Jika Aku Menjadi PCL – Listing #Episode3

Posted by Leila Husna On Kamis, 15 Mei 2014 0 komentar


...

22 April 2014 - Listing Hari Pertama

Hari ini kita mulai listing, mendata seluruh anggota rumah tangga di blok sensus masing-masing. Berangkat jam setengah 8 dengan kondisi jalan yang masih berkabut. Sekali lagi, setengah 8 dan masih berkabut. Pantesan jam masuk sekolah disini jam 8 pagi, lha wong jam setengah 8 aja masih kabut.

Sebelum mulai terjun listing di blok sensus masing-masing, kita keliling blok sensus dulu untuk melihat ulang batas-batas segmen dan menentukan mulai listingnya dari rumah yang mana, menuju rumah yang mana, berakhir dimana. Sekalian ijin sama pak RT juga.

Urut dari blok sensus yang paling dekat, kita keliling-keliling dulu di blok sensusnya Risky. Sepanjang keliling, si Risky enak banget men-judge "ah ini rumah kosong" "ini juga rumah kosong" karena saking sepinya rumah-rumah disana. Maklum, desa kita itu mayoritas petani, jadi jam setengah 8 kondisinya udah sepi, udah pada ke sawah semua.

Setelah dari bloknya Risky, kita menuju blok sensusku. Kita keliling-keliling dan lanjut ke rumah Pak RT (tapi ternyata rumahnya Pak RT sepi, nggak ada orang. Udah pada ke sawah). Harusnya setelah ini kita lanjut keliling di blok sensus Nia, tapi karena udah jam setengah 9, jadi kita putuskan untuk langsung mulai listing.

Listing pertama kita lakukan bareng-bareng di blok sensus-ku. Kita pun menuju ke rumah responden pertama. Dan tara...nggak ada orang. Lanjut ke rumah kedua. Wih, seneng bingit ada orangnya, seorang nenek-nenek yang sedang menjemur singkong di halaman rumah. Langsung deeh keluarin bolpen dan dokumen listing. Tapi, tepat di saat kita mau mendekat ke arah nenek-nenek itu, tiba-tiba aja nenek itu naik motor, ngebonceng gitu, dan pergi begitu aja. Rasanya kehilangan responden pertama yang pergi begitu saja tepat di depan mata bahkan tanpa sempat menyapa dan berkata-kata itu...hmm...stiker mana stiker, tiba-tiba laper pengen makan stiker.

Setelah mendatangi 3 rumah, akhirnya dapet responden juga. Awalnya mau listing bareng-bareng sampe 3 rumah tangga pertama, tapi karena hari makin siang, 1 responden aja udah cukup lah ya buat pemanasan. Kita pun berpisah disini. Kak Ray nganterin Nia ke Ono Harjo, Risky balik lagi ke blok sensusnya. Dan akhirnya, aku kayak anak ilang sendirian di desa orang. Oke fiks. Lanjut listing ke rumah selanjutnya. Target Risky sih hari ini dapet 50 rumah tangga. Bisa? Kita lihat saja nanti ~

3 jam muterin segmen 01, aku cuma dapet 11 rumah tangga, itu pun 2 rumah masih non respon termasuk rumah si nenek-nenek yang hilang di depan mata tadi. Jadi, data bersihnya sih baru 9 rumah tangga yang terlisting. 3 jam = 9 rumah tangga, masih yakin hari ini bisa dapet 50 rumah tangga? Kita lihat saja nanti ~

Sesuai kesepakatan, jam 12 kita break dulu, balik ke rumah untuk Ishoma. Jam setengah 2 lanjut listing lagi sampe jam setengah 6 (sebelum gelap kita udah harus sampe rumah). Hasilnya, hari pertama listing berhasil mendatangi 3 dari 6 segmen, tapi baru dapet 27 rumah tangga. Dari 3 PCL (aku, Nia, Risky) nggak ada satupun yang tembus angka 30. Target Risky gagal, dan ini adalah awal dari kegagalan-kegagalan target Risky selanjutnya :v (bocoran : entah apapun yang ditargetin sama Risky, nggak ada satupun yang tercapai. Kita jadi anti kalo Risky udah ngomong masalah target. Cukup ky, cukup, jangan target-targetan lagi)

Kendala listing di hari pertama :

1. Semua respondennya orang Jawa. Jadi nggak berasa kayak di Lampung, malah berasa pulang kampung. Selama listing, ngedata responden pake bahasa Jawa terus. Tapi beberapa responden hanya bisa bahasa Jawa kasar, mereka bilang bahasa Jawaku terlalu halus, jadi mereka nggak begitu ngerti *toeeeng*. Tapi tetep aja sih aku tanyain pake bahasa Jawa halus, tapi aku sisipin bahasa Jawa kasar untuk beberapa kosakata yang nggak mereka ngerti. Aneh soalnya kalo ngomong bahasa Indonesia sama orang Jawa, orang tua pula. Tambah nggak sopan juga kalo aku ngomong pake bahasa Jawa kasar. Dilema lah pokoknya. Ini namanya pertentangan batin orang Jawa, nyahahaha. Nah bagaiman nasib Risky (bukan orang Jawa, tapi Kalimantan)? Wassalam.

2. Sepatu jebol. Entah saking jeleknya jalan atau saking jauhnya jalan dari satu rumah ke rumah yang lain. Untung bawa lem alteco, kalo nggak...bisa-bisa listing sambil nyeker :3


Kondisi jalan di blok sensusku cuy, masih banyak pohon-pohon, udah macem hutan aja. Sendirian pula listingnya :3

3. Responden ngarep bantuan. Entah kenapa konsep penduduk disini, kalo disensus berarti mau dapet bantuan. Udah berapa kali pun dijelasin kalo ini cuma PKL, ini cuma tugas kampus, tapi teteeeep aja mereka ngiranya mau dapet bantuan.

4. Ada beberapa responden yang susah ditemui karena pada ke sawah. Ada yang kayak nenek-nenek tadi yang hilang di depan mata. Ada yang baru mau nyapa udah ditutup pintunya karena dikira sales. Ada yang sampai ku data di pinggir jalan, itupun setelah aku lari-lari ngejar ibunya yang mau ke posyandu, nggak mau kehilangan responden di depan mata lagi untuk kedua kalinya.

5. Ada kandang kelewat cacah di awal segmen, si Nia juga ngalamin hal yang sama. Dan kata Risky "kalo aku sih teges, ulangi." Aaaah kam-to-the-preeeet, kalo ini sih namanya kandang setitik rusak segmen sebelanga T.T Tapi alhamdulillahnya setelah ku cek lagi, itu bukan kandang, tapi masih bagian dari rumah hahahaha, salah liat ternyata mataku. Alhamdulillah nggak jadi nyorat-nyoret stiker listing :D (sedikit bocoran, ternyata besoknya si Risky juga ada yang kelewat cacah gitu, lalu aku sama Nia langsung kompakan bilang "kalo aku sih teges, ulangi!" muahahaha. Makan tuh kata teges :p)

5. Baru nyadar kalo jalan yang di peta beda banget sama kondisi sebenarnya. Di peta ada 3 gang, padahal aslinya ada 4 gang. nah lo. Di peta, batas segmen 4 itu perempatan yang ada tempat usahanya. Sedangkan di kondisi sebenernya, ada perempatan tapi nggak ada tempat usaha di sekitar sana, yang ada cuma gardu. Ada sih tempat usaha, tapi di pertigaan, bukan perempatan. Nah lo. Setengah jam bolak balik muterin jalanan segmen 4 yang jauhnya luar biasa. Kepala udah kliyengan, kaki udah nggak kuat jalan, udah lemes banget rasanya. Dokumen listing sampe berjatuhan di tanah, serius. Sampe-sampe ditanyain sama warga "ngapain mbak muter-muter terus daritadi? Nyari rumahnya siapa?" "nggak kok pak, cuma bingung sama peta nya aja pak". Disitu bener-bener kayak bocah ilang yang tersesat nggak tau jalan. Sampai akhirnya Risky sama kak Ray dateng buat jemput.

Malemnya kita koreksi lagi data listingnya. Biar nggak stres, kita nonton chibi maruko chan, haha. Satu-satunya obat stres yang bikin kita makin stres, makin terkontaminasi, makin aneh karena suka ngikutin gayanya chibi yang aneh-aneh hahaha. Uulala~ uulala~

Oh iya, saat listing tadi ada percakapan sama responden, nenek-nenek yang lagi duduk di depan rumah, yang emm..gimana ya...baca sendiri aja lah ya. Percakapan aslinya pake bahasa Jawa, tapi ini udah ku translate.
(R = Responden, A = Aku)

A : mbah, yang tinggal di rumah ini siapa aja?
R : saya sama bapak
A: yang lain mbah? anak?
R : nggak punya *mata berkaca-kaca*
A : oh, maaf mbah. Mbah, untuk pengeluaran sehari-hari, yang menafkahi siapa mbah? Bapak?
R : bapak sudah nggak ada
*lhoh tadi katanya tinggal sama bapak, kok sekarang bilang bapaknya udah nggak ada, yang bener mana coba*
A : lhoh, terus mbah sama siapa dong tinggalnya?
R : sama anak
*duh maaaak, apa pula ini, tadi katanya nggak punya anak, kok sekarang...*
A : emm, terus anaknya sekarang dimana mbah? namanya siapa mbah anaknya?
R : di ladang. namanya ****
A : oh di ladang. umur anaknya berapa ya mbah?
R : nggak tau
A : oh, emm, kalo mbah namanya siapa? trus umurnya brapa?
R : *****, umurnya 110
*110?? shock*
A : mbah, itu anaknya kerja di ladang sendiri atau buruh di ladang orang mbah?
R : nggak tau. duh, kaki saya sakit *sambil pegang kaki*
A: emm, maaf mbah, ya udah kalo gitu anaknya kira-kira pulang jam berapa ya?
R : iya
A : pulang jam berapa mbah anaknya?
R : iya
A : nanti sore udah pulang mbah?
R : iya
*duh ini mbahnya kok lama-lama serem ya, nggak fokus gitu*
A : emm, ya udah nanti saya kesini lagi aja mbah
R : iya
A : permisi mbah
R : iya

Dan pas aku cerita sama Nia, komentarnya dia adalah "Le, itu kamu cek nggak kakinya napak atau nggak?". Kampreeeeeet.

Ada juga responden yang welcome banget, trus pas mau pulang dikasih wejangan

R : nanti kalo udah selesei PKL, ke Bandar Lampung ya
A : kenapa emangnya pak?
R : cari cowok Lampung
A : ...

Siangnya pas aku balik lagi ke rumah itu untuk ngebenerin stiker listing yang salah, bapaknya ngulangin wejangannya yang tadi dengan muka serius

R : Jangan lupa ya mbak, cari cowok Lampung
A : Hahaahaha
R : lho beneran ini. Pokoknya kalo udah selesei PKL nya, mampir dulu ke rumah ini lho mbak
A : Eee, hehehehe
R : jangan lupa kesini lho mbak
A : eee, iya pak
R : beneran kesini ya mbak
A : eeee *kabuuuuuuur

Duh ni bapak ngebet banget nyuruh aku nyari cowok Lampung. Dan pas aku cerita sama Risky, komentarnya dia adalah "Itu sih bapaknya pengen ngejodohin kamu sama anaknya" Ampuuuuuuun, jangan lah ya paaaak.

Ada juga anak kecil yang lucu banget. Aku ngetuk-ngetuk salah satu pintu rumah responden, tapi nggak ada yang buka. Tiba-tiba ada anak kecil umur 3 tahun yang entah dateng darimana ngajak ngomong aku.

Bocah : Ayu bobok..
Aku : Ayu? Mbak nggak nyari Ayu, mbak nyari bapaknya.
B : Bapak di ladang
A : Kok kamu tau? rumahmu dimana?
B : Disitu *nunjuk rumah yang mau ku listing*
A : Oooh, ini rumahmu ya. Jadi yang dirumah adanya siapa?
B : Adanya Ayu.
*wah kalo yang namanya Ayu udah gede, bisa lah ya ngelistingnya sama Ayu*
A : Ayu besarnya seberapa?
B : Emm, se-kamu *nunjuk aku*
A : Oh, panggilin Ayu dooong
B : Ayu nya bobo
A : Yaaah, ya udah deh ntar mbak kesini lagi yaaa

Sorenya, entah dateng dari mana, tiba-tiba bocah itu muncul lagi di depan rumah yang berbeda dan langsung mendekat, ngajak ngomong aku lagi.

B : Ayu nya udah bangun
A : Oh, udah bangun yaa? Hahaa, okee deeeh

Dipikir aku temen kakaknya apa yaaa haha :v

bocah berumur 3 tahun, yang setelah didata ketauan namanya, Rere :)

***

23 April 2014 - Listing Hari Kedua

Hari ini kita berangkat lebih pagi, jam 7. Kali ini aku ditemenin sama kak Ray, jadi nggak ngebolang sendirian lagi. Sekarang gilirian Nia yang ngebolang mehehe.

Listing hari kedua, lumayaaaan, dapet 32 rumah tangga. Jadi total ada 69 rumah tangga. Ada yang sekali duduk langsung dapet 4 rumah tangga karena mereka lagi ngumpul. Jadi lebih cepet.

Ada beberapa cerita di listing hari kedua. Ada responden yang curhat, sampe responden itu bilang kalo ceritanya dibikin sinetron pasti seru sekali, hahaha, bapak ni kebanyakan nonton sinetron kayaknya. Ada juga responden yang nggak mau ditemui, akhirnya yang bisa ditemui cuma anaknya. Eh, pas kita udah selesai ngedata, temen si bapak itu dateng, naik mobil. Giliran temennya yang dateng aja mau keluar. Yang lebih ngeselin lagi itu pas temen si bapak ngeliatin kita nempel stiker listing (stiker tanda rumah itu udah dilisting), temen bapak itu langsung komentar "Ini PKL? kalo kayak gitu doang sih anak TK juga bisa. kalo saya sih biasanya saya suruh bikin profil Lampung" dengan nada sok ye banget. Aku sama kak Ray shock dikatain gitu.

Aku : Eee, ini juga mau analisis potensi sektor informal Lampung gitu kok pak, tapi ini baru ngumpulin data dulu, nanti dipilih 15 sampel untuk pertanyaan detil nya. Statistik gitu pak.
Teman Responden : Iya, saya juga statistik *lalu masuk ke dalam rumah dengan sok ye banget*

Anak TK? Anak TK? HAHAHA. Basing lah pak.

Ngomongin "basing", ada yang tahu arti dari kata ini?

A : Bu, boleh ijin nempel stiker ya bu, buat tanda kalo udah didata.
R : Oh sillahkan mbak
A : Tempel dimana ya bu?
R : Basing mbak
A : Eee, di pintu?
R : Basing mbaaak
A : Di jendela?
R : Basing mbak, basing
A : Eee, maaf bu, basing itu apa ya?
R : Oalah, nggak tau ya. basing itu terserah mbak
A : ...

Ada juga responden yang suka lupa umur, jangankan umur istri, anak, atau orang tua, umurnya sendiri aja lupa.

A: Umurnya berapa pak?
R : em, 30 lah mbak
A : Kelahiran tahun berapa pak?
R : eeem, 1976 mbak
A : lah, kalo gitu berarti umur bapak 38 tahun paaaak
R : lhoh, iya ya? wah, saya udah tua ya ternyata
A : ...

Ada juga kejadian dimana responden nyeritain pengalaman pahit desa ini beberapa tahun silam yang masih jadi luka menganga bahkan sampai detik ini. Sebenernya sih aku udah denger cerita ini dari Risky (Risky dapet cerita ini dari salah satu respondennya), tapi baru kali ini aku denger langsung dari responden. Jadi begini, dulu ada begal (semacam perampok, dari orang pribumi) di desa ini yang ketangkap masa. Di hajar masa deh tu begal, sampai kritis, hingga akhirnya mati. Nah odongnya, ada warga yang-video-in kejadian ini, dan odongnya lagi video ini kesebar sampai ke tangan pribumi. Orang pribumi nggak terima, diserang deh desa ini. Kaca-kaca rumah di pinggir jalan dipecahin semua, rumah pak Lurah dibakar, warga pada sembunyi di sawah. Mereka jadi trauma. Sejak itu nggak ada yang berani sama begal. Pernah ada warga yang dibacok begal di depan banyak orang, tapi nggak ada satupun yang berani nolongin, karena kalo ada yang nolongin, malemnya rumah si penolong akan dibakar. Ngeri ya? Makanya saat kak Ray ngebiarin motornya hidup dan ditinggal untuk masang stiker, ada salah satu responden yang nasehatin tapi dengan suara agak keras, kak Ray sampai kaget, dikira dia dimarahin hahaha. Lucunya lagi, nggak lama setelah itu Risky dateng. Responden tadi langsung manggil Risky, lalu nasehatin Risky panjang lebar dengan semangat 45. Risky cuma diem aja, pasang ekspresi datar. Aku nggak kuat nahan ketawa, sampai akhirnya aku bilang "maaf, pak, temen saya ini orang Kalimantan, nggak bisa bahasa Jawa, jadi nggak ngerti apa yang Bapak sampaikan" muahahahaha.

...


***

24 April 2014 - Listing Hari Ketiga

Hari ini aku bawa motor sendiri. Kak Ray nemenin Risky karena bloknya Risky masih kurang banyak. Penduduknya susah banget ditemuin. Sedangkan Nia lagi-lagi jalan kaki sendirian di Ono Harjo, mehehe. Padahal daerahnya Nia yang paling panas karena jarang pohon. Untungnya dia punya bapak baru disana (belum apa-apa udah ada aja yang mau ngangkat Nia jadi anak, luar biasa emang hahhaha), jadi kalo capek bisa lah ya mlipir-mlipir ke rumah bapak angkat.

Listing hari ini ada beberapa cerita. Ada responden yang ramah banget. Kita udah ngobrol ngalor ngidul sampai tibalah kita pada suatu percakapan...

R : mbak, nyensusnya di dusun mana aja? dusun 7 aja?
A : bukan bu, dusun 6 RT 6 aja
R : lho, aku ini dusun 7 RT 1 lho mbak
A : lhoh, ibu masuknya dusun 7 ya? bukan dusun 6??? *panik*

Bergegas ngecek stiker sensus penduduk, dan ternyata bener, dusun 7 RT 1, BS 021B, padahal wilayah blok sensusku itu 020B. Matiiii.

R : lho, rumah belakang ibu masih dusun 6 lho bu, ini di peta juga masih dusun 6.
A : iya, yang belakang emang masih dusun 6. tapi mulai dari rumah saya, sampai 5 rumah kesana itu udah ngikut dusun 7. Baru rumah ke 6 itu yang dusun 6. Pokoknya diantara rumah ke-5 sama rumah ke-6 ada rawa. Nah rawa itu batasnya.

Oh my Gooooood, bisa-bisanya ada 5 rumah nyempil di dusunku. Untung tadi kita ngobrol, kalo nggaaaaak, bisa salah listing ini.

...

Hari ini aku ketemu sama responden yang kerjaannya menjual biji coklat yang udah kering. Ah akhirnya bisa tahu bentuk buah coklat itu kayak apa. Tapi sayangnya buah coklatnya belum matang, jadi nggak bisa ngerasain deeeh.



...

Listing hari ini lumayan santai, jam 11 udah kelar muterin 1 blok sensus. Tapi masih ada 4 rumah yang non respon.

Rumah pertama bener-bener nggak bisa didata karena bapaknya baru aja meninggal.

A : permisi pak, ini saya sedang PKL, mau nyensus untuk tugas kampus.
R : maaf mbak, bapak baru meninggal *sambil mengusap air mata* *kemudian pergi*

Speechless. Pelan-pelan mundur ke belakang.

Baru mau naik motor tiba-tiba ada warga yang datang ke rumah itu mau beli sesuatu (ada warung di rumah itu).

Ibu X : Yah warungnya tutup
A : Iya bu, baru ada yang meninggal
Ibu X : Hah? Kata siapa? Kok saya nggak tahu? Nggak ada pengumuman tuh.
A : Eee, kayaknya meninggalnya baru aja bu. Tadi ketemu sama pemilik rumah dan beliau bilang kalo bapaknya baru aja meninggal.
Ibu X : Hah? Beneran? Coba saya cek

1 menit kemudian

Ibu X : Bener nak, ada yang meninggal. Malah kamu duluan yang tahu, saya aja tetangganya baru tahu.
A : ....

 5 menit kemudian

"assalamualaikum, wr, wb. telah meninggal dunia ......" terdengar suara pengumumuman berita duka. Speechless. beneran nih aku orang pertama yang tahu? Oh my God why ....

Rumah kedua, ketiga, dan keempat sama-sama susah ditemui. Dari kemarin bolak-balik ke rumah mereka, tapi nggak pernah ada orang. Di sawah semua. Ternyata eh ternyata, mereka itu satu geng. Kerja di sawahnya bareng. Jadi kalo salah satu dari 3 responden itu ada di rumah, maka yang dua juga di rumah semua. Tapi kalo salah satunya nggak ada, bisa dipastikan yang lain juga nggak ada di rumah. Berhubung hari ini ada berita duka, jadi mereka pulang lebih awal. Alhasil sorenya bisa ketemu sama mereka. Dan kalian tahu? 1 dari 3 responden itu adalah Pak RT. 3 hari bolak-balik kesini mau minta ijin, tapi nggak pernah ada orang. Pada akhirnya malah pak RT yang paling susah ditemui, malah pak RT yang jadi responden terakhir -____-

Dan akhirnyaaaa, alhamdulillah listing 1 blok sensus udah khatam. Total ada 88 rumah tangga yang terdata di Dusun 06 RT 06, Desa Nambah Dadi. Bahagiaaa ~

kuesioner listing. harta benda paling berhargaaaa, saat itu.
Lalu bagaimana nasib Nia dan Risky?

Tadi sempet nemenin Nia ke blok sensusnya, dan udah beres juga. Sempet foto selfie juga di pinggir sawah sambil nungguin Nia ngelisting. 5 menit kemudian ada pak Tani yang keluar dari sawah dan bilang "Mbak, kalo foto itu yang difoto sawahnya, jangan jalannya". Aduuuuuh, malu bingit ketauan selfie. Padahal tadi udah tengok kanan tengok kiri nggak ada orang, ternyata aku foto selfie gini keliatan ya dari ujung sawah sana? alamaaaaak, malu T.T

Nah kalo si Risky, masih banyak yang harus revisit. Dari kita bertiga, jumlah rumah tangga yang paling banyak itu di blok sesusnya Risky, ada lebih dari 100, dan mayoritas ada di rumah kalo malam hari. Jadi susah ditemuin. Niatnya malam ini Risky sama kak Ray mau nekat nrabas jam malem untuk nyelesain listing, tapi berhubung mati lampu, apa dayaaaaa. Untung di rumah pak Kesmi ada jenset, jadi kita tetep bisa nonton chibi masruko chan ngoreksi kuesioner listing dan ngegambar rumah-rumah di peta. Adapun kak Ray, kesibukannya sebagai kortim...baru dimulai malam ini ----> narik sampel!

Biarkan kak Ray bersenang-senang dengan sampel, sekarang saatnya ngebenahi peta!  Dan em em em.. setelah dilihat-lihat, dipikir-dipikir, duh, penderitaan belum berakhir. Seriusan bingung mau gimana nggambarnya. Karena ada tambahan gang baru, jadi space untuk ngegambar rumahnya makin sempit. Gimana caranya ngegambar 9 rumah di dalam garis selebar 1 cm?? Ah seriusan stres banget. Jangankan kotak-kotak, titik-titik aja kagak muat -___- Tauk ah. Bodok.

 

...

Hari ini kita begadang, nungguin kak Ray ngambil sampel nggak selesei-selesei. Si Risky yang tadinya nonton chibi maruko chan sekarang giliran dia yang ditonton chibi maruko chan. Jam setengah 2 malem baru selesei ambil 15 sampel untuk blok sensusku. Aturan habis ini kita masih harus belajar kondef pencacahan, tapi mata udah nggak kuat, bantal udah melambai-lambai. Apa yang akan terjadi besok, ya biarlah terjadi besok. Intinya sekarang kita mau tidur. Titik.

Bersambung...

0 komentar:

Poskan Komentar