Salting

Posted by Leila Husna On Sabtu, 02 April 2011 0 komentar

Pernah salting? Nah kali ini aku mau cerita tentang seseorang yang saltingnya konyol banget sampe bikin aku hampir gagal stay cool nahan ketawa.

Ini kejadian kemarin Jumat pas anak #denokdupal makan siang di depan TIC. Setelah pesen makanan masing-masing di penjual kaki lima, kami ber..ber brapa ya? Aku lupa, pokoknya lumayan banyak, bersepuluh kali ya. Nah dengan jumlah sebanyak itu otomatis kita nggak dapet tempat duduk. Tepat saat kepalaku mlingak mlinguk nyari kursi, ada satu pemandangan yang nyantol di mataku, ada adik kelas (1 cewek 1 cowok) yang lagi pacaran di meja yang itungannya cukup gedhe. Dan ternyata si cewek itu (sebut saja Mawar) anaknya temennya Ibuku. Setahuku pandangan Ibunya dengan pandangan Ibuku sama : sama-sama melarang anaknya pacaran. Nah lo? Berarti mereka backstreet dong.

Lagi sibuk memantau, tiba-tiba ide gila muncul dari salah satu #denokdupal "gimana kalo kita duduk disitu aja? Trus kita ributi biar mereka nggak kerasan dan cepet pindah??" (sambil nunjuk meja yang ada adek kelas itu). Dan ya, kita langsung grudukan duduk di sebelah mereka sambil ketawa sok asik sok polos. Aku sempet nglirik si Mawar, dan kalian tahu?? Dia langsung salting pas lihat aku, dia langsung ngambil buku dan sok-sokan mbaca buku sambil nutupin mukanya pake buku itu. Aku tahu dia pasti takut ketahuan kalo lagi pacaran, padahal kalo aku tahu pun aku nggak bakal bilangin ke ortumu kok, emangnya aku ember? haha. Kasian juga sih liat dia salting, aku sih sok stay cool pura-pura nggak kenal dia, biar dia rada nyantai, nggak salting gini.

Beberapa menit kemudian pesanan mereka datang. mie ayam. Aku penasaran sejauh apa dia bisa nutupin mukanya, kan nggak mungkin juga dia makan mie ayam sambil bawa buku kan?? wkwkwk. Satu menit, dua menit berlalu, tapi dia masih tetep aja nggak bergerak, masih aja pura-pura baca buku. Bahkan sampe pacarnya udah makan setengah mangkuk pun dia masih aja nggak berkutik, sampe akhirnya mereka bisik-bisik dan si Mawar naruh bukunya dan mulai melahap cepat-cepat mie ayamnya sambil menunduk! Dan menurutku dia nunduk pun nggak ngaruh toh mukanya tetep kelihatan. Mungkin dia nyadar kalo mukanya masih kelihatan jadi dengan konyolnya dia narik mie ayamnya dan dia angkat lalu dia taruh di pangkuannya, dan sekarang mukanya sama sekali nggak kelihatan soalnya makannya bener-bener nunduk!! OhmyGod, aku pengen ngekek, aku ngebayangin kalo orang awam liat dia mangku makanannya pasti mikir gini "di depan dia ada meja segedhe itu tapi kenapa mie ayamnya dipangku????". Ya Allah, selebay itu saltingnya ckck, padahal aku udah pura-pura nggak liat lho, aku duduknya juga udah agak miring lho biar dia nggak tambah salting gara-gara kita duduk berhadapan.

Dengan kilat dia menghabiskan makanannya lalu pergi tanpa sepatah kata apapun dan masih dalam keadaan menunduk. #denokdupal ngakak puas, mereka ngira kalo dua sejoli itu pergi gara-gara kita sukses ganggu mereka, padahal dalam batin aku bilang "mereka pergi bukan karena keganggu sama keributan yang kita buat, tapi karena mereka menghindari aku!! hahahahaha"

Pesan 1 : Buat Mawar, lain kali nggak usah segitunya ya salting sama aku, aku malah jadi kasian sama kamu hihihihi.
Pesan 2 : Makanya lain kali kalo pacaran jangan pas waktunya Jumatan, soalnya aku dkk berkeliarannya ya pas Jumatan itu wkwkwk.

0 komentar:

Poskan Komentar