Prolog

Posted by Leila Husna On Minggu, 12 Juni 2011 0 komentar

"Smaga? SMA 3? Tau sih, sering denger, tapi nggak tau itu dimana"

Aku nggak pernah bercita-cita masuk Smaga. Letaknya jauh dan nggak tau itu dimana, mending juga Smapa, deket, tinggal loncat pagar dari SMP 21. Apalagi label RSBI-nya wuuh rak wani rak wani, bahasa Inggrisku lemah. Aku masih inget banget dulu papan pengumuman di SMP isinya info SMA, termasuk Smaga, dan itu cuma aku lewati, boro-boro dibaca, nglirik aja nggak. Temenku udah pada diterima di Smaga jalur olimpiade pun aku masih nggak tertarik sama sekali buat daftar yang jalur reguler. Guru BK nyamperin ke kelas dan tanya pada mau lanjut kemana, dan jawabanku cuma satu : Smapa. Sampe akhirnya pemikiranku berubah 180 derajat berkat bujukan sahabatku.
Shinta : Daftar Smaga yok Lel
Aku : Nggak ah, aku Smapa aja
Shinta : Ayo laah, biar kita bisa satu sekolah lagi, pliiiis. Lagian kan pendaftarannya sebelum SMA lain, jadi kalo pun ini nggak keterima kan masih bisa daftar Smapa.
Aku : Emm, ya udah deh.

Aku daftar Smaga nggak bilang-bilang ortu. Ya kan emang waktu itu aku masih nggak niat. Aku daftar bareng-bareng sama temen-temen naik bis Damri. Waktu pendaftaran, itu pertama kali aku tau gedung Smaga "oh ini tho Smaga? Luas yaa, pantesan dari luar nggak keliatan gedungnya, lha wong begitu masuk gerbang isinya cuma lapangan, gedungnya masih jauh." (berasa anak desa masuk kota)...ah aku inget banget gimana pandangan pertamaku waktu liat anak Smaga : waaah pinter-pinter nih pasti, sangar ik. Ekspresiku bener-bener kagum banget waktu itu, dan terbesitlah keinginan untuk menjadi bagian dari keluarga besar SMA 3 Semarang.

Tes tahap 1. Aku LOLOS. Tapi ekspresiku menyimpang, seharusnya aku jingkrak-jingkrak, seharusnya aku teriak-teriak seneng, tapi aku cuma diem. Shinta, orang yang selama ini menjadi alasan kenapa aku daftar Smaga...dia nggak lolos. Bisa dibayangakan bagaimana perasaan saya waktu itu? Kalo istilah sekarangnya itu GALAU (dulu kan nggak ada istilah galau)

Tes tahap 2.
Psikotes. Aku diserang galau habis-habisan setelah selesei Psikotes. Ada kesalahan kecil tapi bikin galau sepanjang hari. Kesalahannya nggak penting sih sebenernya. Waktu itu kan ada soal disuruh nyebutin manfaat lain dari sapu ijuk, nah aku nggak tau sapu ijuk itu apa, dan dalam bayanganku itu sapu lidi. Dan jawabanku adalah : bisa dijadiin tusuk sate (re : lidinya), bisa dijadiin tusuk gigi (re : lidinya), bisa dijadiin tebah kasur, dan apa lagi gitu aku lupa. Aku galau habis-habisan begitu tau sapu ijuk itu sapu yang buat nyapu lantai, dan langsung ngebayangin : masak iya sapu ijuk bisa buat tebah kasur? Apalagi tusuk sate dan tusuk gigi?? Aduh gimana kalo aku nggak lolos gara-gara sapu ijuk T.T dan kalaupun  soalnya emang sapu lidi, masak iya ada yang mau bikin sate pake sapu lidi, masak iya ada yang mau bersihin gigi pake sapu lidi, ya Allah jawabanku nggak banget dan memalukan T.T
Tes TOEIC. Sumpah aku baru pertama kali tes semacam itu dan aku baru tau kalo tes TOEIC itu kayak gitu. Aku nggak ada persiapan karena emang aku nggak tau TOEIC itu apa. Waktu aku tanya sama tetanggaku eh jawabnya malah "yaa kayak tes TOEFL gitu" aduh TOEFL? Apa lagi itu? -_____- Dan akhirnya sehari sebelum tes aku malah belajar catatan bahasa Inggris SMP dan begitu tes....ternyata bahan belajarku nggak ada yang keluar (ya iya laaaah). Listening nggak jelas (atau emang aku yang nggak mudeng), grammar juga ancur, ah parah banget laah pokoknya.
Wawancara. Waktu itu yang ngewawancarai aku kalo nggak salah pak Hanif. Awalnya lancar-lancar aja, tapi lama-lama disudutin sampe bingung mau jawab apa.
P.H (pak Hanif) : Alasan kamu mau masuk SMA 3 apa?
A (aku) : Karena kualitasnya pak blablabla (aku lupa)
P.H : Lho emang SMA 3 bagus? Jelek ah.
A : Bagus lho ya pak, SMA favorit masak jelek
P.H : Ah itu kan cuma kata orang, buktinya saya aja yang guru disini bilang kalo Smaga itu jelek
A : Kalo jelek masak iya bisa RSBI? Ah bapak bohong
P.H : RSBI juga baru tahun kemarin, tahun ini udah nggak RSBI >>sumpaaah bohong banget!!! -___-

Dengan segala pergolakan batin (terutama tentang sapu ijuk), akhirnya pengumuman juga. Dan mengejutkan ketika melihat nama saya tertera di papan pengumuman, melihat kenyataan bahwa saya adalah satu dari sekian ratus siswa yang LOLOS masuk SMA Negeri 3 Semarang. Alhamdulillah, terima kasih ya Allah. Tapi masih agak nyesek, satu fakta : aku nggak ditakdirin satu sekolah sama Shinta. Rencana Allah pasti lebih indah bukan? :')

0 komentar:

Poskan Komentar