Awas! Orang Gila!!

Posted by Leila Husna On Rabu, 02 November 2011 0 komentar

Dua hari yang lalu aku nyaris nggak bisa pulang ke kos. Iya, kosku deket, jalan 5 menit juga udah nyampe. Tapi kalo baru jalan beberapa langkah udah dicegat sama orang gila?? Bener-bener nggak kebayang deh kejadian yang satu ini. Ya emang sih, dulu aku emang ter(paksa)biasa sama orang gila karena tuntutan profesi (selama beberapa hari "sosial care" di panti penampungan orang gila gitu sama kelompokku). Tapi itu kan dulu, sekarang??? NOOOO!!

Hm, jadi gini ceritanya. Sepulang sesi, aku sama Bunga keluar kelas menuju gerbang. Pas lagi asik-asiknya ngobrol, tiba-tiba muncul orang gila di depan gerbang dengan tatapan yang sesuatu banget sampe bikin kita refleks membalikan badan dan pindah lewat gerbang satunya. Dan begitu sampe di gerbang satunya, it's so amazing, si orang gila tadi udah berdiri di depan gerbang yang itu juga! Entah gimana bisa dia ada disitu padahal sebelumnya ada disana. Bingung sekaligus takut, kenapa tuh orang gila bisa baca pikiran kita, kenapa dia tau kalo kita mau lewat gerbang satunya?? T.T Dan yang paling nyebelin adalah tatapannya. Tatapannya itu lhooo ya Allah...wow banget sampe kita refleks membalikkan badan (lagi) dan ngumpet di balik pos satpam.

Satu menit, dua menit, akhirnya orang gila itu pergi. "Wah aman!", pikirku. Eh nggak taunya orang gila tadi malah nangkring di pom bensin, astagaaaa. Bunga sih enak, dia nggak nglewatin pom bensin, nah aku?? Ya udah deh terpaksa aku balik lagi ke kampus, nyari temen pulang!

Satu menit, dua menit, mana??? Nggak ada orang yang pulangnya lewat pom bensin T.T berasa apes banget deh. Aku telpon aja si Fani.

Aku : Fani, kamu dimana?
Fani : masih di kampus, nih mau keluar
Aku : Pulangnya bareng yaaa, kamu dimana sih?
Fani : Iya ini aku di belakangmu.
Aku : "..."

Sedikit nggonduk juga sih ternyata orang yang aku telpon ada di belakangku. Tapi bersyukur ada temen pulang jugaaa :D , tapi tiba-tiba...

"aduh sory, aku mau langsung ke Senen dulu, nggak ke kos"

Jedeeeer! *suara petir menggelegar*

Ini bener-bener apes banget. Udah seneng-seneng dapet temen pulang ternyata nggak jadi. Ibarat orang yang kelaparan, tiba-tiba dapet nasi, eh belum sempet dimakan, nasinya tumpah. -__-

Dan untungnya ada temennya Fani yang lewat, dan kebetulan kosnya juga di belakang kampus jadi lewat pom bensin. Ah alhamdulillah ada barengannya :)

Begitu mendekati pom bensin, orang gila tadi udah stand by di pinggir jalan sambil sesekali ganggu orang yang lewat. Aku udah takut banget deh tuh, rasanya pengen balik lagi ke kampus. Tapi temennya Fani bilang "udah nggak papa, tenang aja". Tiba-tiba aku inget kejadian saat aku hampir nggak jadi berangkat sekolah karena ada anjing di tengah jalan (padahal anjingnya jinak), waktu itu ada Ibu-ibu yang bilang "udah jalan aja nggak papa, jalan aja" dan aku nekat jalan sambil terus melihat ke belakang, takut kalau anjingnya ngejar di belakangku. Dan anjingnya malah ngejar beneran! Aku langsung lari sambil setengah nangis. Besoknya aku ketemu anjing itu lagi, dan pemiliknya bilang "jangan dilihatin, jalan biasa aja" dan ternyata anjingnya nggak ngejar. Nah teori ini juga yang aku praktekin. Aku langsung memandang lurus ke depan dan jalan biasa aja tapi rada cepet juga. Aku menahan diri untuk nggak nengok ke belakang meskipun sebenernya aku penasaran banget pengen liat ke belakang, aku takut orang gilanya ngikutin di belakang. Tapi aku tahan jangan sampe nengok ke belakang, aku nggak mau kejadian dikejar anjing waktu itu terulang lagi. Dan binggo! alhamdulillah aku selamat, alhamdulillah nggak diikutin lagi sama orang gila itu. huff legaaa.

Oh iya, tadi temennya Fani bilang,
"sebenernya dia nggak gila kok, cuma sengaja gila aja gitu, biar bisa malakin orang-orang"
entah kenapa aku bukannya lega malah semakin cemas. Kalo dia sengaja gila berarti dia masih punya akal! Kalo dia masih punya akal berarti dia malah bisa macem2! Huaa, pantes tadi dia bisa tau kalo aku menghindar ke gerbang satunya. Haaa naudzubillahimindzalik, jangan sampe ketemu lagi T.T

0 komentar:

Poskan Komentar