Pulang Kampung part 2

Posted by Leila Husna On Senin, 07 November 2011 0 komentar

Eh nggak jadi ngantuk, lanjut lagi yee hehehe

Biar nyambung, baca dulu part 1 nya

...

Kami (aku-Semarang, Satrio-Semarang, Abel-Semarang, Zukha-Salatiga, Fania-Ambarawa, Mita-Pemalang) kumpul di halte depan STIS jam setengah 9 malem. Setelah itu naik angkot 2 kali menuju stasiun Jatinegara. Nah pas mau masuk stasiun, dicek dulu tuh tiketnya, dan tiket kita kelebihan satu (karena si Aris nggak jadi pulang). Nah ternyata ada bapak-bapak yang mau beli tiket kami, si bapak nggak dapet tiket soalnya, ya udah deh kita jual aja ke si bapak. Bapaknya seneng banget kayaknya, alhamdulillah :)

Naaah begitu kereta datang (jam 21.42) ternyata naik kereta ekonomi itu nggak seburuk yang kami bayangkan, mungkin karena ada peraturan baru kalau nggak boleh ada yang berdiri apalagi nggandul. Jadi yang naik kereta harus punya tiket, kalo nggak punya tiket?? Ya udah dadah, selamat diturunkan di stasiun nggak jelas.

Kereta ekonomi ini duduknya berhadapan, sebelah kiri 2 kursi, sebelah kanan 3 kursi. Nah aku duduk bertiga sama Abel dan Mita. Abel deket jendela, aku tengah, Mita deket jalan. Sedangkan Zukha sama Fania duduk berdua di sebelah kiri, dan Satrio sendirian di belakang wkwk. Pas perjalanan, kayak ada sesuatu di kakiku, ada suara kresek-kresek gitu di bawah kursi, aku takut itu tikus atau kecoa gitu, dan simsalabim bukan tikus bukan kecoa tapi manusia. Astaghfirullah :o kata orang di depanku sih di bawahku ada orang yang ngumpet dari razia tiket. Takut sih, tapi selama itu nggak mengganggu ya terserah lah, itu pilihan dia.

Sampe di Pemalang, Mita turun. Sedangkan kita masih ada di kereta, menunggu sekitar 3 jam lagi untuk sampai di Semarang, dan lagi-lagi aku diserang galau balik ke Jakartanya gimana??? T.T akhirnya dibahas lagi deh.
Kerete ekonomi sama bisnis udah habis.
Saran pertama : travel. No! aku nggak setuju banget kalo ini, lemooot, soalnya harus jemput nganterin orang ke berbagai tujuan.
Saran kedua : eksekutif (kalo ada). hmm 300ribu (harga lebaran), serius mau naik ini? 
Saran ketiga : bis. Emang tau turunnya dimana??? nggak ada yang tau rute bis Semarang ke Jakarta turunnya dimana yang deket sama kampus, malah ada yang bilang kalo nggak sampe daerah sana T.T

Rapat kali ini lagi-lagi diakhiri dengan hasil yang nggak jelas. Hingga tiba-tiba mas-mas di depanku yang sedari tadi mendengar rapat geje kami, tiba-tiba nimbrung
"dek, kehabisan tiket pulang? Minta tolong aja sama Pak X, rombongannya biasa pulang seminggu sekali, jadi gampang dapet tiket"

Rasanya seneng banget ternyata pak X mau nolong kami, alhamdulillah wasyukurilah, setiap kesulitan pasti ada kemudahan, tadi ngasih 1 tiket sekarang dikasih 6 tiket. Emang bener ya, kalo kita memberi dengan ikhlas maka akan mendapat balasan berkali lipat pula :')

tapi itu tidak berakhir sampai sini, masalah lain....muncul.

Aku dan Abel dengan posisi super santai bisa duduk di bangku yang seharusnya untuk 3 orang (kan Mita udah turun). Angin sepoi-sepoi, dapet berita baik bisa dapet tiket, rasanyaaa alhamdulillah banget gitu. Tiba-tiba ada sesuatu di lututku, ada TANGAN. Ada tangan dari bawah kursi, aku langsung loncat kaget dan mepet ke Abel. Tangan itu meraba kursi. Aku syok banget dan takut setengah mati, aku kasih isyarat ke Abel dan dia sama kagetnya. Kita langsung saling memegang tangan. Aku mau teriak tapi nggak bisa, mau minta tolong tapi ternyata mas yang duduk di depanku lagi ke toilet, mau panggil Fania tapi dia lagi tidur, akhirnya aku cuma manggil Satrio dengan suara berbisik. Eh Satrio cuma ngeliatin aja tanpa bergerak sedikitpun. Aku semakin nggak berkutik. Tangan itu semakin keluar dan diikuti dengan kaki, kemudian badan. Beberapa detik kemudian seseorang berusia sekitar 25 tahun, tampak kumal, dan menakutkan sudah berdiri di depan kami!! Setelah itu dia duduk di kursinya masnya tadi. OhmyGod. Aku sama Abel kayak patung gitu nggak bergerak. Nggak lama kemudian masnya dateng, dan dia mengusir orang itu secara halus, lalu orang itu berdiri.

Abel : lel, geser lel
Aku : iya
*ambil nafas*
*buang nafas*
*bersiap geser*
*kaku di tempat*
Aku : nggak bisa T.T

Bener-bener nggak ada kekuatan untuk sekedar geser. Dan ternyata dugaan kami benar, orang itu langsung duduk di sampingku. Saya ulangi : DUDUK DI SAMPINGKU. Rasanya mau nafas aja sulit. Aku semakin mepet ke Abel dan orang itu malah mepet ke aku. Aku nggak bisa bersikap biasa aja dan terus ketawa kaku ke Abel. Setiap Abel berusaha ngobrol supaya aku nggak panik, aku malah menanggapi dengan ketawa yang super maksa, padahal nggak ada yang lucu dan emang bukan lelucon. Dan sialnya, orang itu malah tanya sesuatu gitu ke aku  dengan bahasa nggak jelas. Oh God T.T

Orang itu : @#$%^?&*!
Aku : Ha?
Orang itu : @#$%^?&*!
Aku : ha? 

Orang itu menyebutkan kalimat yang sama dan aku nggak mudeng dia itu ngomong apa, dan aku emang berharap nggak mudeng - agar dia berhenti bertanya setelah melihat ke-lola-an saya -

Aku berencana tidur, tapi nggak tidur, akhirnya aku pura-pura tidur dan pura-pura rileks meskipun sejujurnya punggungku sakit banget karena aku duduknya terlalu tegang dan nggak bergerak sedikitpun daritadi.

Waktu berjalan lambat! haaaaaaa kapan sampe Semaraaaaaang??!!! aku nggak tahan T.T

...

bersambung dulu yee, ngantuk ~.~

kali ini ngantuk beneran :p


...


next : part 3

0 komentar:

Poskan Komentar