Cinta Sepihak

Posted by Leila Husna On Kamis, 24 Oktober 2013 2 komentar

Tiba-tiba keinget kata-kata emm siapa ya lupa, Mecing apa ya --a
"Nih ya, sekarang kita lagi heboh kesenengan gara-gara ketemu sama mas itu, atau tiap hari ngepoin mas ini. Tapi pernah nggak sih kita mikir jangan-jangan di luar sana ada juga orang yang heboh kesenengan pas ngeliat kita, atau ngepoin kita tiap hari? bisa aja loh. cuma kitanya aja yang nggak tahu. Sama kayak masnya yang nggak tahu kalo kita selalu ngomongin dia. Dan masnya nggak akan pernah sadar kita kepoin, toh masnya nggak kenal kita. Sama kayak nggak nyadarnya kita kalo ada yang ngepoin kita, toh mungkin karena kita nggak kenal mereka."
Iya ya,  ketika kita sibuk menyukai seseorang, kita sering menutup mata ke orang sekitar. Bisa jadi di waktu yang sama, di luar sana ada seseorang yang menunggu kita, hanya saja kita nggak tahu, atau lebih tepatnya nggak mau tahu *bisa jadi loh, bisa jadi*. Karena pada dasarnya kalo kita suka sama orang, pengennya itu ya perasaan kita dibales sama doi. Bahkan meskipun ada 1000 orang yang suka sama kita, tapi kalo doi nggak ngebales perasaan kita, yaelaaah, hambar. percuma. Padahal di sisi lain, ke-1000 orang itu juga berharap perasaannya dibales sama kita. Kalo gini sih jadinya bakal ada 1001 orang yang cintanya nggak berbalas :/ Miris ya? Padahal kalo dipikir secara logika nih ya, ngapain susah-susah ngeharepin orang yang nggak suka sama kita, tinggal pindah haluan aja ke orang yang suka sama kita! Beres kan? Iya, gitu juga bisa, tapi masalahnya...kita kan nggak tau siapa yang suka sama kita -___- kalo pun tahu, nggak bisa segampang itu juga kali. Karena hati itu nggak punya remote, yang bisa dipindah channel kapan aja..

Contohnya aja nih ya, emm misalnya, misalnya loh ya, bisa jadi beneran, bisa jadi bohongan hahaha. Oke, misalnya aku suka sama orang. Udah 3 tahun berlalu nggak ada kabar, nggak ada komunikasi, tapi masih tetep aja nggak move on move on. Ini misalnya loh ya hahaha. Baru ngerasain cinta sepihak 3 tahun aja rasanya kayak udah miriiiiis banget, patah hati nggak ketulungan, berasa dunia udah berakhir. Padahal di sisi lain, ternyata ada orang yang jauh lebih parah gagal move on nya ketimbang aku, lebih parah rasa patah hatinya ketimbang aku, dan itu gara-gara aku. Orang itu suka sama aku dari jaman SD sampe sekarang. Kok bisa gitu ya bertahan selama itu, padahal yaa sama aja kondisinya, udah nggak pernah ada komunikasi, ketemu pun akunya udah males, pengennya cuma menjauh sebisa mungkin. Padahal aku sendiri tahu gimana rasanya dihindari sama orang yang disukai, tapi dengan teganya aku malah ngelakuin itu ke dia. Bersikap nggak peduli, acuh, nggak kenal kalo bisa, dan itu cuma karena satu kesalahan yang dia lakuin. Jahat banget kan ya? iya, emang, namanya juga misalnya ~ wakakaka. Padahal kalo dipikir secara logika kan, ngapain aku susah-susah menderita patah hati selama 3 tahun, sedangkan di luar sana ada orang yang nungguin aku selama 9 tahun. Gitu kan ya logikanya? Tapi ya itu, sekali lagi masalahnya adalah..karena hati itu nggak punya remote, yang bisa dipindah channel kapan aja..  iya kan? :'

sumber gambar

L's

2 komentar:

Tudzla Hernita Amakusa mengatakan...

jleb jleb sendiri baca ini le, apalagi di bagian misalnya itu loh :x

Leila Husna mengatakan...

wakaka. terkadang, di setiap kata "misalnya", ada fakta yang tersembunyi #eh hahaha

Poskan Komentar