Jika Aku Menjadi PCL – Hari Pertama #Episode2

Posted by Leila Husna On Rabu, 14 Mei 2014 0 komentar

...

21 April 2014

Jam 7 pagi kita udah siap. Koper udah ready tinggal diangkut ke angkot. Iyep, hari ini kita fiks disebar ke wilayah tugas masing-masing setelah diinapkan semalam di Bandiklat Kota Gajah. Tapi sebelumnya, kita mampir dulu ke Kantor Pemda Lampung Tengah untuk apel penyambutan.

“Tabik pun Tabik Ngalimpuro”

Kata dalam bahasa Lampung pertama yang aku dengar setelah 24 jam lebih menapakkan kaki di tanah Sumatera. Bingung sebenernya itu artinya apa, sok-sokan aja ngejawab “Ya pun” “ya pun” doang ikut-ikutan yang lain. Yah pokoknya itu semacam salam khas nya daerah Lampung. Si Risky aja sampe googling saking penasarannya hahaha.

Setelah selesai apel, kita lanjut ke kantor BPS yang nggak jauh dari kantor Pemda. Cuma makan sama sholat aja sih disana. Nah pas kita udah selesai makan, atas usul Risky, kita kumpulin tuh rafia-rafia bekas tali pengikat kotak makan. Buat jaga-jaga aja, siapa tahu disana nggak ada tambang jemuran hahahaha, ampuuuun, sebegitu mirisnya bayangan kita akan tempat tinggal kita nanti, ckck.

Setelah sholat, kita naik ke angkot carteran untuk dikirim ke wilayah tugas masing-masing. Karena wilayah tugas kita masih satu kawasan sama wilayah tugas timnya Dana, kami pun naik angkot yang sama. Sedangkan tim lain ada yang naik bis, ada pula yang naik mobil.

Aku nggak begitu inget lama perjalanannya berapa, yang jelas cukup lama karena jalanannya parah banget, bergelombang-lombang, udah kayak arung jeram di atas tanah. Apalagi setelah timnya Dana turun, masih ada beberapa "ombak" yang nggak kalah ganas yang harus kita lewati :|


Jam setengah 2 siang kami sampai di rumah Sekdes Nambah Dadi. Dan ternyataaaa, rumah yang nantinya akan kami tinggali selama 12 hari ini nggak seburuk yang kami bayangkan sodara-sodara. Okelah, kanan kiri emang masih hutan, pohon-pohon gitu. Kalo hujan jalanannya udah pasti licin pake banget. Tapi kalo ngomongin masalah fasilitas, beeeh mantep banget lah. Jenset aja ada, jadi kita nggak perlu kawatir kalo mati lampu. Duh, jadi merasa aneh kenapa kita bawa setrika, kenapa kita munguti tali raffia, toh kenyataannya...jangankan tambang jemuran dan setrika, mesin cuci pun aja adaaa, jadi kita nggak perlu repot-repot deh nyuci pake tangan, mihihihi, alhamdulillaaaah :) Trus ngapain aku baawa baju banyak-banyak kalo gini? ....

Sebelum melanjutkan ke kegiatan selanjutnya, kita bincang-bincang dulu sama Pak Kesmi, Sekdes sekaligus Mitra sekaligus pemilik rumah yang akan kami tinggali. Nego-nego masalah biaya penginapan, motor, dan makan. Yang bikin shock itu pas bapaknya nawarin kita pake motor trail, aku langsung pandang-pandangan sama Nia, Risky, dan kak Ray, yakin deh eke kagak bisa naik motor begituan. Untung pak Kesmi bisa membaca ekspresi kami, jadi kami ditawarin pake motor matic sama motor bebek biasa, ah syukurlah, aku sih yes kalo ini mah hahaha. Shock juga pas bapaknya bilang kalo biaya sekali makan 10ribu itu kemahalan, katanya rata-rata makan disini itu 7-8ribu, wiih murah bingiiit. Belum apa-apa udah keliatan baiknyaaaa :))

mantan calon motor kami
(motor bebek biasa yang udah dimodif jadi semacam motor trail)
Sesuai dengan jadwal yang udah kita bikin kemarin malam saat briefing (duh kurang kece apa coba tim kita, sampai-sampai bikin jadwal mehehe), jam 2 siang saatnya kita menelusuri lapangan, mencocokkan peta dengan wilayah kita masing-masing, serta mengecek batas blok sensus dan batas segmen, karena besok kita udah dilepas sendiri-sendiri di blok sensus masing-masing. Bisa-bisa ntar ilang di tengah sawah kalo nggak mempelajari peta dulu -.-

Kita keluarkan peta WB (wilayah Blok sensus) masing-masing, lalu kita mulai tanya-tanya ke Pak Kesmi. Dan ekspresi Pak Kesmi begitu liat peta tersebut langsung berubah, senyum-senyum sendiri sambil bingung gimana gitu.

Pak Kesmi : Lho ini kan peta yang saya buat. Kok kalian bisa dapet? Dapet darimana?
Kak Ray : Hehe iya pak, dari BPS Pusat paaak hehe
Pak Kesmi : Waduh keren juga nama saya tercantum sampai di Jakarta, hehe.

Dan kita langsung pandang-pandangan sambil nahan ketawa karena teringat percakapan saat briefing semalem. Sebenernya, semalem kita juga udah heboh begitu tau nama pembuat peta WB ku dan WB nya Risky sama dengan nama pemilik rumah. “Waah kerjaan kita bisa lebih santai dooong, kalo bingung-bingung bisa nanya dooong”. Pokoknya aku sama Risky bener-bener berharap banget sama Bapaknya. (Meskipun pada kenyataannya kita tetep harus ngedata sendiri sih haha). Kita pamer-pamer ke Nia, karena desanya Nia beda sendiri, pembuat petanya bukan Pak Kesmi, jadi kalo Nia bingung nggak ada yang bisa ditanya, jadi Nia bingung-bingung sendiri deh. Muahahaha. Pokoknya puas banget malem itu kita olokin si Nia, mehehe, salam damai ye Nia ^^v

Setelah tanya-tanya tentang peta, kita langsung turun ke lapangan, dipandu langsung oleh Pak Kesmi. Dimulai dari blok sensusnya Risky, lalu blok sensusku, dan terakhir blok sensusnya Nia yang ada di desa sebelah, desa Ono Harjo. Dan ternyata kondisi jalan di blok sensus kami itu luar biasa! Pantesaaaaan tadi Pak Kesmi nawarin kami pake motor trail. Soalnya kalo pake motor bebek biasa, apalagi matic, udah deh, kepleset mulu bawaannya. Tiap kali naik motor matic pasti aku heboh, udah kayak olahraga pacu jantung rasanya. Deg-degan mulu takut jatuh di jalan yang licin blethok-blethok.

Setelah puas mencocokan keadaan lapangan dengan peta, kita cuus balik ke rumah lagi.

Malamnya kita briefing lagi karena besok pagi kita udah mulai turun ke lapangan untuk listing. Kita bahas lagi kondef listing dari awal. Setelah kelar, Risky dan kak Ray pindah ke rumah depan. (yang cowok tidur di rumah anaknya pak Kesmi, sedangkan yang cewek tidur di rumah pak Kesmi). Aku dan Nia tidur sekamar dengan Rinka, anak perempuannya pak Kesmi.

Oh iye, jadi inget sesuatu. Selama perjalanan dari BPS menuju rumah ini, si Risky bercandaan di angkot, dia ngebayangin kalo seandainya Pak Kesmi punya anak perempuan, lumayan kan ada vitamin A. Eee lhadhalhaaaa, ternyata Pak Kesmi beneran punya anak perempuan yang masih duduk di bangku SMP! Muahaha, ciyee Risky ciyeee, kesampaian tuh impianmu wakakaa.

Jadi bagaimana kelangsungan kisah Risky dengan anak gadis pak carik? Nantikan di episode selanjutnya! Hahahaa, ups, salam damai ye Risky ^^v

Bersambung…

L’s

0 komentar:

Poskan Komentar