Sineton Alay

Posted by Leila Husna On Selasa, 01 Februari 2011 0 komentar

Lagi gembar-gembornya Ujian Praktek nih, nggak bahasa Jawa, bahasa Inggris, bahkan bahasa Jepang, semuanya ada DRAMA! -___- . Nah untuk ngelatih akting kita, aku sama Nia Beta punya strategi ampuh, jadi kita sok sinetron dan sok antagonis setiap ada hal yang bisa disinetronin, seperti yang kami lakukan beberapa hari lalu.

Aku : Bet, besok Minggu latian nari yok!
Beta : Nggak bisa, aku ada acara. Jadi penerima tamu.
Aku : Ohh. Eh bentar, penerima tamu?? Bohong! Pasti kamu mau nikah ya sama Ojan??!! pake alasan jadi penerima tamu segala!
Beta : Nggak, aku bisa jelasin.
Aku : Aku nggak mau denger! Tega ya kamu Bet, kita seneng bareng, ketawa bareng, sedih bareng, bahkan boker pun bareng, bisa-bisanya kamu nghianatin aku Bet! (ini ceritanya kayak film korea "Personal Taste")
Beta : Ya mau gimana lagi, jangan salahin aku dong, kan Ojan yang milih aku
Aku : *shock - nangis guling-guling*

Minggu, 30 Januari 2011
Rumah Arfina

Alfa : Beta mana ya? kok nggak dateng-dateng? Katanya jam setengah 2 udah pulang.
Aku : Mungkin nikahnya dilama-lamain kali
Ursula : Oh mungkin habis nikah langsung bulan madu

drrt..drrt..drrrt (hapeku getar) , ada sms masuk dari Beta
"Udah mulai latihannya?"
Dengan tampang shock, aku bales smsnya "Kamu masih bisa sms aku?? Seolah nggak ada apa-apa diantara kita?? Keterlaluan kamu Bet. Aku nggak nyangka kamu tega sama aku!"

drrt..drrt..drrt (hapeku getar) , ada balasan dari Beta . singkat-padat-menyakitkan .
"Maaf ya, aku udah resmi jadi nyonya Ojan"

Aku histeris, serasa mau pingsan. Nia Alfa, Ursula, dan Arfin tidak henti-hentinya menghiburku dan saling mengumpat Nia Beta dan Ojan di twitter. Dan nyebelinnya si Ojan berlagak sok nggak tau apa-apa! Dia malah pamer kalo di rumahnya banyak makanan enak, dari resepsi mungkin T.T 

Jam 4 , Nia Beta dateng. Aku ngambil pedang (re:  tebah kasur yang bentuknya kayak sapu lidi) dan berdiri di ujung teras Arfin di lantai dua. Ya, aku mau bunuh diri dengan menusukkan pedang itu di perut atau melompat dari lantai dua. Bisa-bisanya si Nia Beta tertawa, menertawakan proses matiku! kamu pikir ini bercanda???!!!

Beberapa menit kemudian aku tenang, nggak sekalut tadi. Aku hanya mencoba ikhlas. Aku pikir "ya udahlah, mungkin cerita ini emang harus berakhir sedih, yang penting tokoh utama (re : aku) nggak boleh mati konyol, mati sia-sia, ataupun mati dengan iringan tawa dari musuh"

Kami memulai obrolan ringan, sedangkan aku diam saja, mungkin masih nggak bisa berkata-kata.
Arfin : Kamu tadi dikonde?
Beta : Nggak
Arfin : dihairspray?
Beta : Nggak juga
Arfin : Lha terus digimanain?
Beta : Ya udah gini aja, digerai biasa
Arfin : apa nggak aneh kalo pake kebaya tapi rambutnya biasa kayak gitu?
Beta : Siapa yang pake kebaya? Aku pake gini doang, baju batik sama celana jins. Ulfah dll juga gitu. Sholeh malah nyeleneh sendiri pake kaos polo.
Alfa : Lhoh kok ada Ulfah? Kok ada Sholeh? Kok pake baju biasa? katanya Nikahan?
Beta : Aduh, siapa yang bilang nikahan? Ini acara resepsi sunatan adeknya Frina.
Kita : Lhoh??? (tampang bingung semua, termasuk aku)
Aku yang sedang meratapi nasib tiba-tiba tergugah hati, dengan mata berbinar-binar aku langsung bilang "Alhamdulillah, ternyata Ojan cuma sunat, bukan nikah!!!"

Dan cerita ini nggak jadi berakhir sedih, tapi happy ending dengan ketidaksengajaan. Selalu saja ada akhir bahagia dari Tuhan untuk orang-orang ikhlas entah nyata ataupun sinetron alay semacam tadi :)

Ini tidak NYATA tapi ini REALITA

The End
NB : Cerita di atas hanya rekayasa kami semata, jadi jangan dimasukkan hati yaaa :D hahaha

0 komentar:

Poskan Komentar