Ngoceh ceh ceh ceh

Posted by Leila Husna On Kamis, 24 Februari 2011 0 komentar

Hi fans, lama nih nggak posting. Sori ya bikin kalian nunggu postinganku. Ya gimana yaa, secara aku sibuk gitu, dari kemarin aja pulang malem terus sampe jadi bisik-bisik tetangga, ya tapi mau gimana lagi, ini kan tuntutan pekerjaan sebagai pelajar (ehem, aku tau pasti saat ini kalian sedang mengumpatku dengan satu kata : "MALES!" hahaha)

Mari kita kembali ke jalan yang benar. 

Sebelumnya, siapkan dulu waktu kalian dan atur posisi se-PW mungkin soalnya aku mau cerita panjaaaang banget. 

Kali ini masih mau bahas tentang ujian praktik yang tepat pada hari ini sudah selesei. Alhamdulillah, lega juga akhirnya. Maskipun masih banyak yang nggak sesuai harapan, tapi nggak papa "sing penting lewat! :D".

Hari keenam ujian praktik alias hari Senin kemarin, Ujiannya TIK, Fisika dan praktek membaca huruf Jepang. Pas TIK ehem nyebelin banget sumpah. Materinya ms.excel, dan kolom terakhir fungsi if-nya panjang banget. Nah itu aku udah mau selesei, tinggal beberapa ketikan lagi  eh tiba-tiba Bu Indah dateng, ngambil mouse-ku secara paksa, dan aku shock saat Bu Indah mencet tombol delete pada rumus if-ku yang udah hampir jadi :o dan langsung dinilai. Nggonduk berat. Jengkel banget. Mungkin nggak ada 1 menit untuk nyelesein itu, tapi kenapa dihapus????? Apa susahnya menunggu 1 menit??? T.T

Nah pas Fisika, aku dapet ayunan. Awalnya aku kira simpel, tapi aku justru terjebak pada hal-hal simpel. Konyolnya, begitu lihat alat dan bahan, yang pertama kali terbesit adalah "oh God, aku nggak bisa pake stopwatch yang kayak gini" -___- dan akhirnya bisa setelah aku pencet-pencet. Sama halnya pada saat aku nimbang bandul, dan sialnya, lagi-lagi aku kesusahan pake neraca, waktuku terbuang banyak cuma buat ngukur massa bandul -___- . Tapi aku masih bersyukur, setidaknya aku nggak dapet ohm . Pake stopwatch dan neraca aja udah bingung, apalagi nyusun rangkaian listrik ckckck. Kasihan banget si Nia Alfa yang dapet ohm , dia cuma bisa bengong hingga akhirnya minta bantuan Pak Narno. "Pak, ini gimana? kok nggak bisa nyala?" dan kalian tahu apa jawaban pak Narno??? "pengen nyala? Nangis aja sana biar nyala!" -,- jahat banget paaaaaaak!!!

Pas mbaca huruf Jepang sih aku mbaca sebisanya. Huruf yang aku nggak bisa langsung aku lewatin sampe senseinya bilang "lhoh kok cepet banget??" dan aku cuma mringis wkwkwk.

Hari Selasa : seingetku sih cuma pidato dan itu pun aku belum dapet giliran maju jadi masih belum ada cerita. Aku mau cerita pas pelajaran aja yaa. Pas pelajaran matematika, aku dan sebelahku (Nia Beta) nggak bawa soal Try Out terakhir padahal hari itu bahas soal, jadi aku madep belakang barengan soal sama Herdian. Nah baru aja aku mikir mau ngambil buku di tas eh Yangti langsung bilang "Mbak, mejamu kok kosong tho? Mana bukunya??!!" Aku cuma bisa nelan ludah, sedangkan si Nia Beta ternyata masih punya nyali buat njawab "nggak bawa bu" dan blablabla akhirmya si Nia Beta malah yang kena semprot Yangti. Begitu juga Herdian, awalnya dia nggak ngantuk, tapi sekalinya dia merem gara-gara ngantuk mendadak eh tidak disangka Yangti tau dan yeah dia kena semprot "Mas, kok malah merem? Semalem ngapain aja kok ngantuk?? Jaga banyu?!!?" 

Pelajaran bahasa Jawa, ada tugas tembang. Deretanku kebagian menganalisis tembang pangkur, dan mungkin karena suwung dan nggak mudeng jadinya malah kayak begini :

Mingkar mingkuring angkara
Akarana karenan mardi siwi
Sinawung resmining kidung
Sinuba sinukarta
Mrih kretarta pakartining ngelmu luhung
Kang tumrap neng tanah Jawa
Agama ageming aji

Analisis :
Guru bahasa Jawa : Bu Asih (ini beneran ditulis lho)
Guru lagu dan guru wilangan : 8a, 11i, 8u, 7a, 12u, 8a, 8i
Guru gatra : 7 gatra
Parafrase : kejahatan iku awale soko murid sing ala. (ini yang bikin Duni dan ngarang banget, apa hubungannya kejahatan sama murid???) Murid sing nggolek ilmu nanging dipraktekke sing elek. Mula dadi murid iku nggolek ilmu ingkang luhur. Lan ojo lali ndungo sebab agama iku penting (kelihatan ngarang banget kan??? -____-)

Oh iya, ada satu kalimat yang bikin aku kaget banget. Aku mau sholat, tiba-tiba ada Vina dateng ngehampiri Bayu "Bay, cabut yuk!", dan kalian tau Bayu jawab apa?? "Emoh ah, aku pengen sekolah" WOW :D

Oke, lanjut ke hari Rabu. Habis ini aku mau nyeritain something yang nggilani, jadi kalo kalian nggak suka cerita nggilani mending skip aja paragraf di bawah ini. Oke? Jangan nyesel kalo udah baca, dan jangan mikir aku nggilani hahahahaha.

Ehem oke, ini awalnya aku mau berangkat gasik dan mampir ke warnet beli CD kosong dan sekalian nge-burn tugas flash TIK. Tapi apa boleh dikata, ternyata ada kejadian yang bikin aku shock banget. Ceritanya aku lagi b*ker di kamar mandi, nah pas udah selesei dan tinggal "mbersihin" tiba-tiba pas aku ngguyur air ada sesuatu yang nggliat-nggliat di tanganku, warnanya item. Aku langsung njerit dan nglempar sesuatu itu ke lubang WC. Aku kira lintah. Aku udah panik duluan, aku kira ada lintah keluar dari perutku, eh pas aku cek ternyata itu ikan siam yang emang ditaruh ibuku di bak air biar nggak ada jentik-jentik nyamuk soalnya itu ikan pintar yang makan jentik-jentik dan makan kotorannya sendiri jadi bak-ku tetep bersih. Nah aku jadi kasian sama tuh ikan, pasti dia lagi nahan nafas nih gara-gara masuk ke lubang WC. Sempet dilema nih mau nyelametin apa nggak, tapi nggak mungkin aku ngambil tuh ikan dengan memasukkan jari-jariku ke lubang WC oh no no no, aku nggak rela tanganku masuk WC T.T . Akhirnya dengan berat hati aku mengguyur WC dengan air, berharap ikannya kebawa arus air. Eh tidak disangka-sangka ikannya tahan banting, 3x disiram ternyata si ikan masih bisa bertahan di lubang WC. Super sekali! Jadilah seperti ikan, tetap bertahan tidak peduli seberapa banyak tantangan dan rintangan yang menerjang! Aku jadi terharu melihat daya juang ikanku. Dengan seribu akal aku mencari cara bagaimana bisa mengeluarkan ikan ini tanpa harus memasukkan tanganku ke lubang itu. Dan ya, aku pake wadah sabun muka yang udah habis, aku gepengin dan aku bentuk seperti sendok. Aku coba ngambil ikan pake itu tapi ternyata susah banget soalnya licin dan ikannya muter-muter mulu. Dan ak ngehabisin waktuku di kamar mandi cuma buat ngobok-obok WC -______- hingga akhirnya aku berhasil nyendok ikannya dan aku cuci. Tapi bingung juga mau nyucinya gimana, akhirnya th ikan cuma aku masukin ke dalam ciduk yang berisi air dan aku kocok-kocok ciduknya (maaf ya ikan, aku bikin kamu pusing). Dan parahnya, aku masukin lagi tuh ikan ke dalam bak -_____- semoga air dalam bak-ku tidak tercemar :((

Bagaimana? Sudah ku bilang aku bakal cerita nggilani -,- tuh kan pasti kalian mikir aku nggilani -_____-

Akhirnya, karena kelamaan di kamar mandi akhirnya aku berangkat kesiangan dan kayaknya aku bakal telat. Jadi ku putuskan tidak jadi nge-burn CD dan langsung berangkat sekolah.

Di jalan aku sibuk mikirin alasan apa yang aku katakan kalo aku telat. Masa iya aku harus bilang "Maaf saya terlambat, saya habis menyelamatkan nyawa seekor ikan" NO WAY! Nggak mungkin aku bilang gitu, dikira aku cuma ngarang cerita doang. Gimana dong? Gimana? Saking fokusnya mikirin alasan, aku jadi keblabasan. Harusnya aku berhenti di Kaliwiru soalnya temenku mau nebeng, eh aku malah udah nyampe donbosko. Akhirnya aku berhenti di pinggir jalan. Dan tepat saat aku berhenti tiba-tiba temenku (Nurul) telpon.
Aku : Sori rul, aku kebablasan.
Nurul : Iya aku tau, kamu tadi lewat di depanku persis errr. 
Aku : Ya udah kamu ke donbosko aja ya, aku tungguin
Nurul : Lel? Kamu nggak baca sms ku? Aku kan udah sms kalo aku nunggunya di Kesatrian, bukan di Kaliwiru.
Aku kaget sumpah, nggak ada sms sama sekali
Nurul : ya udah tngguin aku ya, aku kesana.

Dan beberapa detik setelah telpon diputus tiba-tiba ada sms masuk banyak banget. Ternyata sms-nya Nurul pending semua tadi errr sebel banget sama hp ku zz. 

Menit terus berlalu dan Nurul tak kunjung datang. Waktu sudah menunjukkan pukul 6.45 dan hatiku pun cenat-cenut . (Lebai banget bahasanya hahaha)

Akhirnya Nurul dateng, ternyata dia lama gara-gara dia dari Kesatrian sampe Donbosko nggak naik angkot tapi jalan kaki :o

Sampe di sekolah udah jam 7, padahal ada ujian writing jam 6.45 . Aku semakin dilema mau alesan apa. Aku nggak mungkin alesan "maaf bu, tadi saya telat gara-gara nungguin temen" NO WAY!  Aku nggak boleh membawa nama orang lain hanya untuk membela diri dari kesalahan #prinsip . Aku nggak suka disalahin kalo aku emang nggak salah jadi aku nggak boleh nyalahin orang lain kalo dia nggak salah sepenuhnya. Dan akhirnya aku ikhlas untuk bilang telat gara-gara nyelametin ikan. Dan alhamdulillah-nya Ms.Budi nggak tanya-tanya aku telat kenapa :DDDD

Writing dimulai dan aku tinggal nyalin teks bertema education yang udah aku siapin dari rumah, ya meskipun harus ngedit lagi gara-gara ada yang aneh. Iseng-iseng tanya belakangku.
Aku : kalian temanya apa?
Duni : Nggak tau ni, lha aku udah nyiapin Health eh ternyata Ibunya nggak nyebutin Health.
Wabi : Sama aku juga gitu. Asem tenan.
Aku : Masa sih? Mungkin kalian nggak denger kali. Kelas lain aja ada tema Health og, masa kelas kita nggak ada?
Duni : Yo coba tanyain ke Ibunya, kan kamu telat jadi wajar kalo tanya

Dan dengan pedenya aku maju.
Aku : Mom, tadi tema writingnya cuma ini? Nggak kedengeran jelas dari belakang (sambil nunjukin kertas yang ada tulisannya : Education, Environment, Social and Culture)
Mom : Iya, itu temanya.

Aku mbalik dengan wajah kecewa dan bilang ke Duni dan Wabi kalo ternyata emang cuma 3 doang temanya. Dan 1 menit kemudian tiba-tiba Ms.Budi bilang "Eh, ada satu lagi yang kelupaan. Temanya boleh Health juga." Dan spontan kita langsung bilang "YES!" hahaha alhamdulillah deh.

Oh iya, ada satu fakta lagi! Alfalink-ku Islam lho!! Bingung?? Jadi tanpa sengaja Duni yang pinjem alfalink-ku nemuin kata-kata Islam dalam translate Indonesia-English . Misal : La Ilaha ilallah (there is no God but Allah) , Al-malik (king of kings) , kun fa yakun (let there it be!) , dll :))

Pas Ujian Praktik pidato akhirnya aku maju juga, tapi urutan ke-3 dari terakhir -__- dan itu nyaris nggak jadi gara-gara jamnya udah habis dan guru BK udah masuk. Untung habis BK selesei masih dilanjutin pidatonya, alhasil kelas udah kadung rame banget dan aku eksklusif pidato di depan Ibunya langsung dalam radius 1 meter. Sialnya, kelas makin rame dan nada pidatoku jadi nggak nyantai gara-gara harus balapan suara sama keramaian -___- nyebelin banget sumpaaaah.

Hari Kamis : Ujian prakik nari jam 6.45 dan aku telat gara-gara bikin uraian gerakan tari sebelum berangkat. Eh sialnya gerbang ditutup! Aku udah bingung gimana caranya masuk, gimana nasib kelompok nariku kalo aku dibolehin masuk jam kedua??? Nggak tau siapa yang protes, akhirnya jam 7 lebih gerbang dibuka.

Nari alhamdlillah lancar, tapi ada hal-hal yang tidak diharapkan : jariknya Arfin lepas!! Aku juga salah masang co-card , aku malah pake co-card nya Talita, dan Talita pake co-card ku padahal kita beda kelompok :o . Indri juga kasihan, selendangnya nyangkut nggabung jadi satu sampe dia kesusahan nari.


Oh iya, satu lagi. Aku mau cerita tentang anak SMA sebelah yang mblayer banget zzz. 
Setelah istirahat kedua kita pulang gara-gara udah nggak ada pelajaran lagi. nah pas pulang kita ketemu sama anak SMA sebelah dan mereka bilang "balek gasik? Enaaaak" berkali-kali. Aku kira mereka cuma iseng. Eh ternyata dugaanku salah. Pas aku parkir motor di DP, disitu banyak anak SMA sebelah dan mereka (orangnya beda dengan yang tadi) "balek gasik? Enaaaaak. Wah balek jam setengah 2 og he. Enaaaak yaaa" Aku kira mereka yang pulang gasik tapi kok lebai banget, masa pulang gasik aja sampe pada seneng gitu ckck. Akhirnya aku coba mastiin dengan nanya ke Arfin "Fin, anak SMA sebelah pulangnya jam berapa sih?" "jam setengah 2 laah" Oh what the hell! Ternyata mereka nyindir aku zzz. Lha emang kenapa kalo anak Smaga pulang gasik?? Sirik?? MALES!

The End

0 komentar:

Poskan Komentar