11-16

Posted by Leila Husna On Kamis, 21 April 2011 0 komentar

*UJIAN NASIONAL UDAH SELESEI*

Oke setelah berhari-hari dipingit tanpa laptop akhirnya aku bisa buka laptop dan posting. Banyak kejadian yang udah lapuk (sekitar 2 minggu yang lalu) tapi sayang kalo nggak ditulis, jadi kali ini aku bakal curcol tentang seminggu terakhir sebelum UN.

Senin, 11 April 2011
Hari ini upacara terakhir. Nggak boleh telat! Dan ternyata mules mengacaukan pagiku, tapi untung gerbang dibuka lebih lama dan alhamdulillah aku nggak telat
Namanya pelajar, mau upacara pertama ataupun terakhir tetep aja yang namanya upacara ya nggak tertib. Sampe pak Anwari harus bolak-balik mondar-mandir ngawasi kami.
Pak Anwari lewat sih menurut kita yaa biasa aja, paling kita langsung pura-pura diem. Beda sama barisan depanku yang sedari tadi komat-kamit tegang banget setiap pak Anwari lewat di belakangnya. Dan ternyata dia emang lagi jompa-jampi baca doa biar nggak ketawan kalo nggak pake topi! haha.

Veda : Ya Allah, aku sampe baca ayat kursi 3 kali! Alhamdulillah nggak ketawan.

Aku ngekek begitu dengerin Veda langsung curcol sama belakangnya begitu pak Anwari pergi. Dan si Ursula dengan polosnya cuma tanya.

Ursula : Emang ayat kursi fungsinya buat apa sih?
Aku : Sebenernya sih buat....ngusir setan!

Selasa, 12 April 2011
Hari ini ogeb banget. Aku bangun telat, padahal aku mau sahur. Begitu bangun aku langsung liat jam di hape. Jam 4 kurang 15. Aku langsung buru-buru bikin mie, biar cepet. Aku makan sambil lihat jam dinding di depanku, setiap menit aku perhatiin sampe akhirnya aku lihat jarum panjang udah ada di angka 3. Ups, jam 4.15 , untung belum adzan. Sebelum tidur aku sempet bangunin adekku yang ketiduran di sofa.

Aku : Heh, bangun. Pindah ke kamar sana lho!
Zen : Halah nggak usah, nanggung udah jam segini.
Aku : Nggak laah, lumayan masih jam setengah 5 kurang
Zen : Ngawur, jam setengah enam itu lho!!

*hening* ah mungkin dia nglindur. Tapi pas aku lihat ke jem yang tadi. LHO?? KOK JAM SETENGAH ENAM???? Aku cek hape, ternyata jam setengah enam juga. Panik. Aduh gimana nih, perasaan tadi jam 4 kok berubah jadi setengah 6?? Apa waktu mengalami relativitas?? (malah fisika) Dan akhirnya aku tetep ngelanjutin puasa dengan alasan : kan nggak disengaja, jadi nggak papa kan ya Allah?? (memohon)

Nah pas di sekolah, kebetulan kita dapet tempat duduk di bawah AC persis dan nggak tau kenapa hari itu berasa dinging banget. Bahkan waktu udah moving ke kelas matematika pun tetep kedinginan sampe aku jaketan dobel. Dan atas usul si Ikha, Nia Beta, dan Arina yang melihat fenomena janggal -nggak dingin tapi aku kedinginan- aku pun disuruh ke UKS.

Rabu, 13 April 2011
Aku nggak masuk sekolah. Lemes, muntah-muntah setiap makan apapun, pusing, tak berkutik, tak berdaya (ah mulai deh lebainya).

Pas di rumah, kebetulan ada ponakanku. Nah rumahnya ponakanku alias rumah kakakku itu kemarin kemalingan. Iseng-iseng aku ngintrogasi ponakanku.

Aku : barangmu yang ilang apa aja? Motor sama apa?
Brian : motor sama amplop
Aku : hah amplop??
Brian : Emm *mikir lama* halah itu lho yang kayak komputer.
Aku : Oalah laptop??
Brian : he'e laptop deng.

Kamis, 14 April 2011
Aku memaksakan diri ke sekolah. Nggak mau nglewatin hari terakhir ada pelajaran di sekolah. Di sekolah hawane err mual banget gilaaak sampe aku harus boking minyak anginnya Arfin selama pelajaran. Dan setelah pulang sekolah aku, Nia Beta, Nia Alfa, dan Arfin ke rumah Indri mau numpang mandi buat ke acaranya Ikha -isthighosah bersama- .
Kita janjian kumpul di sekolah jam setengah lima. Tapi yang namanya cewek yaa kalo dandan lama. Bukan dandan juga sih sebenernya, cuma ngantri mandi dan ganti bajunya aja yang lama.
Sampe di sekolah jam 5. Motorku aku titipin DP Mall, rencananya kita mau nebeng Arina yang bawa mobil. Begitu masuk gebang sekolah tiba-tiba *wuuusss* bau dupa!! Kirain hidungku yang bermasalah tapi ternyata yang lain juga ngrasa bau dupa gitu kayak sesajen gimana gitu. Serem abis. Dan ternyata pak satpamnya tahu kita merasakan sesuatu yang janggal dan dengan polosnya pak satpam bilang "makanya kalo masuk itu salam" ohmyGod, panik. Kita langsung keluar lagi dan masuk dengan mengucap salam. Baca ayat kursi. Udah berlangsung beberapa menit eh baunya muncul lagi dan serasa kayak baunya ngikutin kita. Panik, heboh, dan langsung baca ayat kursi 3 kali bareng-bareng. Tapi baunya nggak ilang-ilang, bahkan waktu istighosah di rumah Ikha baunya muncul lagi T.T
Dan ternyata setelah nunggu sekian lama ternyata yang dateng di sekolah cuma sedikit. Err.
Nah pas udah sampe rumah Ikha, perutku serasa digoyang. mual banget. Si Nia Beta yang nganterin aku ke kamar mandi malah komentar "Lek kamu kenapa? Kayak orang hamil" *maksud lo?*

Jumat, 15 April 2011
Hari ini dilema masuk apa nggak. Badan tambah lemes tapi aku harus ke sekolah soalnya ini hari terakhir sekolah dan semalem Indri sms kalo barang pentingku ketinggalan di rumahnya dan rencananya mau aku ambil hari ini. Jam 7 lebih aku masih muntah-muntah dan akhirnya aku putusin untuk nggak berangkat dan menitipkan barang pentingku ke Nia Beta yang nantinya akan ku ambil di rumahnya.
Rencananya sore ini aku ambil. Tapi karena dia les jadi diundur besok.
Sorenya aku priksa ke dokter, dan ternyata emang lambungku bermasalah lagi.

Dokter : Kamu habis makan apa? Jajanan yang ada saus-sausnya gitu ya??

dan besoknya di jam yang sama, aku nyetel TV dan kebetulan pas banget "Reportase Investigasi Saus Palsu" . Seperti sebuah tamparan, jleb banget. Iya saya khilaf tidak mendengarkan nasihat Ibu untuk tidak jajan sembarangan. -___-

Pas priksa dokternya juga bilang kalo aku nggak boleh makan pedes, kecut, keras, dll. Dan disaat kedua ortuku ngebayangin bubur, aku malah terbayang es krim : nggak pedes, nggak kecut, dan nggak keras. Aaa perfect banget!!

Dan pas pulang Bapakku sama Ibuku malah nyari-nyari warung bubur, bukan es krim! -___-

Bapakku : Nah tuh warung bubur

aku langsung liat ke arah yang ditunjuk Bapakku, tertera tulisan di depan "Warung Es Bubur Kacang Ijo" (plis pak, ya nggak gitu juga kali). Dan karna nggak nemu bubur ya akhirnya Ibuku bikin bubur sendiri dan sampe detik ini aku masih makan bubur errr bosen gilaaak.

Malemnya, aku sms temen-temen. Minta doa. Dan ada yang bikin aku bingung, kenapa balesan smsnya malah pada minta maaf? Kalo nggak salah sih Gitya, Uni, trus siapa lagi gitu, intinya mereka bilang kayak gini "maaf ya tadi nggak bisa ikut jenguk". Ini sebenernya aku yang nglindur apa gimana, perasaan juga nggak ada yang kesini. Aku sih cuma nge-iya-in aja, padahal nggak mudeng. Dan akhirnya diperjelas sama smsnya Ojan yang bilang "maaf nggak bisa njenguk karna hujan" Ealah cah-cah ada-ada saja kalian ini ckck haha.

Dan hari ini aku bersyukur atas keputusan excellent Ibuku yang menolak aku diopname. Setidaknya aku nggak menghabiskan masa Ujian Nasional di Rumah Sakit!

Sabtu, 16 April 2011
Hari ini aku ke rumah Nia Beta buat ngambil barang pentingku. Dan konyolnya masku yang aku minta nganterin malah komentar :

Masku : Berangkat sekarang?
Aku : iyalah
Masku : Nggak dandan dulu??
Aku : ya nggak laah ngapain?? (emang kalo ke rumah temen harus bedakan, pake kerudung lipet, dan berbaju rapi ya?? Cuma ketemu Nia Beta doang ya ngapain dandan??)
Masku : Ya harus dandan lah, aku isin (menggerutu)
Aku : Ngapain isin???

Di jalan, tiba-tiba ada yang manggil aku. "Lela!" suara cowok, aku pikir temenku, ternyata tetanggaku. Dan masku langsung nyeplos "tuh kan, makanya dandan biar nggak malu kalo disapa cowok" *siapa yang malu??* (ini masku daritadi ngomongnya nggak penting banget)

Dan pas udah sampe rumah Nia Beta ternyata di rumahnya banyak cowok, sarang penyamun banget. Lagi belajar kelompok ngapel!!! Dan kalo masku tahu di rumahnya Nia Beta banyak cowok pasti dia bakal komentar lagi deh zz.

0 komentar:

Poskan Komentar