KARISMA, Si Penguji Kesabaran

Posted by Leila Husna On Senin, 28 Oktober 2013 5 komentar



Nggak berasa udah pensiun aja dari kepengurusan Himada Karisma. Setelah 2 tahun terpaksa aktif dalam himpunan ini, yaah lumayan lah, cukup banyak pengalaman, manfaat, dan derita yang didapat. Terutama kalo pas bikin event, adaaa aja kejadian yang nggak diduga-duga, nggak pernah mulus-mulus lancar jaya. Dan ini dia beberapa kegiatan di Karisma yang bisa dibilang setengah gagal #miris.

1. Jalan-jalan Ke Cibodas

Seperti halnya Himada lainnya, Himada kita juga sering ngadain yang namanya jalan-jalan. Selain untuk mempererat hubungan kekeluargaan di antara mahasiswa Karesidenan Semarang, itung-itung buat refreshing dari kemonotonan pemandangan di kampus yang hanya berkisar pada angka dan angka.

Jalan-jalan yang dilakukan bulan Juni tahun 2012 ini emang luar biasa parahnya. Dari 30an anak Karisma, yang ikut jalan-jalan cuma 13 orang, miris ya? Padahal ada 41 kursi di dalam bis yang tersedia. Akibatnya, selama perjalanan yang macet parah itu sering banget ada orang asing yang keluar masuk bis dengan niatan nebeng. Dikira angkot apa ya -___-

Belum lagi pas di SPBU, mesin bis yang ada di deket supir tiba-tiba berasap, mengepul tinggi di udara #eh. Tapi beneran deh berasap tebel banget. Asapnya dari dalam pula. Satu bis langsung panik dan gerudukan keluar dari bis, berlari sejauh mungkin. Itu di SPBU masalahnya, bisa gawat kalo sampe mesinnya kebakar dan meledak di SPBU :o

Tuh kan, belum sampai tujuan aja udah banyak cobaannya, pfft..

2. Buka Bersama Karisma

Berhubung dalam beberapa tahun ini bulan Ramadhan bertepatan dengan pergantian tahun ajaran baru, jadi kita memanfaatkan momen ini untuk mengadakan Buka Bersama Karisma di Semarang sekaligus untuk menyambut mahasiswa baru. Jadi, selain anak Karisma, kita juga ngundang adek-adek kita yang baru saja dinyatakan lulus TAHAP 3 (tahap terakhir).

Buber tahun 2011 (penyambutan Karisma angkatan 53 -angkatanku-) dan tahun 2013 (penyambutan Karisma angkatan 55) lumayan berhasil. Kenapa kita bilang berhasil? Simpelnya sih, karena maba yang dateng cukup banyak.

Berbeda dengan Buber tahun 2012 (penyambutan Karisma angkatan 54). Buber yang satu ini parahnya nggak ketulungan. Kenapa? Karena mabanya sedikit? Sedikit sih masih mending, masih ada yang dateng, nah ini nggak ada satupun maba yang dateng. Di hari itu, mungkin kebetulan sekaligus ketidakberuntungan, maba berhalangan hadir semua, sekali lagi, SEMUA. Dan itu bener-bener yang "hah, kok bisa sih", bener-bener kelewatan gagalnya. Nggak ada yang disambut dong kalo gini -____-

3. Pisbut

Pisbut (pisah-sambut) adalah agenda tahunan yang rasa-rasanya semua Himada juga akan mengadakannya. Kenapa dikatakan pisah-sambut? Karena kita akan memisah angkatan yang baru saja wisuda, dan menyambut angkatan yang baru.

Pisbut angkatan 50-54. Lagi-lagi acara ini juga nggak kalah cobaannya jika dibandingkan dengan acara-acara yang udah disebut di atas. Kenapa? Yang pertama, kalau Buber 2012 tadi nggak ada yang disambut, kalau Pisbut 50-54 ini nggak ada yang dipisah. Dengan kata lain, dari 20an orang angkatan 50, nggak ada satupun yang ikut dalam acara ini. Sedih ya? Banget. Kalo ini sih bukan Pisbut 50-54 lagi namanya, tapi But 54 doang -___- Akibatnya, di lain hari, kita harus bikin lagi acara Pis 50. Kalo gini sih ujung-ujungnya double budget deh, hmm..

Yang kedua, karena adanya miskom sama supir bis, yang awalnya kita mau ke Pantai Anyer, eh sama supir bis malah dibawa ke Pantai Carita. Berhubung udah terlanjur parkir ya udah deh kita sih terima-terima aja. Tapi nggak lama setelah bis parkir, kita ditodong biaya masuk sama penjaganya, padahal kita sama sekali nggak menganggarkan karcis masuk, toh kata Himada sebelah, Pantai Anyer itu gratis masuknya. Nah ini, udah salah pantai, dimintain biaya masuk pula. Mending kalo murah ya, lha ini 400RIBU meeeen! Katanya, itungannya bukan per orang, tapi diitung 1 bis. Mau nggak mau, kita bayar juga deh itu biaya masuk, meskipun harus rogoh sana, rogoh sini. Nyeseknya lagi, cuaca hari itu nggak mendukung. Hujan deres banget. Mau ngapain ke pantai hujan-hujan? Nah lo. Yang ada kita terjebak di dalam bis, nggak bisa main-main, semacam bayar 400ribu cuma buat numpang berteduh aja, zzz -____- Begitu terang, kita langsung turun dari bis dan ternyata...pantainya kotor sodara-sodara. Kotor pake banget. Parah lah. Nyesel? Banget.

4. Nonton Kick Andy

Selama 2 tahun di Karisma, baru kali ini ada agenda nonton Kick Andy. Kalo aku pribadi sih ini udah kedua kalinya, yang pertama itu nyempil di Himada Bekisar (Jatim). Nah, daripada nyempil-nyempil ke Himada orang lain, kan lebih baik ngadain agenda sendiri, ya nggak? hehe.

Berhubung hari Rabu mayoritas kuliahnya sampai sesi 3, jadi kita berangkat ke Kick Andy jam 5 sore nyarter Kopaja. Kebetulan Himada Sulawesi juga diundang ke Kick Andy di hari yang sama, tapi kita berangkatnya terpisah. Entah ya, kalo jalan-jalan sama Karisma adaaa aja cobaannya. Udah macet parah, supir Kopajanya nggak ngerti jalan ke studio MetroTV, sempet nyasar pula. Acara dimulai jam 19.15 eh jam 20.00 kita baru nyampe. Yang harusnya begitu dateng konfirmasi kehadiran dulu + ngambil snack, eh kita langsung nyelonong aja masuk studio. Akibatnya, udah telat, nggak dapet jajan pula. Padahal anak Sulawesi yang lebih telat dari kita aja dapet snack karena mereka konfirmasi dulu sebelum masuk studio, pfft. Begitu juga pas acara Kick Andy udah selesei. Harusnya kan ada perwakilan yang ngoordinir buku, eh yang ada kita malah kesenengan narsis foto-foto sama Bung Andy. Akibatnya, kita nggak kebagian buku. Sedih banget kan ya? Untung si mbaknya masih baik hati mau ngirimin bukunya ke alamat kampus kita. Dan ngenesnya, pas kita mau pulang, eh Kopajanya mogok, harus didorong dulu baru mau jalan. Kebayang nggak sih gimana malunya kita di depan studio MetroTV, banyak orang, eh kita malah dorong Kopaja -_____-

foto bareng bung Andy F. Noya
Buku dari Kick Andy yang sempat kehabisan :3
5. Try Out Nasional STIS 2013 Region Semarang (Perdana)

Bulan Maret lalu, untuk pertama kalinya Karisma unjuk gigi dalam event yang satu ini. Meskipun hanya ada 20 anggota aktif, dengan modal nekat kita ngadain juga TONAS di Semarang. Sialnya, karena waktu itu anak 53 yang dateng rapat cuma 4 orang yaitu Ksatrio (ketua Karisma), Hafshoh (pemilik kosan sekaligus Bendahara), Yunita (pemilik kosan sekaligus Sekretaris), dan aku (Koor. KSM yang magabu), akibatnya aku ditumbalin jadi Ketua TONAS Region Semarang dengan alasan: yang jadi ketua harus yang dateng rapat, anak 53, dan yang selain ketua-sekretaris-bendahara. Kam-to-the-pret banget nggak sih? zzz

Dengan waktu yang sangat amat terbatas, belum lagi waktu itu kita juga mau UAS, sempet stres juga ngadepin TONAS ini. Baru nyari tempat untuk TO aja udah kesusahan karena terhalang jarak Jakarta-Semarang. Untung pas minggu tenang si Abel sama Lutfi pulang kampung, jadi yang harusnya mereka pulang leyeh-leyeh jalan-jalan, eh malah aku recokin suruh muterin sekolah-sekolah se-Semarang yang bisa dijadiin tempat TO. Setelah survey, ada beberapa pilihan sih, cuma ya itu, biaya sewa tempatnya luar biasa mahal ternyata. Hingga akhirnya kita memilih untuk memakai tempat di Smanda, dan semacam bermain peruntungan kita ngebooking 10 kelas, padahal kita belum tahu yang daftar bakal seberapa :3

Selama UAS, lagi-lagi aku ngerecokin anggota yang lain, entah si Ayu yang aku suruh gonta-ganti poster sampe dianya bosen (hehe maap), Aris yang aku suruh ngurusin pendaftaran, Fania yang aku suruh promosi terus via socmed, dan anggota lainnya dengan jobnya masing-masing.

Siangnya UAS selesei, malemnya kita langsung pulang kampung. Begitu di Semarang, belum sempet istirahat udah muter-muter nyari percetakan. Lagi-lagi aku ngerecokin si Lutfi, wakilku yang oke banget kalo disuruh-suruh wakaka. Target kita 300 orang, jadi kita cetak tiket, lembar soal dan pembahasan sebanyak itu juga.

Kita libur 2 minggu. Seminggu pertama kita gunain untuk persiapan + sosialisasi ke sekolah-sekolah se-Karesidenan Semarang. Begini Alurnya:

Minggu kita kumpul di rumah Ayu. Nggak mau tau, yang rumahnya luar Semarang sekalipun aku suruh dateng, minimal ada perwakilan lah dari tiap wilayah.

Senin-Selasa-Rabu sosialisasi+promosi. Kalo 3 hari nggak cukup, bisa nambah Kamis-Jumat.

Kamis kumpul lagi. Nah pas hari Kamis itu kita itung jumlah peserta yang daftar, ternyata cuma 180an orang doang. Padahal itu udah H-3. Bisa rugi kalo gini. Akhirnya aku nyuruh Lutfi buat balik ke percetakan dan bilang nyetaknya 200 aja. Entah deh itu si Lutfi dimarahinnya kayak gimana. Untuk konsumsi sendiri, aku juga bilang ke Mayo (selaku sie konsumsi), roti sama minumannya dikurangi jadi 200 aja.

Jumat dapet laporan kalo pendaftar membludak jadi 250. Sempet bingung juga karena konsumsi sama cetak soal udah terlanjur kita cut jadi 200. Lagi-lagi aku muter-muter nyari percetakan, ada sih tapi mahal banget. Untung, si Lutfi mau balik ke percetakan yang sebelumnya dan bilang kalo nambah 100 lagi boleh atau nggak, dan akhirnya setelah dibujuk berkali-kali mau juga. Meskipun orang percetakannya agak gimana gitu karena ke-plin-plan-an kita :3

Sabtu kita kumpul lagi. Kali ini semua aku suruh nginep, baik yang dalam maupun luar kota. Biar besok nggak ada yang ngaret. Lagian kerjaan kita bakalan sampe malem. Malemnya, kita cek + itung lagi jumlah soal dan ternyata ada yang lebih dan ada yang kurang! Malem-malem kita muter-muter nyari fotokopian tapi udah nggak ada yang buka. Untung si Satrio mau ke Undip Peleburan, kan biasanya kalo daerah kampus ada fotokopian yang 24 jam, fiuh~ alhamdulillah.

Minggu. Hari H. Kita berangkat pagi-pagi ke Smanda, ngatur meja daftar ulang dan lainnya. Jam setengah 7 udah ada yang dateng padahal TO mulai jam setengah 9. Ada beberapa yang daftar on the spot, dan di hari itulah fix total 299 orang yang daftar. Melenceng 1 dari target kita, tapi udah alhamdulillah banget untuk sebuah TO perdana.
kondisi ruang 10 kondusif, foto by surya
Awalnya udah berjalan lancar, sampe akhirnya di tengah-tengah jalannya TO, tiba-tiba kita kebingungan nyari toa yang kita pinjam dari pak satpam. Kalo ilang bisa-bisa nambah masalah lagi, karena sebelumnya kita emang udah banyak masalah sama pihak penyedia tempat, kita agak nggak sreg sama sikap beliau-beliaunya. Setelah dicari-cari, akhirnya ketemu juga itu toa-nya. Ternyata toa-nya dibawa sama anak Smanda yang lagi ekskul di hari itu juga, ngambilnya nggak bilang sama kita, mereka ngiranya itu toa  lagi nganggur di depan, padahal masih kita gunain buat sirine perpindahan materi ujian -__-

Selesei TO, ada sosialisasi STIS di kelas-kelas. Sebagian ngisi sosialisasi, sebagian lagi ngoreksi hasil TO. Kita pede banget berani ambil resiko ngumumin hasil TO di tempat padahal personil kita cuma 20, itupun yang efektif ngoreksi paling cuma 10 orang, sisanya sosialisasi di kelas-kelas. Maksain 10 orang ngoreksi MANUAL lembar jawab ratusan peserta itu...bunuh diri namanya. Dan bener kan, koreksi kita nggak selesei tepat waktu. Yang harusnya jam 2 udah kelar, eh jam 4 baru kelar. Peserta TO sampe marah-marah dan nggak sabar nungguinnya, soalnya hari Senin mereka ada Ujian Sekolah.

Begitu selesei koreksi, langsung kita umumin hasilnya. Udah sempet lega karena selesei, eh ternyata ada kesalahan. Kita lupa ngehapus nama anak-anak yang nggak berangkat TO. Akibatnya ada kejadian anak yang nggak berangkat TO rankingnya lebih tinggi dari yang berangkat TO. Kok bisa? Ya bisa, yang nggak berangkat TO kan poinnya 0, nah yang berangkat TO, dia ngerjain tapi banyak salahnya sehingga poinnya minus. Otomatis rankingnya dia dibawah yang nggak berangkat. Pada protes tuh peserta, jadinya kita benahi lagi, kita ralat lagi. Begitu udah diralat, ternyata ada  kesalahan lagi: salah input, nilainya turun satu baris. Misal nilainya peserta nomer urut 1 keinput di peserta nomer urut 2, nah nilainya peserta nomer urut 2 keinput di peserta nomer urut 3, dan seterusnya. Ngopi-nya udah bener, tapi nge-paste-nya yang salah posisi, kelewat 1 baris. Jadi fatal banget deh salahnya, padahal udah terlanjur kita umumin juara 1, 2, 3. Harus benahin lagi, ralat lagi, juaranya ganti lagi, pesertanya marah-marah lagi. Pokoknya bener-bener parah banget endingnya. Malu sama seragam. Seriusan.

Dari segi keuntungan sih, TO region Semarang ini bisa dibilang berhasil. Tapi dari segi jalannya TO, ancur. Sad Ending. Pengalaman buat tahun depan, jangan sekali-kali berani menjanjikan pengumuman di tempat kalo koreksinya manual. Mending pengumuman online, hasilnya lebih akurat dan terpercaya.


Itulah agenda-agenda Karisma yang sedikit banyak menguji kesabaran. Semoga pengalaman-pengalaman yang telah lalu bisa jadi pelajaran untuk kepengurusan Karisma yang baru, yang mana per 26 Oktober 2013 jabatan Ketua Karisma resmi dipegang oleh Lutfi Hakim. Pesennya sih, jangan kapok-kapok lagi ngadain kegiatan di Karisma, terutama Try Out, setidaknya karena Try Out itulah kita bisa makan-makan gratis Karisma makin solid dan kegiatan Karisma yang lain bisa berjalan tanpa kekurangan dana. Angkatan kami sudah memulai, silahkan kalian meneruskan. Toh anggota kalian nambah 18 orang dari angkatan 55, pasti bisa laaah. Lumayan tuh banyak yang bisa disuruh-suruh #eh :p

Terakhir, 1 mantra favorit yang selalu ada di akhir jarkom-jarkom Karisma, yang mungkin bakalan jarang didapet setelah ini :')
"Yang merasa Karisma wajib datang, yang nggak datang DIKUCILKAN!!!"
Sukses selalu buat Karisma, kalo nggak sukses..DIKUCILKAN!  :)

L's

5 komentar:

KJPU mengatakan...

mantaaaaapppppp apik tenan hahahaha

Argo Wahyu mengatakan...

fotone kurang akeh mbak, kan wes takkei jepretanku to?

Leila Husna mengatakan...

@argo fotomu rak tekan aku yo -___-

Ramadhana Surya mengatakan...

Lumayan nyumbang 1 foto

fahmi mengatakan...

wah aku serasa dikucilkan hahaha

Poskan Komentar