Dua Bungkus Rokok

Posted by Leila Husna On Jumat, 29 April 2011 0 komentar

Hari ini aku bangun kesiangan, padahal ada les jam 7. Alhasil aku berangkat dari rumah jam 7 lebih 15.

Pagi ini serba buru-buru, sampe di jalan sempet mikir "kenapa aku nggak sekalian berangkat yang jam kedua aja yaa? Udah hampir telat sejam nih, tapi aku mau jalan-jalan kemana dulu ya emm. Mending tadi sengaja bernagkat telat aja biar sampe GO jam setengah 9 -_-". Tapi gara-gara bingung mau kemana akhirnya aku nyetir motornya pelan-pelan biar ngabisin waktu. Kan jam kedua baru dimulai sekitar setengah 9. Tapi tak disangka ternyata jam 8 aku udah nyampe pasar kembang, dan lebih tak disangka lagi aku dipepet pak polisi dan disuruh merapat ke pinggir jalan. Sialan deg-degan banget sumpaah.
"selamat pagi, bisa saya lihat STNK dan SIM nya?"
kampret, apa-apaan nih T.T
"silahkan ikut saya ke pos polisi di depan kariadi. Nanti saya jelaskan disana"
Err sialan, emang aku salah apa? Dan anehnya kalopun aku ngelanggar di kariadi kok dicegatnya di depan pasar kembang sih? -_____-

Sampe di pos polisi aku disuruh duduk dan diintrogasi dari yang penting sampe nggak penting. Katanya sih aku mengacaukan jalannya lalu lintas dan nerobos lampu merah. hellooo? perasaan tadi masih hijau deh pak (ya meskipun udah tinggal 2 detik sih) tapi tetep aja hijau atau kuning itu nggak sama dengan merah!! errrr. Tapi sialnya aku nggak bisa seberani ini protesnya, aku malah cengar-cengir nggak jelas kayak orang o'on sampe pak polisinya aja tanya gini "ini pasal tentang traffic light. Tau artinya traffic light nggak?" paaak pliss, ya tahu laaah -_______- , ada juga yang lebih sengak 

Pak Polisi : pedalangan *baca alamat SIM-ku* neng ndi ki? mesti ndeso

atau..

Pak polisi : kuliah dimana?
Aku : Belum pak, baru ujian kemarin
Pak Polisi : Oh, lha ini mau kemana?
Aku : les pak
Pak Polisi : Les apa?
Aku : Buat snmptn
Pak Polisi : oh, mau ngelanjutin kemana?
Aku : InsyaAllah UGM (amin)
Pak Polisi : UGM jogja itu?? Masa mau kesitu?
Aku : Iya pak. Pengennya sih kesitu.
Pak Polisi : Masa?? Kalo mau masuk situ harus orang pinter, kalo nggak ya nggak bisa laaah. (sumpaaah ya sengak banget *nangisgulingguling*)

Dan akhirnya pak Polisi nawarin gini "mau nyelesein disini apa di persidangan?". Awalnya bingung, akhirnya aku telpon bapakku dan bapakku mintanya disidang aja. Setelah blablabla panjang lebar akhirnya jadi tuh surat tilangnya. Eh nggak taunya pak polisinya malah nawarin lagi
Pak Polisi : bener nih mau disidang aja? Lama lho 20 Mei, antriannya juga banyak sampe ribuan
Aku : Emm iya, katanya Bapak sidang aja
Pak Polisi : yakin?? emang kamu bawa uang berapa?
Aku : Emm 30ribu pak
Pak Polisi nya malah ngekek, sial -___-
Pak Polisi : apa gini aja, karena saya kasihan sama kamu gimana kalo kamu beliin saya rokok nanti kamu saya lepas, kamu nggak perlu sidang, ntar saya aja yang ngurusin, gimana? Anggap aja ini cuma peringatan
Aku : hah? cuma rokok pak? *pertanyaan bego*
Pak Polisi : iya, kan saya kasihan sama kamu, gimana?
Aku : Emm, iya deh pak
Pak Polisi : ya udah kamu beli di warung itu tuh, satu ya, eh dua aja deh sama temen saya.
Aku : Pak, cara beli rokok gimana ya? *pertanyaan lebih bego lagi* *maklum nggak peernah beli rokok*
Pak Polisi : Udah bilang aja beli rokok A-m*ld dua bungkus

Aku langsung jalan keluar pos, nyebrang. Nah begitu masuk warung tenda itu ternyata isinya polisi muda semua, pake baju olahraga semua (kayaknya sih baru calon polisi).
Aku : bu, beli rokok A-m*ld dua
Dan semua mata langsung tertuju ke arahku, semua polisi tadi langsung mlinguk ke arahku. Aaaa malu. Apa yang mereka pikirkan melihat cewek berkerudung beli rokok dua ya?? T.T

Ternyata habis 22ribu. Baru tahu kalo rokok itu mahal -_____- Dalam hati aku cuma mbatin "ealah pak, ternyata bapak nyari gara-gara sama aku cuma demi rokok -__- , sebenernya yang kasihan itu aku atau bapak ya?"

Dan pas urusannya udah kelar aku telpon bapakku, eh bapakku malah ngekek begitu tahu aku cuma disuruh beli rokok ckck. Tapi nggak papa deh, syukur alhamdulillah nggak jadi ditilang :)

Begitu sampe GO aku lihat jam : jam setengah 9 . Ternyata aku nggak perlu jalan-jalan kemanapun agar sampai di GO jam setengah 9, tapi nggak gini juga dong caranya -______- . Oh God, bahkan aku cuma mbatin pengen sampe GO jam setengah 9 pun Engkau mengabulkan, meskipun dengan jalan yang tak terduga sih -,- *makanya lain kali ati-ati kalo mbatin*

0 komentar:

Poskan Komentar