Pulang Kampung part 3

Posted by Leila Husna On Rabu, 09 November 2011 0 komentar

Sebelum lanjut ke part 3, baca dulu yuk ke part 1 part 2  :)

...

06.30 Hmm bau Semarang :D *emang bisa dibau? udah nggak usah komentar, anggap aja gitu haha*

Akhirnya, setelah sekian lama bisa nginjakin kaki juga di tanah Jawa :p Aseeek ngomong bahasa Jawa sepuasnya tanpa perlu men-translate huehehe. Nggak nyangka bisa pulang kampung lebih cepat dari prediksiku. Kalo nekat emang kapan aja bisa pulang. Kalo ada niat pasti ada jalan, iya nggak cuy? hehe.

Di stasiun udah ditunggu Bapak, dan pulangnya lewat Smaga :) ah my beloved high school :* long time no see.

Begitu sampe rumah, hmm kayak ada yang beda gitu, entah apa, atau mungkin karena tiap hari aku terperangkap di dalam ruangan 3x3 jadi nggak terbiasa liat rumah haha. Begitu masuk kamar, baru nyadar astagaaa ternyata ukuran kamarku hampir 3 kali ukuran kamar kosku :o dan sekarang kamar ini sukses jadi milik pribadi adekku hah hah hah payah ckck :p

Dan kegiatanku hari itu adalah tidur. Sumpah aku tepar banget banget banget. Sebenernya diajak sama Indri buat kumpul Alste di Smaga, pengen sih, tapi ya itu nggak ada motor, ya udah deh nggak jadi ke Smaga. Nggak kuat juga kalo naik bis, udah capek buanget.

Besoknya Idul Adha, asiiiik bisa ketemu sama temen-temen :)

Nah sekitar jam 10 pagi, aku sama tetanggaku pergi ke tempat penyembelihan. Disana kaum hawa kebagian tugas potong dan nimbang daging. Nah aku sama Putri nyari tempat yang adem dan duduklah kita dengan tanpa ada kerjaan (kita dateng telat). Di depanku ada anak-anak kecil yang lagi potong-potong daging.
Putri : dek kalian ngapain?
A : nih motong daging
Aku : oh disuruh motong kecil-kecil gitu ya?
B : nggak ada yang nyuruh sih
Putri : Aku minta dagingnya, aku juga pengen motong-motong hehe
Dan kita malah ikutan motong daging kayak anak kecil lagi main pasaran. Baru motong dikit, tiba-tiba Ibunya si B dateng.
Ibunya B : Ya Allah, ini kok dagingnya malah dipotong kecil-kecil?? Ya nggak bisa dibagiin ke orang-orang. Gimana tho mbak??!!
Aku dan Putri : Sanes kulo, sanes kulo (bukan kami, bukan kami) 
Sumpah shock banget, kita baru dateng dan baru nyentuh daging bentar tiba-tiba dituduh kayak gitu dan jadi pusat perhatian aaaa malu T.T
Ibunya B : Kenapa bu?
Ibunya A : Ini lho liat, masa dagingnya dipotong kecil-kecil
Ibunya B : Ya Allah, siapa itu yang motong
Ibunya A : Itu *nunjuk kami*
Sumpaaaah yaaaa, rasanya gregetan abisss, pengen banget bilang BUKAN AKU, TAPI ANAKMU huuff. Sabar sabaaar, inget lebaran.

Sorenya aku harus ke stasiun naik motor boncengin Ibuku dalam keadaan hujan. Baru jalan berapa meter eh rada gimana gitu, kayak ada yang salah, goyang gitu. Ini motornya goyang karena jalannya licin, bannya gembos, apa akunya yang udah nggak terbiasa naik motor??? Sumpah kaku banget, kayak orang baru belajar naik motor di jalan raya. paraaaah. Ini baru 2 bulan lho nggak nyentuh motor, gimana kalo 4 tahun???

Oh iya, sebelumnya Satrio sempet sms sesuatu yang bikin nggak bisa tidur

Sms pertama...
Aku udah konfirmasi tiket ke Pak X. Apapun yang terjadi, pokoknya susah senang ditanggung bersama ya :)

SUSAH SENANG DITANGGUNG BERSAMA?? MAKSUDNYA???

Sms kedua...
Masih ada alternatif lain kok, masih bisa naik bis, tenang aja :) Pokoknya ntar dateng dulu aja ke stasiun jam setengah 6. On time yaaa

HAH?? MAKSUDNYA??

Sumpah ketar-ketir banget, ini maksud sms nya apa kok ambigu banget gitu, jangan-jangan kita nggak dapet tiket??? aaaa tidak, besok aku full sesi!!!! HELLOOO BESOK AKU ADA QUIZ WOY!!! *nggak bisa santai*

...

Jadi apakah saya bisa pulang? tunggu saja di part 4 :p hahaha
mau ngerjain PR dulu cuuuyy...


...
 Next : end part

0 komentar:

Poskan Komentar