini dalam suasana hati masih sedih (re: TID masih belum keluar) aku mau share pengalaman yang super duper melelahkan, tapi seru, tapi juga cukup menyebalkan. Yap nano-nano banget.

Nah jadi beberapa hari sebelum UTS, yah tepatnya mungkin sekitar 3 minggu yang lalu, Ayu ngajak aku buat jenguk Pak Dasar -bapaknya Hanung (temen SMA)- yang baru kemarin saya tahu ternyata beliau adalah guru di SMA saya dulu :o (kalo ini emang kebangetan ya hahaha, maaf nung). Jadi di grup facebook sempet rame gitu ada woro-woro kalo pak Dasar butuh donor darah untuk operasi Jantung di Rumah Sakit Harapan Kita. Kalo masalah donor-mendonor sih sayangnya kami nggak bisa bantu karena golongan darah udah jelas beda, tapi karena masih sama-sama di kawasan Jakarta kami ada rencana buat jenguk gitu, tapi karena masih dalam masa UTS ya sempet tertunda dan terancam batal rencana jenguknya, apalagi si Ayu udah terlanjur beli tiket pulang ke Semarang setelah UTS selesei. Eh ternyata si Aris sama Mayo mau ikut jenguk, ya udah deh kami terpaksa berangkat tanpa Ayu.

Nah disini masalahnya, aku, Aris, sama Mayo nggak ada yang tau RS Harapan Kita itu dimana, mau tanya kakak kos eh kakak kos juga pada balik kampung semua. Mau cari lewat google maps eh pulsa internet belum diisi, dan tiba-tiba *cling* aku kan punya peta Jabodetabek!

peta jabodetabek + rute busway + kumpulan kwitansi pembayaran kos wkwk
flashback :
pertama kali masuk kamar kos..
 *Bapak ngeluarin sesuatu dari tas yang ternyata itu peta, lalu langsung pasang di tembok tanpa basa-basi* "biar nggak nyasar", kata beliau

Entah udah berapa orang yang ketawa lihat ada peta di tembok kamarku, yah termasuk aku dan Ibuku. Eh nggak taunya ternyata berguna juga disaat-saat buta arah kayak gini. Dan taraaa...ketemu deh dimana RS Harapan Kita. Ternyata jauh, di Jakarta Barat, padahal posisi kita di Jakarta Timur (back song : timur ke barat selatan ke utara ~) Tapi masalahnya emm ya iya sih emang ketemu gambar "tanda tambah warna merah" bertuliskan RS Harapan Kita, tapi ya udah gitu doang, nggak tau harus gimana supaya bisa sampe sana -___-

Besoknya, jam 2 siang, detik-detik keberangkatan..
Aku : Ris, tau tempatnya kan?
Aris : nggak
Aku : may? tau?
Mayo : nggak juga
Aku : Aduh, terus gimana???
Aris : ya ikutin peta, kan kamu punya peta (jawab dengan santai)
Aku : IYA TAPI PETA-KU DI TEMBOK, BUKAN PETA YANG BISA DIBAWA KEMANA-MANA
Hyaaa gregetan banget sama si Aris >.<

Nah akhirnya kita ke shelter busway dan liat peta menuju RS Harapan Kita. Modal nekat nih akhirnya sampe juga di RS Harapan Kita. Oh iya, kita sempet pindah busway sekali, nah tiap tanya jalur busway selalu deh si Mayo yang kita suruh tanya-tanya hahaha.


Permasalahan nggak sampe disini, kita sempet nyasar salah jalan waktu nyari kos bapaknya Hanung. Jadi pasien disini kebanyakan ngekos karena kamarnya emang limited edition, banyak yang ngantri, jadi begitu kondisi udah lumayan baik ya diusahakan keluar dan ngekos di sekitar Rumah Sakit, karena masih banyak pasien lain yang ngantri untuk pake tuh kamar supaya bisa operasi, ckck.

Aris : Kita salah jalan, harusnya ke gang sebelah kiri Rumah Sakit, bukan ke gang sebelah kanan Rumah Sakit.
Aku : ha??? T.T (padahal udah jalan jauh)

Setelah muter ke gang sebelah kiri dan udah jalan cukup jauh...
Aris : Kita salah jalan, bener gang yang sebelah kanan RS
Aku : Ris.. (speechless, langsung lemes)
Aris : Percaya ya? haha
Aku : DASAAAAAAR!!!! (eh, bukan pak Dasar lho maksudnya)

Setelah jalan lebih jauh lagi...
Aris : Kita nyasar
Aku : Mboh ah
Aris : Beneran nih nyasar
Mayo : Aku udah nggak bisa mbedain mana jujur mana bohong
Aku : Setuju.
Aku : haha, nyasar beneran woy
rasanya pengen nimpuk Aris pake sandal kalo sampe dia bohong lagi. Tapi ternyata kita beneran nyasar sampe akhirya Hanung nyuruh masnya buat jemput kita. (Hanung nggak bisa dateng, dia masih ospek atau gimana gitu katanya)

Nah akhirnya sampe juga di kos yang bagus dan nyaman, dan yang paling penting akhirnya ketemu sama pak Dasar yang kelihatan sangat sehat. Iya, nggak kayak orang habis operasi, subhanallah alhamdulillah operasinya lancar.

Pak Dasar : dulu waktu kelas 10 guru geografinya siapa?
Aku : Bu Endang pak, dulu saya sekelas sama Hanung
Pak Dasar : oh ya bener, aku dulu nggak ngajar Hanung. Dulu ngajarnya itu kelas X-1 sampe X-4
Aku : Lho saya X-4 lho pak
Pak Dasar : ya berarti dulu saya ngajar kamu
Aku : Lho nggak pak, kan saya sekelas sama Hanung pak
Pak Dasar : Oh berarti saya ngajarnya kelas X-8 sampe X-12 ya
Aris : Lho saya kelas X-9 pak, tapi bukan bapak yang ngajar
Pak Dasar : Lha terus aku ngajar siapa ya? Oh aku ngajar kelas XI sama kelas XII kayaknya
*haha nostalgia ceritanya...

Karena belum sholat Ashar juga, akhirnya kita pamit ke mushola terdekat sekalian pulang.

Nah setelah sholat..
Aris : jalan-jalan dulu yok, ke Taman Anggrek, tuh deket. Atau kalo mau ya ntar aja turun di PGC
Aku : Ris, jauh-jauh ke Jakarta Barat, ujung-ujungnya ke PGC??? Ya Allah ngenes banget -.-
Aris : yowes, ke Taman Anggrek aja deh

Dan akhirnya kita naik busway menuju Taman Anggrek, deket ternyata. Nah begitu sampe, kita langsung aja tuh masuk sebuah mall yang gedhe, dan ternyata kita salah masuk, kita malah masuk ke Central Park, bukan Taman Anggrek haha (kebetulan mall nya emang bersebelahan). Ah ya udah nggak papa, ini juga bagus, suka aja ngeliat desain interiornya, apalagi di  bagian  restoran-restoran gitu, ah unik-unik, bikin pengen masuk dan duduk (iya duduk doang, tanpa beli apapun haha) Dan kita malah muterin semua lantai dan cuma liat-liat doang hahaha. Astaga aku mupeng banget, rasanya pengen beli ini beli itu liat baju segala macem, hyaaaa, TID oh TID, kapan keluar??? #gigitjari

Nah nggak terasa udah hampir magrib, kita langsung keluar nyari tempat sholat eh malah salah jalan, tapi malah ketemu tempat yang super duper keren di halaman samping mall. Dan mungkin ini karena suasana natal jadi banyak lampu-lampu gitu dan banyak yang foto-foto. Nggak mau ketinggalan momen, aku sama Mayo ikut foto-foto. Si Aris tuh gengsi banget nggak mau ikutan foto, huu dasar gaya.








kyaaa si mayo mupeng bgt pengen foto di pohon natal raksasa haha
Nah setelah itu kita cari tempat sholat, rencanaku sih di Taman Anggrek aja.  Eh si Aris malah nyaranin ke pom bensin di sebrang mall. Masalahnya jalanan sini itu lebar, jadi nyebrang pun males, apalagi harus lewat jembatan yang super panjang.
Aku : Ris, di Taman Anggrek aja, sekalian makan
Aris : Emang ada tempat sholat?
Aku : Ris, masak tempat segedhe gini nggak ada musholanya?
Aris : Tapi kan ini mall
Aku : ih di Paragon aja ada, di CL juga ada, bahkan di ADA Banyumanik yang jauh lebih kecil dari mall disini aja ada,  masak di mall sebesar ini nggak ada

Dan setelah tanya-tanya ternyata ada, tuh kaaan.

Nah setelelah itu, muterin setiap lantai di Taman Anggrek, padahal jelas-jelas udah capek habis muter-muter di Central Park. Setelah itu si Aris cari ATM dan aku sekalian ngecek TID udah keluar apa belum. Ternyata belum T.T

Dan, waktunya makaaaaan!

Setelah itu, pulang! tapi sempet muter-muter lama di Taman Anggrek, naik turun ke lantai berikutnya, bingung nggak tahu jalan keluarnya dimana haaaa setreeeees.

Oh iya, pas di busway..
Aku : May, kok Aris nggak kelihatan ya?
Mayo : Ih iya, jangan-jangan udah turun duluan hahaha
Aku : Aku sms deh..

*buka hape.. 2 new messages.
Aris (20 menit yang lalu) : Lel, ntar turun di BNN habis itu transit di Kampung Melayu
Aris : Heh sms ku nggak dibaca? Aku udah turun di BNN. Nanti kalian turun di UKI atau PGC aja, tapi muter lebih jauh.

Aku : MAYO, ARIS BENERAN UDAH TURUN TERNYATA. HYAAAA GIMANA????

*Lihat jam : 21.30
Aris tegaaaa, gitu yo nggak manggil-manggil pas turun, kalo sms doang mana tau. hyaa gregetan banget sumpah. Mana udah malem, aku cuma berdua sama Mayo, harus turun PGC dan naik angkot malem-malem gini, ya Allah...hyaaa kurang asem nih si Aris >.<

Dan akhirnya, jam 10 aku baru nyampe kos dengan selamat tapi tepar setepar-teparnya tepar -.-

0 komentar:

Poskan Komentar