10

Posted by Leila Husna On Senin, 13 Juni 2011 0 komentar

Mata bergerilya sambil meraba tiap baris daftar nama, "sepuluh empat...Zakka Heriyansyah. What? Yang aku kenal cuma Zakka?!"

Nasib anak atas (banyumanik) sekolah di bawah (semarang bawah) ya yang kenal cuma dikit. Coba deh Smapa, wuuh separuh sendiri dari SMP 21. Ya sama kayak ini, isinya kebanyakan anak SMP 2. Nggak nggak nggak kenal T.T Aku nggak kenal siapapun di kelasku, ya cuma Zakka yang aku tau, itu pun kita nggak akrab. Kalo kelas lain mah banyak, tapi kenapa nasibku pas dapet kelas yang asing T.T

Hari pertama masuk, MOS pertama, upacara pertama. WOW, rasanya bangga waktu kepala sekolah menyambut kami dan menyebut kami berulang kali dengan sebutan "satria ganesha" wow wow wow keren :'D

Aku pertama kenalan sama orang yang baris di sebelahku. "Marisa" begitulah ia menyebutkan namanya sambil senyum dan berjabat tangan. Ini kesempatanku untuk mengembalikan keindahan namaku *heseleh* aku sebutkan namaku dengan jelas "leila" yah supaya aku nggak dipanggil "lele" lagi kayak waktu SMP -,-

Pengampu MOS ku waktu itu mbak Dipta, dia nunjuk Prima Aditya sebagai ketua kelas, yaa mungkin karena badannya paling besar kali yaa :p . Wali kelasku Pak Kasmani :') wali kelas yang baik dan nggak pernah marah :')

Aku ingat saat pertama kali mengenal lagu kebangsaan, mars ganesha. Waktu MOS mbak Dipta ngasih kita lirik dan suruh ngapalin. hello?? kalo cuma tau liriknya doang tanpa tau nadanya kayak gimana ya mana bisa nyanyi, masak iya kita nyanyi mars ganesha kayak mbaca pancasila -____- Mbak Dipta tetep nggak mau nyontohin, katanya "ya nanti kalian tau sendiri pas upacara besok, suaraku jelek og" dan benar, ketika upacara lagu itu dikumandangkan tim padus. WOW, keren juga mars sekolahku :)))

Pertama kali masuk kelas, bingung mau duduk sama siapa, dan karena Marisa juga nggak punya temen (dia dari Pekalongan) akhirnya aku duduk sama dia. Anaknya asik, baik, cerewet, suka curcol hahaha, saking sering curcol sampe-sampe baru beberapa hari kita sekolah tapi aku udah tau seluk beluk sahabat-sahabatnya di pekalongan haha. Selain Marisa atau lebih seringnya aku panggil Cis, aku sering ngobrolnya sama Ikha dan Qisti. Pandangan pertama tentang Qisti, dia itu pinter, soalnya si Ikha sering banget bilang ke aku kalo Qisti itu rangking satu di SMP-nya. Sedangkan Ikha, dia itu frontal, blak-blakan. Awal kenal dia udah bilang sama aku "temen SMP-ku banyak yang nggak suka sama aku, katanya aku sombong, padahal sebenernya nggak gitu Lel" dan kata-kata itu juga yang aku pegang sampe sekarang, dia nggak sombong, ya itu cuma gaya bercandanya dia :)

1 minggu, 1 bulan, dst, akhirnya kami kenal, kami dekat. Marissa, dia teman sebangku yang sangat menyenangkan. Prima, dia itu ketua kelas yang setia mau disuruh-suruh. Wawan, awalnya aku pikir dia itu "keren" tapi semua itu runtuh ketika tau sifat aslinya terutama setiap dia berubah jadi banci di setiap pelajaran kosong hahaha. Norma, dia konyol, orang paling konyol selama saya duduk di kelas 10. Zahra, nama panjangnya NURUzahra, waktu itu sedang hot news geng NERO, sejak itu dia dipanggil Nero dan hingga detik ini cuma aku yang masih bertahan menyebutnya "Nero". Della, dibalik semua sifat kekanak-kanakannya, dia itu teman yang mengagumkan, bahkan meskipun usianya lebih muda dari aku tapi dia lebih pantas menjadi kakak :) Verisa, dia pendiam, tapi sebenarnya dia baik. Adat, orang paling pede yang pernah aku kenal, pertama kali aku kenal sama dia, dia melontarkan pertanyaan yang benar-benar bikin shock "aku ganteng nggak?". Fathoni, pembohong ulung yang pernah saya kenal, sumpah jago banget nipu, sampe sekarang aku masih nggak tau kata-kata yang waktu itu dilontarin ke aku bohong apa nggak "aku tau lho, kan kelihatan, kalo udah punya pacar itu matanya sering kedip" itu beneran nggak sih? Aku percaya lho, tapi sekarang aku ragu soalnya aku baru inget kalo dia tukang tipu -___- . Feby, temen yang berjasa besar waktu aku masih emm ada deh hehehe. Pokoknya semuanya, semua teman-teman sepuluh empat yang belum bisa saya sebut satu-satu disini,  kalian semua menyenangkan :)

Aku suka sepuluh empat. Aku suka permainannya, terutama permainan 1 lawan banyak. Berkumpul di depan kelas, begitu ada yaang lewat langsung diteriakin "selamat ulang tahun" dan digruduk sambil dipaksa jabat tangan, atau rame-rame ganggu sepuluh tiga yang lagi asik nonton film dengan grudukan masuk kelas mereka dan ikut-ikutan nonton film lalu tiba-tiba keluar nggak jelas. Aaah kangen :')

Sepuluh empat mengajarkan bagaimana berkomunikasi yang baik, bagaimana menggunakan aplikasi mxit untuk mengenal masing-masing lebih jauh *wkwk*. Dan dari mxit itulah kami mendengar kabar pak Kasmani meninggal :'( Aku inget banget waktu itu hari Minggu, 9 November 2008, dan kita nggak ada yang percaya dengan berita meninggalnya pak Kasmani sampe ada yang bikin grup di mxit, khusus buat bahas pak Kasmani meninggal beneran apa nggak. Dan ternyata bener. Aku shock banget, padahal sehari sebelumnya aku baru aja say "hallo" sambil melambaikan tangan sama pak Kasmani padahal sebelumnya aku nggak pernah se-sok-akrab itu, dan yang lebih bikin shock lagi...beberapa hari sebelumnya aku mimpi ada bapak-bapak kecelakaan di depanku tapi aku nggak bisa nolong, aku nggak ada bayangan sama sekali kalo itu ternyata firasat buat pak Kasmani :( Aku dan temen-temen nyesel banget sering nggak merhatiin pelajarannya pak Kasmani T.T

Wali kelas diganti Bu Adyani. Sedangkan guru fisika diganti pak Saroji. Kita bener-bener menolak habis-habisan waktu pak Saroji jadi guru Fisika setelah sebelumnya mengajar TIK. Pas ngajar TIK aja nggak mudeng sama sekali, gimana kalo ngajar Fisika??? Bu Adyani cuma nenangin "lho kalo pak Saroji nggak bisa ngajar TIK itu wajar soalnya beliau emang bukan guru TIK tapi guru Fisika, cuma karena guru Fisika udah banyak makanya waktu itu diminta ngajar TIK." Dan ternyata bener, enak banget diajar Fisika sama Pak Oji, nilai fisikaku jadi meningkat drastis :D

Guru yang berkesan lainnya emm pak Aji hihi. Aku suka banget cara berfikirnya pak Aji. Apalagi teori "kalo nggak punya penggaris pake kartu OSIS!" Tapi yang bikin sebel, pak Aji suka nyorat-nyoret buku nggak jelas gitu -___-

Kegiatan paling berkesan di sepuluh empat :
GPLB : ini kemah pertama kita, bener-bener asik seru gilaaak.
wkwkwk muka-mukanya masih cupu abiisss

Ligasa : Ligasa cuma ada di kelas 10 dan 11, tapi jujur aku lebih semangat nyuport pas kelas 10 daripada kelas 11, kompak sih kelasnya :p

Live in :  Live ini juga seru, seru banget malah, pengalaman menyenangkan dan mempererat pertemanan :)

Bikin film :  Seru, capek, menguras waktu dan tenaga, dan nyeseknya pas kita mau numpuk tuh film eh Bu Eti malah bilang "itu filmnya nggak dinilai kok, itu cuma untuk koleksi pribadi" #ngook #cakarcakartanah   -_____- 

Sebuah kegagalan yang saya alami di sepuluh empat adalah saya gagal mempertahankan keindahan nama saya. Saya dipanggil Le'e , itu lebih menyeramkan dari Lele :'( sedih aku sedih. Dan itu berawal dari Cis, entah karena logat pekalongannya atau bagaimana, tapi dia berhasil merubah logat Le jadi Le' dan berakhir Le'e -____- 

Perpisahan. Aku nggak ikut perpisahan waktu itu, ah sedih aku. Padahal aku ikut rapat segala macem, eh tapi pas hari H ternyata aku ada acara keluarga yang tidak bisa diganggu gugat, hah nyesel nggak ikut perpisahan, mungkin aku emang tidak ditakdirkan berpisah sama sepuluh empat kali yaa hehehe.

Oh iya, ada yang kelewat. Ngomongin sola nama kelas, aku jadi inget kalo nama kelas sepuluh empat ku ini berubah, dari yang awalnya PELUPA (peradaban sepuluh empat) jadi POWER RANGER. Tapi aku nggak tau darimana asal mula POWER RANGER hmm --a tapi apapun namanya, kenangannya tetep satu SEPULUH EMPAT


2008-2009 Kelas pertama yang menyenangkan :')
Semoga itu bukan hanya kenangan 3 tahun silam. Kalo ketemu jangan kayak orang asing gitu doong, ayolah saling menyapa, senyum aja udah cukup kok :) Oke?

PELUPA, aku nggak akan PErnah LUPA :')


Sebelumnya :
Prolog

0 komentar:

Poskan Komentar