Surprise (?)

Posted by Leila Husna On Jumat, 29 April 2011 0 komentar

Selasa, 26 April 2011
Sms Ulfah...
Aku : Fah, ngerjain Nia Beta yuk
Ulfah : Yok, dan blablbla...
Udah sms panjang lebar ngalor ngidul eh terakhirnya si Ulfah malah sms : "Eh, bukannya ulang tahunnya masih sebulan lagi??"
Aku : 2 hari lagi fah!!! *rasanya aku ingin memakan ulfah saat itu juga*

Rabu, 27 April 2011
Hasil keputusan kemarin : ngerjain Nia Beta habis shubuh sama Ulfah dan temen-temennya.
Karena dirasa rombongannya kurang, aku ngajak Nia Alfa, Indri, sama Arfin. Eh ternyata nggak ada yang bisa.

Kamis, 28 April 2011
Rencana ngerjain habis shubuh berubah seratus delapan puluh derajat jadi habis maghrib. Rencana ngerjain bareng temen-temennya Ulfah juga gagal alias yang bisa ngasih surprise ke Nia Beta cuma aku sama Ulfah.

Seharian aku main sama temen-temen elevator, jam 6 baru sampe rumah, jam setengah 7 aku ke rumah Ulfah.

Aku agak lupa sama rumahnya Ulfah, yang aku inget di depan rumahnya ada lampu jalan gedhe. Berhentilah aku di salah satu rumah yang di depannya ada lampu jalan gedhe. Eh ternyata gerbangnya digembok. Aku sms Ulfah "fah, aku udah di depan rumahma. Rumahmu nomer G-5 kan??" ternyata pending. Ditelpon juga nggak bisa. Suwung lah aku di depan rumah itu. Sepi, gelap, medeni err. Aku panggil-pangil "Ulfah..Ulfah.." eh nggak ada yang bukain pintu. Aku nunggu di depan rumah sendirian, sempet berncana mau pulang tapi nggak jadi. Aku sms temen-temennya Ulfah "ada yang tau nomer rumahnya Ulfah nggak?" eh nggak ada yang bales, hingga akhirnya aku nekat sms Nia Beta "tau nomernya Ulfah?". Eh nggak dibales juga, begitu dibales eh jawabannya cuma "tau lah". Aku langsung mikir "jangan-jangan Nia marah gara-gara aku belum ngucapin ulang tahun? Gimana nih???"

Hampir setengah jam aku nungguin di depan rumahnya sambil terus nyoba telpon hapenya Ulfah dan akhirnya diangkat "yo sek yaa" padahal aku belum ngomong apapun lho -_______- . Tiba-tiba sms masuk, dari Ulfah "rumahku G-9 lek" OhmyGod aku salah rumah!!! Untung yang punya rumah nggak bukain pintu, kalo nggak mau dibawa kemana mukaku ini? T.T

Begitu sampe rumahnya Ulfah (yang sebenarnya) kita malah bingung mau ngasih surprise apa ke Nia Beta. Plis, kita cuma dua orang, suwung abiiiiiisssssss! Sempet ada rencana nggak jadi gara-gara nggak jelas, tapi kalo nggak jadi ntar aku sms Nia Beta gimana? Masa iya gini : "Maaf baru ngucapin ya, baru isi pulsa" Plis boong banget.

Akhirnya kita nekat ngasih surprise Nia meskipun kita nggak tau mau ngapain. Rencana awal kita nyoba lewat di depan rumah Nia Beta, memastikan rumahnya nggak kosong. Dan ternyata pintunya masih terbuka. Karena bingung mau gimana akhirnya kita ke toko roti di Ngesrep dan sampe sana malah bingung mau beli roti apa, sampe akhirnya kita nemuin roti yang ada gambar wajahnya dan gambarnya itu mirip sama seseorang, sebut saja "genthong", dan si Nia Beta itu ngefans sama "genthong"!! hahaha.

Dari Ngesrep kita langsung mbolang ke Banyumanik, nyari something dan konyolnya kita nggak tahu "something"nya itu apa. Akhirnya kita malah beli balon wkwk. Di jalan sempet depresi dan merencanakan hal-hal gila.

Plan A
Dateng > matiin sekring llistriknya > Si Nia Beta keluar karena dikira mati lampu > kita dateng sambil bawa lilin dan nyanyi lagu "selamat ulang tahun"
Kelemahan : gimana cara matiin sekring listriknya???

Plan B
Dateng > ketuk pintu > Nia Beta buka pintu > kita dengan muka polos menyanyikan lagu "selamat ulang tahun" >  ketawa nggak jelas.
Kelemahan : gilaaak ini suwung abisss

Plan C
Dateng > naruh roti di atas keset > ketuk pintu > ngumpet > Nia Beta keluar dan nemuin roti sambil kebingungan > tutup pintu > kita ngetuk pintu lagi dan katakan "surprise!" .
Kelemahan : kayaknya bakalan nggak banget deh kalo dua orang suwung tiba-tiba bilang "surprise!"

Plan D 
Hampir sama kayak Plan C tapi kita pake kostum sarung yang dibentuk kayak maling sambil bawa balon-balon. Biar ada kesan "maling unyu"
Kelemahan : kita nggak bawa sarung, dan bisa-bisa malah digebukin sama warga gara-gara dikira maling beneran wkwk

Plan E
Sms Nia Beta pake nomer asing dan minta ketemuan di salah satu tempat makan > kita kasih surprise disana
Kelemahan : apa Nia Beta tipe orang yang mudah diajak kenalan? Saya pikir TIDAK -____-

Plan F
Dateng > naruh roti di atas keset dan nyebar balon di teras > ketuk pintu > ngumpet > Nia Beta bukain pintu dan kita tiba-tiba dateng sambil bawa balon yang udah diisi tepung > kita bledosin balonnya > Nia Beta ketumpahan tepung.
Nice! Ini dia yang kita tunggu-tunggu, pokoknya Nia Beta harus tersiksa. hahaha

Dan akhirnya kita sepakat yang Plan F. Akhirnya kita mampir ke alfamart beli tepung.

Rencananya kita mau niup balon di samping rumahnya Nia Beta, eh pas kita lewat di depan rumahnya ternyata si Nia Beta ada di depan rumah. Aku langsung ngebut. Si Ulfah bukannya menutupi mukanya eh malah mlinguk ke arah Nia Beta dan sialnya kita ketahuan!!!! Aku histeris, rencana gagal! Nia Beta tau!!!! Aku ngebut sampe ujung gang. Kita berhenti di pinggir jalan raya dan dengan tanpa rasa malu langsung balapan niup balon (diliatin banyak orang, maluu >,< ). Dan ogebnya kita lupa masukin tepung ke dalam balon. Dan sialnya tiba-tiba motorku jatuh dan you know what?? Rotinya hancur!!!!!!!!!!!!!! Gambar wajahnya si genthong jadi hancur! Tidaaaaak!! Rencana ngasih surprise Nia Beta jadi super duper ancuuurr, belum lagi balon yang udah kita tiup malah masuk selokan!!!

Dengan roti hancur dan balon bekas selokan pun kita masih tetap teguh pendirian untuk ke rumah Nia Beta. Eh pas di jalan malah balonnya terbang 2!! Dan pas sampe rumahnya Nia Beta ternyata rumahnya Nia Beta kosong alias nggak ada orang alias Nia Beta pergi alias rencana kita GAGAL TOTAL!!! Rasanya pengan nangis guling-guling garuk-garuk tanah. Cukup mbatin : "Ini sebenernya yang ulang tahun siapa sih? Kok malah jadi kita yang dikerjain gini?" T.T

Udah jam setengah 9 dan kita masih speechless di depan pintu rumahnya Nia Beta. Berasa jadi orang paling ngenes T.T 

Akhirnya karena suwung, tiba-tiba dapet pencerahan.
Balon tetep disebar di teras. Roti yang udah ancur juga tetep ditaruh di ata keset. Dan daripada tepungnya nganggur akhirnya kita taburi tepung itu di lantai terasnya Nia Beta bertuliskan "HB NIA" plus lope-lope (dengan harapan Nia Beta disuruh nyapu terasnya malem-malem *yang penting ada bagian nyiksa Nia*)

Dan hasilnya? Lumayan. Dan aku malah bersyukur Nia Beta nggak ada di rumah, karena :
1. Dari awal aku sama Ulfah selalu bingung "nanti pas dia bukain pintu kita bilang apa ya? selamat ulang tahun gitu? terus nyanyi-nyanyi sendiri nggak jelas? Aduh gimana nih, aku bingung, mesti suwung banget" Dan ternyata semuanya terjawab, kami nggak perlu bingung-bingung mau ngomong apa, toh si Nia Beta nggak ada di rumah wkwk
2. Kita nggak akan ngelihat mukanya Nia Beta yang kecewa saat melihat rotinya hancur. hehehe. Sabar ya si genthong hancur wkwk.
3. Kayak gini nih baru yang namanya kejutan, kan pulang-pulang dia akan terkejut terasnya berantakan wkwkwk.

Dan ternyata emang rencana Allah jauh lebih indah daripada Plan A - Plan F :)))))

kerjaan dua orang suwung yang merasa dibodohi oleh kelakuannya sendiri
Happy Birthday my lovely deskmate :)


0 komentar:

Poskan Komentar