Jika Aku Menjadi PCL – Unexpected Day #Episode5

Posted by Leila Husna On Minggu, 25 Mei 2014 0 komentar


...

29 April 2014 - Jalan Jalan Meeeeen!

Hari ini adalah 1 dari sekian hari yang paling dinanti. Harinya jalan-jalan meeeeen! Bahkan dari awal, dari listing belum dimulai pun kita udah menghayal pengen kesana pengen kesini pengen foto disana pengen foto disini, tapi semua hayalan itu buyar ketika kata-kata ini muncul dari salah satu mulut "iya, nanti ya, dikelarin dulu listing sama pencacahannya", oke fiks. Setidaknya itu bisa jadi salah satu motivasi kita buat semangat ngelisting dan nyacah. Kalo udah ngerasa nggak sanggup nyacah, radar di kepala langsung tuing-tuing ngasih message"nggak kelar, nggak jalan-jalan!" daaaan semangat yang tadinya udah merah kayak hape lowbat tiba-tiba penuh kembali. Ini juga alasan kenapa si Risky suka banget bikin target. "Iya nanti kita per hari listing 50 rumah tangga ya. 3 hari kelar deh listingnya.", "Bisa lah ini nyacah 3 hari, jadi besok Minggu kita bisa mancing deeeh." dan berbagai target-target lainnya yang pada akhirnya gagal maning gagal maning. Yaaah, tapi lumayan lah ya, karena ada target, kita jadi punya arah. Meskipun pada akhirnya : target tak seindah kenyataan -___-

Pagi ini kita kedatangan Tim HART (Haiban, Atang, Resti, Tere) dengan wajah-wajah kelaparan. Stok camilan yang nggak pernah tersentuh pun akhirnya langsung habis seketika begitu mereka datang. Usut diusut, ternyata mereka dateng kesini dengan perut kosong alias belum sempet sarapan, eelaaaah pantes -.-

Kita main kartu sebentar sambil nunggu motor yang lagi dipake pak Kesmi. Setelah itu gantian kita yang main ke rumahnya tim HART.
perjalanan ke rumah Tim HART
Setelah mereka sarapan, kita lanjut jalan-jalaaaaan meeeeen! Sempet bingung juga mau kemana, sampai akhirnya si Dana mengusulkan untuk karaoke di sebuah tempat wisata bernama Tapus.  Dana denger dari  emm entah reponden entah orang rumahnya, yang intinya di Tapus ada tempat karaoke seharga 10ribu. Iya, 10ribu! Pikiran pertama yang terbesit begitu denger angka 10ribu adalah : itu bukan karaoke ramang-remang kan yaaaaaa? -__- Dan kita pun kesana.

Sebelum masuk ke area wisata, kita bayar karcis dulu 5ribu rupiah. Begitu masuk, isinya cuma kolam semacam kolam pancing gitu, sepetak lahan yang baru ditanami buah naga yang pohonnya masih kecil banget, kantin, sama ayunan, selebihnya cuma lahan kosong dan pondokan-pondokan. Sejujurnya bingung juga itu tempat wisata apa, nggak jelas soalnya, karaokenya pun juga nggak jelas ada di sebelah mana. Kita udah keliling berkali-kali nggak nemu juga tempat karaoke. Hell-o, masa iya kita bayar 5ribu cuma buat ayunan? -___- Sampai akhirnya kita baru sadar bahwa yang dimaksud karaoke oleh warga sana adalah nyanyi di sebuah cafe atau kantin dengan soundsystem di teras depan, yang mana kalo kita nyanyi maka seantero Tapus bakal denger semua. Oh my God why... Masa iya kita kudu nyanyi outdoor dengan suara menggema kemana-mana??? Aku sih no, aku nggak siap yaa dapet fans dadakan -____-

Merasa dibohongi, kita pun keluar dari Tapus (Tapus ---> Tak Apusi (Aku bohongi)). Oke fiks, pada akhirnya uang 5ribu kita emang cuma buat ayunan. cukup tau.

Atas usul si Dana (lagi), kita move on ke Plaza Bandar Jaya. "Ya udah kita ke plaza aja yuk, nyari Inul Vista atau tempat karaoke gitu di dalem plaza." okeeee, tarik maaaaaaang ~

Begitu sampai sana, speechless. Jadi ini yang mereka sebut plaza? Serius ini yang mereka sebut plaza? Iya sih, namanya emang plaza, tapi...tapi...tapi...kok bentukannya lebih mirip pasar Jatinegara? Oh my God why... Kalo ini sih mana ada Inul Viztaaaaa? Duuuuh, hayalannya Dana ketinggian, jadi pas jatuh sakitnya bukan main. Patah hati dua kali deh.

Btw, selama perjalanan tadi si Atang naik motornya pelaaaaaaan banget, kirain karena terlalu nikmatin perjalanan atau pengen berlama-lama sama Resti, eh taunya karena remnya blong wkwk, dia pun ketinggalan di belakang. Nah pas kita udah nyampe "Plaza", dapet kabar dari Atang kalo roknya si Resti nyangkut di rantai motor. Astaghfirullah. Dana sama Tere langsung nyusul mereka. Untuuuuuung si Atang jalannya pelan-pelan jadi mereka nggak jatuh, cuma sobek aja roknya Resti. Tere pun langsung bergegas nyari rok baru buat Resti. Fisiknya Resti aman sih, tapi psikisnya itu sih yang lebih mengkhawatirkan, trauma lah ya pastinya. Duh, hari ini ada aja cobaannya :[

Setelah dikecewakan oleh dua tempat yaitu tapus dan plaza, akhirnya kita dapet 1 tempat yang yaaaah lumayan lah ya. Sebuah cafe yang design interiornya cukup kece, lumayan buat nongkrong sambil ngeskrim. Lagi-lagi kita makan eskrim!

Dari cafe kita lanjut ke swalayan, kalo ini beneran swalayan, yaaah macem mini market gitu sih, tapi agak gedean.  Sebenernya mau nyari keripik pisang buat oleh-oleh, tapi karena stok keripiknya tinggal yang rasa asin, yaaah nggak jadi beli deh, kita kan mau keripik yang rasa-rasaaaa.
*asin kan juga rasa lel*
iyee basing -.-

Sorenya, seperti yang aku ceritain di post sebelumnya, kita ngelarin 1 revisit. Malemnya kita menggila main kartu sampe jam 12. Kali ini yang kalah dikasih bedak di mukanya. Dan ini adalah penampakan muka kita yang udah mirip kayak punakawan - semar gareng petruk bagong-

ini bukan maskeran yeee, ini bedaaak ~~
30 April 2014 - Bad Day

Kata Julias, hari ini dosen mau berkunjung ke tempat kita. Tapi ternyata dosen nggak jadi kesini, yang ada kitanya yang disuruh kesana, ke posko Terbanggi Besar. Alhasil berangkatlah kita kesana. Eh bukan kita deng, tapi kak Ray dan Risky aja. Karena motornya cuma satu, yang satu lagi dipakai Pak Kesmi.

Risky sama kak Ray pergi ke posko dari pagi sampe jam setangah 2 siang. Lama bingiiiit. Si Nia aja sampe khatam 3 FTV, sedangkan aku udah ngebolang sendiri ke Karang Endah nyari rumah temennya Bapakku, sampe nyasar-nyasar pula -__-

Begitu Kak Ray sama Risky pulang, muka mereka udah nggak enak banget diliat. Mukanya sepet semua. Aku sama Nia yang nggak tahu apa-apa langsung kena getahnya. Tiba-tiba marah-marah nggak jelas lah, pandangannya nggak enak lah, pokoknya udah kayak orang lagi PMS. Usut diusut ternyata mereka lagi banyak cobaan hari itu.

Yang pertama : ban motor bocor.


Yang kedua : nyaris kena tilang karena Risky nggak pake helm, yang pake helm cuma kak Ray. Kenapa pake helmnya cuma satu? karena emang cuma ada 1 helm doang, dan kata si Julias nggak papa naik motor dengan 1 helm, eh taunyaaaa kena tilang, eh nyaris kena deng. Kenapa nyaris? The power of PDA. Pak Polisi yang awalnya marah-marah tiba-tiba luluh begitu ngeliat si Dana pakai seragam PDA, buahahaha.
Perjuangan mendapatkan foto ini :
Pak Polisi : kamu ngapain foto-foto?
Dana : Nggak pak, ini saya lagi sms bapak saya 
#gubrak muahahahaa

Yang ketiga : kuesioner kita dikeroyok sama banyak dosen. Yang lain itu cuma dicek 1 atau 2 kuesioner, nah giliran tim kita dicek semua kuesioner, dan ngeceknya itu telitinya luar biasa, kesalahan yang nggak kasat mata pun terdeteksi, uwoooow.

Nah karena 3 hal itu, pulang-pulang mood mereka hancur berkeping-keping. Nyaris aja rencana kita untuk jalan-jalan hari ini batal. Iya, hari ini rencananya kita mau keliling BS masing-masing, mau foto-foto. Dari dulu tiap lewat sawahku (re: sawah yang ada di BS ku) selalu mupeng foto. FYI separuh dari BS ku adalah sawah. Luaaaas banget sawahnya. Tapi kata Risky "iya, nanti kalo udah selesei nyacah kita foto disana". Saat hari yang ditunggu tiba, eeeh mereka malah bad mood. Tapi untungnya kita tetep jadi dooong jalan-jalan, yah meskipun satu jam lagi matahari terbenam tapi lumayan lah, lumayan buat menggila foto-foto. Dari sini keliatan banget siapa yang ahli selfie. Siapa lagi kalo bukan si Risky ~ Lihat aja, hampir 80% foto selfie kita, sepertiga sampe setengah bagiannya adalah muka si Risky yang amat menonjol di depan, wakakaka. Di-crop atau di-blur bisa lah ya ~

Btw, foto selfie kita banyak banget looooh, niatnya mau ikutan lomba foto #53lfie edisi PKL di twitter, tapi apa daya, sinyal susaaaaaah. Boro-boro upload, bisa update status aja udah alhamdulillah :3

Foto di sawahku ~

 Foto di irigasi belakang BS nya Niaaa ~

Malamnya (lebih tepatnya malam terakhir), seperti malam-malam sebelumnya kita cuma bisa stay di rumah. Kalo kerjaan si Risky sih teteeeep, nelponin anak-anak 53 bernomor IM3. Dan ini dia beberapa cuplikan percakapan mereka 

Risky : Haloo A, gimana *blablabla*
Si A : Eh bentar ya ky, lagi foto nih, kita lagi di alun-alun
Risky : ...

Risky : Kalian lagi apa ni sekarang? (jam 8 malem)
Si B : Ini mau jalan-jalan ~
Risky : ...

Risky : Kalian lagi apa?
Si C : Habis karokean nih
Risky : Eeee..karokeannya...di room atau outdoor? *trauma sama Tapus*
Si C : Di room lah ~
Risky : ...

Dari semua data percakapan telpon yang kita kumpulkan pada malam itu, dapat ditarik kesimpulan bahwa hampir semua orang memanfaatkaan malam terakhir PKL mereka dengan jalan-jalan. Sedangkan kita? Jangan ditanya.

Entah, mungkin bu Kesmi bisa ngebaca suasana hati kita kali ya, hari itu bu Kesmi ngehibur kita dengan bikin acara bakar-bakaran! Bukan bakar rumah, bukan. Bukan bakar kak Ray, Risky, atau Nia, bukan. Taaapi, bakar IKAN! Yeay! Dan yaang lebih spesial lagi adalah ikan-ikan ini hasil dari pancingan pak Kesmi :D Waaah luar biasa lah ya keluarga ini. Kalo gini sih ikhlas deh nggak jalan-jalan, yang ini lebih quality time cuy! :D

Setelah bakar-bakar ikan, atas usul Risky kita main susun huruf dengan sampah stiker listing yang sengaja nggak kita buang dan dikumpulin. FYI, tim kita ini hobinya ngumpulin sampah. Dari mulai sampah rafia sampai sampai stiker hihihi. Alhamdulillah akhirnya terpakai juga sampah kita :D

sumber foto stiker : copas dari blog Risky
Malam ini aku sama kak Ray udah tepar duluan. Nia sama Risky entah tidur jam berapa, mereka begadang nulis diary. Iya, satu lagi kebiasaan tim kita, nulis diary tiap malam di notebook PKL nya si Risky tentang kejadian-kejadian yang terjadi dalam satu hari. Itulah kenapa bahkan setelah 1 bulan berlalu, aku masih bisa posting sepanjang ini. Iya, karena ada contekannya, jadi nggak lupa, mehehehe.

Naaah,  untuk menutup hari ini, marilah kita dendangkan sebuah lagu "malam ini....malam terakhir bagi kita ~". Tarik maaaaaaang ~ hayoo jempolnya ditahan, ditahan... jangan goyang :v

Bersambung...

L's

0 komentar:

Poskan Komentar