Top Two

Posted by Leila Husna On Selasa, 01 Februari 2011 0 komentar

Berikut ini sejarah 2 kalimat terbaik dari guru kelas yang berhasil menggerakkan aku.

***

Beberapa minggu lalu, ada PR Bahasa Jawa, nah aku dan Nia Beta nggak inget. Dengan pedenya sampe sekolah malah nyantai nggak ngerjain, pas pelajaran bahasa Jawa baru kita ribet cari contekan sana-sini, hasilnya NIHIL, kita nggak dapet contekan yang uraian dan akhirnya kita numpuk LKS hanya dengan soal pilihan ganda yang terisi, itupun belum tentu benar. Kami kira yang lain juga sama, tapi JLEB, begitu buka LKS milik temen yang akan dikoreksi, kami shock! Udah penuh!!!! OhmyGod. Speechless, hanya saling memandang.

Setelah selesei ngoreksi, si Ikha manggil aku, dia cuma bilang "aku ngoreksi pekerjaanmu Lel.." Belum selesei ngomong aku langsung membalikkan badan, bukan sombong atau nggak mau bicara, tapi aku cuma nggak pengen denger seberapa jelek nilaiku. 

Pemasukkan nilai dimulai, nilainya ckckck 7, 8, 85, dll , begitu ada yang dapet nilai 6 tiba-tiba Bu Guru dengan pedenya bilang "Ah, kamu bercanda!". Aku sama Beta lirik-lirikkan, lalu menyembunyikan kepala kami di balik buku. 6 aja dibilang bercanda, apalagi 5 ?? T.T ngenes sumpah. Dan ternyata benar, aku dapet 5!!!!!! PR dapet 5???? parah sumpah. Si Nia Beta sedikit beruntung, dia dapet 6. Dan komentar Bu Guru cuma satu "O lha satu bangku kok sama saja" , kita cuma menjawab pelan "suka duka ditanggung bersama Bu."

Dan sejak itu kita rajin ngerjain PR (re: ngerjain PR lebih awal di sekolah)

***

Saat pelajaran Matematika, aku pernah dimarahin Bu Nunung alias YangTi. Aku lagi puas berlagak antagonis di depan Mayo, tiba-tiba Bu Nunung yang baru aku sadari duduk di belakang Mayo langsung menyemprot aku habis-habisan dengan omelan "Cah wedok kok bengak-bengok!! blablablaaa.."

Begitu pula kemarin, belum jera juga aku dan teman-temanku ketawa ngekek di kelas. Dan Bu Nunung yang baru aku sadari duduk di belakan sedari tadi tiba-tiba marah "Cah wedok kok bengak-bengok!! blablabla.." Dan reflek aku langsung jongkok, ngumpet di bawah meja sambil nutup mata, kayak habis denger suara petir. Aku kapok banget ckckckck. Dua kali diamarahin YangTi ckckck.

Dan sejak itu aku tidak lagi tertawa keras (re: kalau di kelas Matematika)

***

0 komentar:

Poskan Komentar