Jika Aku Menjadi PCL – Opening #Episode1

Posted by Leila Husna On Selasa, 13 Mei 2014 2 komentar

Leila, Leila, Leila... Mulut komat-kamit ngeja nama sendiri sambil menelusuri satu persatu daftar nama mahasiswa yang dialokasikan di Bandar Lampung. Udah 3 kali mata ini berputar-putar dari atas turun ke bawah, dari kiri mlipir ke kanan, mau di scroll berkali-kali kayak gimana pun nggak ada juga tulisan “Leila Husna”. Begitu klik halaman selanjutnya, ah akhirnya muncul juga namaku. Tapi, tapi, tapi….kok Lampung Tengah? *speechless* Kata mereka, cewek yang dialokasikan di Lampung Tengah itu cewek tangguh. Ah kata siapa? Buktinya ada aku disana T.T yakin deh salah pilih orang ini mah. Tangguh apanya, tangguh dari hongkong -____-

Setelah berhasil menemukan namaku, makin penasaran aku se-tim sama siapa aja. Dan munculah 3 nama yang lumayan asing terdengar, bahkan ada yang sama sekali nggak tau. Duh, keluaran dari goa mana aku ini, bisa-bisanya nggak kenal sama temen se-angkatan sendiri.


Raymundus Rendra Tri Ananda. Duh siapa ini. Seriusan nggak kenal. Ngeja namanya aja susah. Pas aku ngeja namanya di depan Ibuku, eeeh aku malah dimarahin -___-

Aku : Kortimku namanya… *ngeja nama* raaaiiiimuuuu…
Ibu : hus, ngomong apa itu, sama Ibu kok raimu, raimu (raimu = wajahmu, semacam kata umpatan yang tidak sopan diucapkan, apalagi sama orang tua)

Seriusan bingung mau ketawa atau ngejelasin duluan. Akhirnya ngejelasin sambil ketawa, muahahaha :v

Nia Ratri Arumsari. Lumayan familiar sama nama ini, kita pernah sepanitiaan Jelajah Alam 54. Cuma tau aja sih, tapi belum kenaaaal. Yang jelas, dia cewek macho, anak pecinta alam cuy.

Risky. Nah ini yang paling bikin bingung. Begitu baca nama yang cuma 1 kata, langsung terlintas banyak pertanyaan “Ini kok cuma Risky? Risky siapa nih? Angkatan 53 yang namanya Risky perasaan banyak deh. Gimana sih yang ngalokasiin, masa cuma ditulis nama panggilan doang, parah ih”. Eeee lhadhalhaaa, ternyata namanya emang cuma Risky doang, ampuuun :3

Kita berempat tergabung dalam tim 46 yang mendapat tugas cacah di Kab.Lampung Tengah, kec. Terbanggi Besar, Desa Nambah Dadi dan Ono Harjo. Satu tim dengan 2 cowok dengan nama kontroversial dan 1 cewek macho yang nggak pernah saling kenal, yang mau nggak mau harus jadi partner senasib sepenanggungan di desa orang dengan lingkungan tempat tinggal yang katanya banyak begal, ready or not, take it.

***

19 April 2014

H-sekian jam.

Entah udah berapa kali bongkar susun isi koper. Naluri cewek kali ya (atau jangan-jangan cuma aku? -,-), mau pergi 12 hari aja rempooongnyaaaaa bukan main, bawa ini lah, bawa itu lah, kalo bisa 1 lemari pun dibawa semua :3 Tapi karena kata sekretaris, nanti kita nyacahnya pake PDA, jadi berdasarkan kesepakatan tim, kita cuma bawa 2-3 kemeja aja. Nggak begitu banyak baju yang mesti dibawa deeh.

Sekitar jam 1 siang, barang udah masuk semua ke koper. Udah santai kayak di pantai, sambil tiduran, sambil main hape. Sampai akhirnya dapet sms dari Qiqi kalo timnya mau nyacah pake kemeja, bukan pake PDA. Kemudian panik. Aku suruh nia tanya ke korwil. Jawaban dari korwil, kita disarankan pake kemeja aja, nggak jadi nyacah pake PDA, karena orang desa takut kalo lihat petugas berseragam. Alamaaaaak, H-2 jam dan harus bongkar susun isi koper lagi dari awal itu rasanyaa…hm…koper mana koper, tiba-tiba laper pengen makan koper.

Dengan bete tingkat tinggi aku masukin baju secara asal-asalan, yang tadinya koper dimasukin setrika aja masih muat, tiba-tiba nggak muat, bahkan setrikanya udah dikeluarin pun masih nggak bisa ditutup kopernya. Sepertinya bawa bajunya kebanyakan. Bongkar lagi, kurangi bajunya, susun lagi, tekan-tekan isi kopernya, dan slereeeeet…akhirnya koper bisa disleret, eh diresleting maksudnya :3

Jam 3 kita kumpul di kampus untuk apel pelepasan. Setelah itu aku balik lagi ke kos, ambil koper dan semua barang bawaan. Jam 6 magrib ke kampus lagi. Lalu lanjut ke gedung 2 lantai 2 untuk ambil jaket PKL. Begitu sampai sana ternyata masih sepi, jadi enak buat nyari jaket. Baru nyari 1 menit eh udah ketemu jaketnya. Tapi pas dicobain ternyata kegedan. Aku lihat sizenya ternyata beda. Aku cek nim yang tertempel di jaketku, dan bener kok 11.6574, tapi kok sizenya L? Aku berpikir ulang “11.6574 11.6574.. bener kan ya nim ku itu…” tiba-tiba amnesia sama nim sendiri, saking banyaknya pemandangan nim dimana-mana. “11.6574 , 11.6745, 11.6754 … 11.6754? 11.6754! Oh my God, nim ku bukan 11.6574 tapi 11.6754. Duh jaket siapa pula ini yang ku ambil. Langsung balikin jaket tadi ke tempat semula. Mulai lagi cari jaket dari awal. Ada ratusan jaket tertumpuk disana dan harus ngecekin lagi satu-satu. Dari yang semula aku adalah kelompok orang-orang pertama yang ngambil jaket, sampai orang datang silih berganti, lalu pergi dengan jaketnya masing-masing. Tumpukan jaket yang tadi beratakan juga udah mulai disusun rapi, makin gampang buat nyari jaket, tapi teteeeep aja, mau kuputerin berapa kali tuh ruangan, kagak ada 1 jaket pun yang ber-nim 11.6754. Kepala udah kliyengan, pusing nyari jaket. Dan ternyata jaket dengan nim 11.6754 emang nggak ada karena ada masalah dari konveksi, ada beberapa jaket yang belum dipasang nimnya. Alamaaaak, pada akhirnya dapet jaket yang tanpa nim. Jadi daritadi aku ngapain?? Oh my God why….

Jam 8 malem, eh jam 9 malem, eh entahlah, pokoknya udah gelap, kita naik ke bis masing-masing. And ready, go!

Entah jam berapa juga, pokoknya gelap, kita sampai di Pelabuhan, bersiap untuk naik kapal feri. Niatnya mau nikmatin perjalanan, nikmatin angin laut sambil bergaya sok Titanic-Titanic-kan, eee lhadhalha mata berat banget, nggak kuat melek. Sepanjang perjalanan cuma ngebo doang, entah karena efek antimo atau emang dasarnya yang muka bantal, atau karena dua-duanya. Tapi sepertinya emang karena dua-duanya :3

Turun dari kapal, kita lanjut lagi perjalanan ke Lampung Tengah. Hawanya udah beda, Sumatera meeen, Sumateraaa, ciyeee Leila ke Sumateraaaa *duh apasih* *abaikan*.

Sebelum dikirim ke wilayah tugas masing-masing, kita diinapkan dulu di Bandiklat Kota Gajah selama semalam. Istirahat dan briefing doang sih kerjaannya. Ama makan. Ama mandi juga. Ama tidur. *duh makin ngaco* *maap* *abaikan*

Dan untuk pertama kalinya tim 46 ngumpul, beratapkan langit, diterangi 1 lampu, kalo kata si Risky sih kita udah kayak di cafe aja, cafe remang-remang sih lebih tepatnya haha. Kita briefing segala macem, dari yang penting sampe yang nggak penting pun dibahas semua. Tim lain udah tepar, udah pada main sendiri-sendiri, kita masih ngumpul, bahkan sampai tengah malam. Dari sini gila-gilanya udah mulai keliatan, tapi baru secuil dari kegilaan yang sesungguhnya. Daaaan sepertinya perjalanan ini akan menyenangkan, sepertinya ~ markihat lah ya, mari kita lihat ~

L’s

2 komentar:

Fakhmol Risepdo mengatakan...

haha.. kasihan ka ray dan risky :v

Leila Husna mengatakan...

haha, lebih tepatnya kasihan kak ray, risky, dan nia karena se-tim sama aku :v

Poskan Komentar