Jika Aku Menjadi PCL – Pencacahan #Episode4

Posted by Leila Husna On Sabtu, 17 Mei 2014 0 komentar


...

25 April 2014 - Pencacahan Hari Pertama

Pagi ini aku sama Nia jadi pengangguran, sedangkan kak Ray nemenin Risky ngelarin listing, masih ada beberapa rumah yang harus direvisit cuy.

Nah setelah listingnya selesai, kita mulai bagi-bagi 10 kuesioner pekerjaan dan 5 kuesioner usaha untuk pencacahan di blok sensusku. Masing-masing orang dapet jatah 3-4 kuesioner yang dibagi secara acak, jadi nggak boleh milih, biar adil ~ mehehe. Aku dapet jatah 4 kuesioner, dan salah satu respondennya itu...duh, kenapa bapak ini kepilih sampel T.T Di postingan sebelumnya aku cerita kan ya kalo ada responden yang nggak mau ditemui dan temennya bilang kerjaan kita ini kayak kerjaan anak TK? Nah, responden itu terpilih sampel guys :o Dan apesnya, aku yang bertugas untuk nyacah di rumah itu, oh nooooooo -____-

Jam setengah 11 kita menuju blok sensusku. Ngetag rumah responden yang terpilih sampel itu mana aja. Ngecek juga ada respondennya atau nggak, kalo ada bisa langsung dicacah, kalo nggak ada bisa ditanyain pulangnya jam berapa dan bikin janji, karena untuk pencacahan ini harus wawancara sama orangnya langsung, nggak boleh diwakili sama bapaknya, ibunya, atau anaknya, apalagi tetangganya.

Setelah ngecek 4 rumah, hasilnya nihil. Nggak ada satupun yang ada di rumah. Emm, ada sih, satu responden. Itu pun aku datengi ke tempat kerjanya, karena aku tahu kalo siang gini si bapak pasti lagi nukang. Dan yep, bener, si bapak itu lagi nukang di rumah temennya.  Seneng banget akhirnya dapet responden pertama.

A : Pak, dalam seminggu ini berarti bapak kerja sebagai tukang bangunan ya pak?
R : Iya, tapi ini cuma sambilan. Kerjaan saya ya tani, ya sawah saya sendiri ya saya garap sendiri. Nukang ini cuma sambilan doang.
A : Oh, petani padi gitu ya pak. Nah itu hasil panennya dijual atau untuk makan sendiri pak?
R : Ya makan sendiri mbak, buat makan aja masih kurang, masa mau dijual.
A : Oh gitu, iya pak. Emmm, terus pak, emmm.. *mikir* *baca kuesioner, kalo dikonsumsi sendiri berarti "stop"* emmm, udah pak itu doang tanyanya hehehehe.
R : Lho, itu doang? tadi katanya mau tanya-tanya banyak?
A : Hahaha, nggak jadi pak. Bapak sih padinya dimakan sendiri, jadi stop deh pak tanya-tanyanya mehehehe. *malah nyalahin bapaknya*

Haha merasa aneh banget, tiba-tiba berhenti di awal gitu :/

Jam setengah 12 kita balik ke rumah. Siang ini nggak dapet apa-apa. Reponden baru pada bisa ditemui nanti sore. Jadi siang ini kita bener-bener nganggur nggak ada kerjaan. Dan untuk pertama kalinya kita bisa boci alias bobo ciang. Dan emang dasarnya dikasih ati minta rempelo, sekalinya dikasih boci eh bablas sampe bocor (re: bobo core). Bangun-bangun kaget udah jam 4 aja. Aturan jam 4  udah cus ke blok sensusku, eh ini baru bangun. Duh pak kortim kayaknya trauma ngasih kita waktu boci muahaha. Ampun pak kortim.

Hari ini mau nggak mau kita nrabas jam malem. Padahal harusnya jam 6 kita udah harus digiring ke kandang, udah harus masuk rumah, karena kalo malem itu rawan, banyak begal mangkal. Tapi mau gimana lagi, kalo kita nggak nrabas ntar kita nggak dapet data doooong. Kalo slogan kakak tingkat dulu sih "lebih baik pulang tanpa nyawa daripada pulang tanpa data" wuidiiiih, horor bener ye? Yaa kita nggak sampe segitunya juga sih, masih sayang sama nyawa kok, tapi tetep lah, kalo masih bisa diusahain, kenapa nggak? ;)

Jam 5 kita berangkat. Responden pertama yang ku datangi adalah istri dari bapak tukang bangunan yang tadi. Istrinya kerja juga, jadi harus kita data. Nah berhubung tadi Ibunya masih dagang di pasar dan pulangnya sore, makanya baru bisa ditemui sore ini. Okeh, kita mulai pencacahannya. Buka kuesioner dan ups, kuesioner usaha. Duh, niatnya mau pemanasan sama kuesioner pekerjaan, ternyata keluarga Ibu itu kena sampel Usaha. Pertanyaan-pertanyaan di awal masih enak nanyanya, begitu masuk ke bagian hari kerja selama setahun, omzet, modal, pengeluaran, duh seriusan bingung. Mau nanya aja bingung. Pertanyaannya jelas sih, yang susah itu gimana caranya aku menanyakan pertanyaan yang ada di kuesioner dengan bahasa yang mereka mengerti,  itu yang susah. Udah ku tanya dengan berbagai pendekatan, tapi jawaban Ibunya kurang ngena. Ibunya bingung, aku nya makin bingung. Alamaaaaak. Ini baru responden pertama, tapi udah stres duluan.

Responden pertama Risky lebih super, kena sampel usaha sama pekerjaan, jadi respondennya ditanyai 2 kuesioner sekaligus. Awal-awal masih enak nanyanya, lama-lama jawabannya makin nggak jelas. Ditanya apa, jawabnya apa, kadang cuma diem, bingung, dan mungkin udah mabok sama pertanyaan-pertanyaan di kuesioner usaha kali ya. Bapaknya bingung, Risky makin bingung. Begitu aku ulangi pertanyaannya dengan bahasa Jawa, eeeeh dijawab sama Bapaknya :o Ealah pak, ternyata bapaknya lebih ngerti kalo ditanya pake bahasa Jawa :3

Saking lamanya kita di rumah respondennya Risky, begitu keluar rumah baru nyadar kalo udah gelap. Seriusan gelap. Nggak ada lampu sama sekali. Mana daerah situ masih banyak pohon-pohon, belakangnya sawah. Seriusan horor.

Lanjut ke rumah responden selanjutnya dengan muka lurus ke depan. Nggak berani tengok-tengok kanan kiri, saking seremnya daerah disitu kalo malem hari. Responden selajutnya adalah responden yang dulu nggak mau keluar nemuin kita dan temennya ngatain kerjaan kita kayak kerjaan anak TK. Untuuuung banget, si bapak itu nggak kena cacah, yang kena cacah cuma istrinya, untung juga istrinya baik banget. Kita ditawari makan, bahkan ditawari nginep disitu kalo nggak berani pulang. Ada beberapa percakapan sama Ibu itu yang cukup bikin Risky kesedak pas lagi minum.

A : Bu, tadi kita habis dari rumah pak X, nah jalanan di depan rumahnya pak X itu gelap banget ya bu, nggak ada penerangan sama sekali.
R : Iya, disitu serem dek. Kita kalo nyebutnya jalan keramat. Sebelah kirinya itu bekas rumah korban pembunuhan. Jadi dulu ada begal yang masuk rumah itu. Bapaknya disuruh nyerahin barang berharga. tapi Bapak itu bilang kalo nggak punya, padahal emang beneran nggak punya. Begalnya nggak percaya, terus dibacok deh bapak sama anaknya. Nah sebelah kanannya itu habis ada orang meninggal, belum lama ini sih, baru seminggu.
A : ...

*speechless*

Seriusan kita langsung merinding.

Dan dari Ibu itu juga kita tahu kalo mulai hari ini dan selama 7 hari ke depan, setiap habis magrib, seluruh bapak-bapak di kampung ini pada tahlilan. Iye, tahlilian di rumah responden yang kemarin baru aja meninggal itu. Dan kalian tau apa artinya? Artinya, kita akan makin susah untuk ketemu responden. Pagi ke sawah, siang di sawah, sore masih di sawah, magrib tahlilan. Baru bisa ditemui jam 10 malem. Seluruh bapak-bapak ya, bukan cuma 1-2 orang aja. Dan bener, pas udah keluar dari rumah Ibu itu, ketemu kak Ray sama Nia, mereka juga ngeluh kalo sulit ketemu responden, rata-rata udah pada berangkat tahlilan. Jadi hari ini baru dapet 8 dari 15 rumah tangga. Disini baru ngerasain, lebih enakan listing ketimbang nyacah. Emang sih beban listing per orang bisa sampe 88 bahkan 100 lebih rumah tangga, tapi kan kalo listing nggak harus ketemu sama orangnya langsung, bisa diwakili sama anggota rumah tangga lain yang tau, dan pertanyaannya pun cuma data dasar. Nah kalo nyacah, harus musti kudu ketemu langsung sama orangnya, pertanyaannya berat dan banyak pula. Duh.

Karena nggak ada lagi yang bisa kita temui, kita pun balik. Dan itu ngebut. Soalnya kalo nyetirnya pelan-pelan takutnya ntar ada yang nyegat. Nah lo.

***

26 April 2014 - Pencacahan Hari Kedua

Hari ini kita move on dari blok sensusku ke blok sensusnya Risky. Di blok sensusnya Risky jarang yang bisa ditemui. Tapi ada 1 rumah tangga yang terdiri dari 4 pekerja (ampuun deh, itu pertama kalinya kuesioner pekerjaan ku lengkap terisi semua sampai belakang).  Ku pikir itu yang paling sulit ditemui, eh nggak taunya itu yang paling gampang dicacah. Justru yang pekerjanya satu-satu doang yang susah ditemui. Entah udah berapa kali aku bolak-balik ke rumah-rumah itu, tetep aja nggak pulang-pulang orangnya. Sampe bosen ngelewatin jalan yang itu mulu, sampe hafal kalo lewat jalan yang itu pasti ada anak-anak kecil yang manggil "cicuiiiit, ceweeeeek". Ampuuuun, baru kali ini di-cicuit-cicuit-tin sama anak kecil, duh anak kecil jaman sekaraaang -___-


salah satu foto pencacahan
salah dua foto pencacahan
Jam 5 sore aku sama kak Ray makin sering bolak-balik dari rumah 1 ke rumah yang lain. Aku masih kurang 2 responden. Bolak-balik mulu ke 2 rumah itu. Sampe akhirnya 1 dari 2 responden itu bisa ditemui. Aku bahkan belum ngetuk pintu udah dibukain sama Ibunya, saking seringnya aku bolak-balik ke rumah itu. Di rumah itu kita disuguhi teh yang airnya luar biasa panas, kayaknya baru turun dari kompor. Disitu kita balapan minum teh panas. Nggak lama, si Nia sama Risky nyamperin kita, dan akhirnya kita berempat balapan minum teh panas hahaha.

Niatnya habis ini kita mau lanjut ke blok sensusku, nemuin responden yang kemarin nggak bisa ditemuin. Tapi karena hujan, jadi batal kesana. Kalo hujan jalannya licin banget soalnya, blethok-blethok pula. Motornya si Risky aja bisa ngepot muter 150 derajat. Flatshoes ku pun udah berubah jadi wedges tanah liat. Dan kalo sepatu udah jadi tebel berlumpur gitu, paling seneng kalo liat rumput. Duuuh, rumput tetangga lebih hijau *sambil nggesek-nggesekin sepatu ke rumput*.


Respondenku yang sampai jam 6 malem nggak bisa ditemui pun akhirnya dihandle sama kak Ray. Kak Ray sama Risky jam 7 malem jalan kaki kesana dengan bermodal senter doang. Senter pun masih belum bisa menembus kegelapan, widiiih, luar biasa gelapnya bung, katanya.

Oh iye, hari ini ada beberapa cerita :

1. Hari ini korwil kita, si Julias, dateng buat numpang makan buat ngasih sesuatu dan ngecek, sekalian ngikut kita nyacah.

2. Hari ini kita makan es krim *dan ini adalah awal dari es krim-es krim selanjutnya*.

3. Hari ini kita makan buah coklat. Iyep, si Risky sama Nia minta dikasih buah coklat sama responden. Akhirnya aku jadi anak gaul, setelah sekian lama diolok cupu karena nggak pernah makan buah coklat :3 Beruntung banget si Julias, dateng pas kita punya buah coklat. Tapi dia kurang beruntung untuk masalah es krim hahaha. Jadi awalnya itu kan kita tanya sama bu Kesmi, tempat beli es krim yang paling dekat itu dimana. Nah kata bu Kesmi, tempatnya lumayan jauh. Trus si Nia bilang "Yaaaah, padahal Mundus lagi nyidam es krim bu" (Mundus = panggilan sayang Nia buat kak Ray wkwkwk). Padahal yang nyidam itu kita, entah kenapa malah kak Ray yang dijadiin tumbal haha. Trus tanpa sepengetahuan kita, bu Kesmi keluar beli es krim buat kita, duuuh kita jadi nggak enak, baik banget Ibunyaaaaa. Nah Ibu nggak tau kalo si Julias bakal dateng, jadi Ibu cuma beli 4 buat kita doang, si Julias nggak dapet deh wakakaka.) 


4. Hari ini jilbab sama bajunya Nia cetar banget warnanya, shocking pink. Kelebihannya, dari radius 100 meter bisa ditebak dengan tingkat kepercayaan 99% kalo itu pasti Nia, wakakaka. Salam damai ye Nia ^^v

5. Hari ini kita juga dapet penegasan yang lumayan bikin bete. Ternyata petani makanan pokok yang hasil panennya dikonsumsi sendiri tetep dilanjut pertanyaannya, nggak stop-stop doang kayak kemarin. Duuuh, harus balik lagi deh ke beberapa rumah, termasuk rumah pak tukang yang kemarin. Malu juga pas bilang sama pak tukang itu "paaak, maaf pak mau tanya-tanya lagi, ternyata yang kemarin nggak jadi stop pak, hehehe".

Malemnya, semua pada tepar. Tinggal aku doang yang masih melek ngoreksi kuesioner sampe jam 12. Dan dari ketiga orang itu nggak ada yang beres tidurnya. Yang satu tidur sambil ngemut permen, yang satu tidur dengan posisi duduk dan masih pake bawahan mukena, yang satu lagi tidur di atas lantai semen dengan muka menghadap ke keset. Oh my God.


Mata udah tinggal 5 watt tapi harus ngebangunin 3 orang yang udah pules. Kalo Nia mah, nggak usah dibangunin udah bangun sendiri dia. Nah kalo si Risky, duh, susahnya bukan main. Si Risky ini gampang tidur tapi susah bangun. Bisa bangun cuma kalo denger bunyi hape. Apesnya malam itu SOS, nggak ada sinyal, jadi nggak bisa nelpon hape dia. Mending bangunin kak Ray dulu. Kalo kak Ray ini gampang tidur, gampang bangun. Tiba-tiba tidur sendiri, tiba-tiba bangun sendiri. Cukup ku panggil-panggil namanya aja udah bisa bangun. Begitu bangun, mulutnya konyal kanyul ngemut permen, dengan mata masih merem dia ngomong "kok permenku belum habis ya". Setelah itu dia berdiri, dengan mata masih merem dia ngebangunin si Risky, ditendang-tendang tuh si Risky sampe bangun hahahaha. Malem-malem ketawa sendiri ngeliat kelakuan duo cowok di timku, ckckck.  Duh, timnya siapaaaa itu ~

***
27 April 2014 - Pencacahan Hari Ketiga

Hari ini sebenernya kita mau mancing sama pak Kesmi, tapi karena beban pencacahan kita masih banyak, ya udah deh nggak jadi :|

Setelah kak Ray dari gereja, kita move on ke blok sensusnya Nia yang super banget. Kenapa super? Karena 4 kuesionerku langsung kelar dalam sekejap. Nggak pake revisit-revisitan. Kebetulan banget semua respondennya ada, jadi enak. Beda sama si Risky yang kurang beruntung dapet responden yang 1 keluarga nggak ada semua di rumah. Karena tepat setelah dilisting, 1 keluarga itu pergi ke tempat sodaranya yang lagi ada hajat. Udah 5 hari ini nggak pulang, bahkan sampai hari terakhir pun belum pulang. Yaaah, non respon deh jadinya :3

Hari ini untuk pertama kalinya kita ke alfamaaaaaaart :D Setelah lompat ke kecamatan sebelah dengan melewati 3 desa, akhirnya nemu juga yang namanya alfamart, ampuuun.


Sekalinya ketemu alfmart, yang dibeli duo cowok ini adalah parfum, sunscreen, porepack. Oke fiks. Sama eskriiiiim buat kita berempat :9 Nah sepanjang di kasir, duo cowok ini, terutama si Risky, hebohnya bukan main begitu ada pertambahan harga. Do'i cuma bawa uang 60ribu, sedangkan habisnya 80ribuan lebih (kita selama pencacahan, dompet emang sengaja ditinggal, jadi bawa uang seperlunya aja). Untung Nia bawa uang lebih, kalo ngaaaaak, alamat cuci piring, eh emang ada?? hahaha. Pokoknya hebohnya kita itu udah macem orang desa yang baru pertama kali belanja di mini market. Nggak akan ada yang percaya kalo kita ini dari Jakarta yang tiap berapa meter sekali ada alfamart indomaret. Kelakukan, kelakuan, ckck. Timnya siapaaaaa ituu ~
ber-porepack ria sambil ngeskrim
Jam 5 sore kita menuju ke blok sensus ku lagi. Menyelesaikan yang dari kemarin masih aja nggak bisa ditemui.

Ada 1 cerita tentang Risky. Jadi dia itu dari kemarin bolak-balik mulu ke rumah salah satu reponden. Sampe akhirnya hari itu mereka dipertemukan. Udah bahagia banget tuh si Risky, udah duduk di ruang tamu, udah ngeluarin kuesioner, udah perkenalan basa-basi segala macem, eh ternyataaaaa...

Risky : Jadi ini dengan pak X kan ya?
Responden : Lhoh, saya bukan pak X, saya pak Y. Pak X itu tetangga saya. *JEDER! kilat menyambar seketika itu pula (kalo di sinetron sih efeknya begitu muahaha)

Ternyata salah rumah sodara-sodaraaaa seperjuangan setanah air. Harusnya pak X itu di rumah dengan BF 24, tapi karena tulisanku jelek jadi si Risky salah baca, dia bacanya BF 21. Wakakaka. Terus selama ini dia ngapain bolak-balik mulu ke rumah itu?? Muahahahaa.

Oh iye, hari ini kita balapan minum teh panas lagi, plus sama daun-daun tehnya pula. Luar biasa. Pulang-pulang makin sehat aja kita wakaka.

Malemnya, sambil ngoreksi kuesioner, sambil rebutan penghapus, kita nonton chibi maruko chan. Entah udah berapa kali putaran nih, diulang-ulang mulu chibinya. Nah gimana lagi, hiburan kita cuma itu sih hahaha. Makin terkontaminasilah kita. Duh, Chibinya siapaaaa ituuuu ~

28 April 2014 - Pencacahan Hari Keempat

Hari ini kita revisit-revisit lagi. Menemui responden-responden yang susah bingit ditemui. Dan alhamdulillahnya hari ini khatam juga nyacahku. Bahagia sumprit :') Aaah, foto dulu lah yaaa sama responden terakhir ~

Oh iye, hari ini giliran sepatunya Nia yang jebol. Duh, medan kita hobi banget njebolin sepatu orang. Sepatuku aja hampir jebol lagi. Bawa dua sepatu dan dua-duanya letoy diterjang batu dan lumpur -___- Motor juga udah nggak karuan bentukannya, butuh dimandiin nih kayaknya..


Malemnya, dan seperti malam-malam sebelumnya, kerjaan si Risky selain nonton chibi adalah nelponin cewek orang yang pake nomer m3. Dari situ kita tau cerita-cerita tim-tim lain, ada yang bikin ngiri, ada pula yang bikin bersyukur, dalam artian masih ada yang lebih parah dari kita. Si Tere aja sampe dilempar gas loh sama responden, oh my Goooood :o

29 April 2015 - Pencacahan Hari Kelima

Hari ini kita masih ada beberapa responden yang musti direvisit. Ada respondennya kak Ray yang dari hari pertama pencacahan susah banget ditemui. Pulangnya magrib dan habis itu langsung tahlilan. Nah hari ini kita udah bikin janji sama responden jam setengah 6 sore. Tapi sorenya kak Ray sama Risky nggak muncul-muncul, udah setengah 6 padahal. Kita cek rumah depan, dan ternyata mereka ketiduraaaaan! Kita udah bawa kunci serep tapi percuma, pintunya dikunci dari dalem dan kuncinya nyantol, jadi nggak bisa dibuka dari luar. Duh. Kita gedor-gedor pintu depan, pintu samping, jendela, sampai akhirnya mereka bangun dan itu udah nyaris magrib. Kita langsung cuuss ke rumah responden. Sampai disana, alhamdulillah repondennya belum berangkat tahlilan, tapi nyaris berangkat. Telat 1 menit aja mungkin besok kita harus revisit lagi -___-

Dan taraaaaaa... akhirnya kelar juga pencacahan kita, terharu :')


Oh iye, hari ini timnya Dana yaitu tim HART (Haiban, Atang, Resti, Tere), main ke tempat kita lhooo.


Setelah itu gantian kita yang main ke tempat mereka, terus dilanjut jalan-jalan deeeeh. Naaaaah, mau tau seperti apa serunya jalan-jalan ala tim 46 dan tim HART?? Saksikan di episode selanjutnya ya! See yoooooou :D

Bersambung ... *pending dulu sampai setelah UTS yeee hehehe*


L's

0 komentar:

Poskan Komentar