Festival Kota Lama

Posted by Leila Husna On Sabtu, 19 Oktober 2013 1 komentar

Setahun yang lalu, secara nggak sengaja pernah baca artikel tentang Festival Kota Lama. Pas baca artikel itu rasanya langsung tertarik pengen dateng, tapi sayangnya waktu itu lagi di Jakarta dan nggak mungkin balik ke Semarang cuma buat dateng ke festival. Nah, sebulan yang lalu, lagi dan lagi, secara nggak sengaja aku baca artikel tentang Festival Kota Lama yang konon katanya bakal diselenggarakan lagi tahun ini :D

geraja blenduk
Sesuai dengan namanya, Festival Kota Lama diselenggarakan di Kota Lama, yakni sebuah kawasan di Kota Semarang dengan gedung-gedung tua khas peninggalan Belanda (salah satu bangunan yang terkenal di kawasan ini adalah Gereja Blenduk). Festival ini diselenggarakan oleh Oen Foundation dan Komunitas Penggiat Pariwisata Semarang. Dari artikel yang aku baca, festival ini memiliki empat bagian penting, yakni 200 stand makanan tempo dulu yang berupa masakan Belanda dan Jawa, barang-barang kuno, ekspo mobil tua, dan Petualangan Kota Lama. Festival ini diadakan tanggal 21-22 September 2013. Nah, mumpung banget tanggal segitu aku masih liburan di Semarang, ya udah tanpa pikir panjang aku langsung ngajakin temen-temen se-geng buat dateng ke acara itu.

Kita berangkat dari rumah jam 7 malem. Setelah menempuh perjalanan sekitar 30 menitan, akhirnya sampai juga di kawasan Kota Lama. Dari awal masuk mau markirin motor aja antrinya udah luar biasa. Maklum, malam minggu. Begitu masuk ke area stand-stand, beuh ini bener-bener lautan manusia. Dari orang lokal sampe bule-bule bertebaran. Penuh nuh nuh nuh banget, padat merayap. Mau beli makan tapi antrinyaaa ckck. Mau foto-foto tapi susahnyaaa. Baru bergaya dikit, adaa aja orang lewat. Udah senyum lebar dengan pose cantik.. adaaaa lagi yang lewat. Gigi sampe garing nahan senyum pun tetep adaaaa aja orang lewat. Mau foto sekali jepret aja susahnya bukan main *ngelap keringet*. Sampe akhirnya kita nahan orang-orang buat nungguin kita foto bentar. Jadi kita foto dalam keadaan kanan kiri penuh orang berdiri menghadap ke kita, ngeliatin ke kita, nungguin kita selesei foto. Nggak malu? Bodo amet. Kalo nggak gini nggak akan bisa foto!

perjuangan 1 pose...

foto bareng Punakawan
Oh iya, ada yang unik dari festival ini. Jadiiiii, setiap transaksi yang dilakukan di kawasan festival harus menggunakan uang kuno. Nah lo, kalo nggak punya uang kuno gimana? Tenaaaang, disini ada beberapa mobil yang dijadikan tempat untuk menukarkan uang kita dengan uang kuno. 1000 rupiah senilai dengan 1 rupiah. Waktu itu kita nukerin Rp 80.000,00 (untuk 4 orang) dan yang kita dapet adalah 5 lembar 10 rupiah, 4 lembar 5 rupiah, dan 4 lembar 2,5 rupiah. Jadi totalnya 80 rupiah. Dalam penukaran uang, ada 2 hal yang perlu diingat, yang pertama, tukarkanlah uang kalian dengan uang kuno pecahan. Misal kalo nukerin Rp 20.000,- usahakan ada 10 rupiahnya, ada 5 rupiah nya, dan ada 2,5 rupiahnya. Ini untuk memudahkan transaksi. Nah yang keduatukarkanlah uang sesuai dengan kebutuhan. Jangan terlalu banyak menukarkan uang kalian dengan uang kuno ini. Kenapa? Karena kalo uang kunonya sisa nggak boleh dikembaliin! Sayang kan?
kok sayang lel? kan kalo uang kunonya sisa ya udah tinggal kita simpen aja buat koleksi. Lumayan kan dapet uang kuno tanpa perlu susah-susah nyari.
Ehem, begini ya sodara-sodara, satu hal yang saya lupa beritahukan di awal, uang kunonya itu bukan uang kuno asli, tapi uang kuno palsu. Jadi dipikir-pikir dulu mau nukerin uang berapa daripada ntar nyesel di akhir. Mending nukerin dikit dulu aja, kalo kurang kan bisa nuker lagi. Gitu.

tempat penukaran uang
uang kunooo ~
Setelah menukarkan uang, kita langsung keliling ke stand-stand kuliner. Berhubung kita datengnya udah malem jadi udah banyak makanan yang habis. Waktu itu kita cuma beli es dawet merang, leker, sama bistik sapi. Bistik sapi disini bikin ketagihan banget. Bukan bistik sapi yang kayak di tempat makan pada umumnya, namun bistik sapi ini di masukkan ke dalam mangkuk alumunium, kemudian ditutup dengan adonan yang terbuat dari kentang, terus di oven deh. Jadi tampak dari luar kayak pie kentang, tapi begitu dibuka isinya bistik sapi yang bumbunya langsung meleleh di lidah :9 jangan ngiler, guys! muahaha. Awalnya kita cuma beli satu buat berempat. Tapi berhubung enak banget dan bikin ketagihan, akhirnya kita beli lagi 4 buah untuk kita bawa pulang masing-masing :))

ngantri beli bistik (lagi) :3
Setelah puas makan dan jeprat jepret sana-sini, kita langsung cuuuus pulang :))

Ah, akhirnya kesampaian juga dateng ke Festival Kota Lama, setelah mengingat setahun yang lalu cuma bisa gigit jari ngadep layar laptop baca artikelnya doang. Semoga acara-acara yang beginian tetep dipertahankan dan rame pengunjung. Kalo bukan kita yang melestarikan, siapa lagi?

aku - atfi - putri - tyas - nilam
my super geng dari sebelum TK sampe sekarang :))
L's

1 komentar:

OWMO mengatakan...

wahahaha...seru tuh perjuangan demi 1 pose nya.
sip sip

Poskan Komentar