Jawa Jawi

Posted by Leila Husna On Minggu, 03 April 2011 0 komentar

Aku kira setelah Ujian Sekolah kemarin adalah hari terakhir aku mendapatkan pelajaran Bahasa Jawa. Eh tidak disangka-sangka, kemarin Sabtu, di sebuah TPA, tempat dimana aku belajar agama, aku dikejutkan oleh 4 sosok mahasiswa IK*P PG*I yang dateng ngasih pelajaran bahasa Jawa dalam rangka lagi KKN. Wow. Ini yakin nggak salah tempat? KKN di TPA?

Ada beberapa hal yang bikin aku ngekek. Nah salah satu pengurus TPA yang biasanya bertugas jadi MC, nyambut mahasiswa dengan pake bahasa Jawa krama padahal nggak terbiasa pake Bahasa Jawa. Awalnya udah lumayan bagus, tapi kalimat terakhirnya "blablabla mugi-mugi basa Jawi punika ndadosaken generus ingkang adigung." mikir beberapa detik "eh bener adigung kan mas?" dan masnya cuma senyum, habis itu bisik-bisik sama temennya dan mereka nahan ketawa wkwkwk, kan kalo adigung artinya sombong haha.

Pas udah bahas sana-sini, akhirnya masnya, sebut saja mas A, kehabisan kata-kata atau mungkin capek. Dan dia mempersilahkan 3 temennya yang lain untuk gantian ngomong. Eh pas mas A nunjuk mbak B, mbak B malah nunjuk mas C, dan mas C malah nunjuk mas D. Dan karna malah saling menunjuk ya udah deh akhirnya mas A terus yang ngomong wkwk. Nggak kita, nggak mereka, sama aja : sama-sama saling melempar kalo ditunjuk melakukan sesuatu hihihi.

Nah pas sasi sharing, tiba-tiba mbak B tanya "mungkin ada kesulitan dalam pelajaran bahasa Jawa? Mbaknya ? Apa mbak?" (nunjuk aku) aku bingung mau jawab apa, ya udah deh aku jawab aja "emm macapat" . Dan malah diajari nembang, padahal maksudku bukan nembang, tapi memparafrasekan tembang macapat. Tapi ya udah lah nggak papa. Mas A nembang asmarandhana dan kita disuruh ngikutin, tapi karena nggak mudeng jadi nggak ada yang ngikutin, cuma sok-sokan nggremeng aja wkwkwk. Dan pas udah selesei mas A tanya "ada pertanyaan?" dan temenku dengan polosnya tanya "itu tadi artinya apa?". Masnya langsung mengerutkan dahi dengan senyum maksa, terus lihat jam dan bilang "wah waktunya udah habis tuh" -______- kalo udah habis ngapain ngasih sesi pertanyaan?? -,-

1 jam berlangsung dan akhirnya selesei. Mas A nanya "ini langsung pulang?" dan kita bilang "biasanya sih ditutup dengan doa dulu". Mas A mukanya langsung berubah sambil menggaruk kepala "aduh saya nggak bisa, kalian aja gimana yang doa?" gubrak, kita juga nggak bisa kali mas hahahaha. Dan ujung-ujungnya kita bilang "ya udah mas, langsung pulang aja hehe" eh masnya malah bilang "ya udah, kita akhiri pelajaran kali ini dengan bacaan basmalah" aku mikir, ini sebenernya pembukaan apa penutupan sih? Bukannya bismillah itu untuk memulai dan alhamdulillah itu untuk mengakhiri? Tapi ya udah kita turutin "bismillahirrohmannirrohim" tapi yang diucapin masnya kok beda sama yang kita ucapin ya?? Oalah ternyata maksudnya masnya itu bukan "bismillah" tapi al-fatihah wkwk.

0 komentar:

Poskan Komentar