SIAMO!

Posted by Leila Husna On Selasa, 01 Maret 2011 1 komentar

Aku mau ngucapin something buat keluargaku tersayang GPBS -Ganesha Pramodha Branitasandhini- (ehem, nulisnya bener apa nggak ya?? Kalo salah bisa ditimpuk bidai sama satu angkatan nih). Oke langsung aja... *jreng-jreng-jreng*

Selamat Ulang Tahun ke-24 !!!

Gilaaa, udah tua yaa, kalo manusia pasti udah usia nikah tuh ,ups.. hahaha.

Sebenernya habis ini mau dilanjut curcol kayak biasa, tapi entah kenapa jadi pengen nostalgia masa-masa dua tahun lalu nih.

Berawal dari tagihan Bu BK tentang formulir ekstrakulikuler, aku dan temen-temenku, sebut saja cah Damri (karena kita pulang-pergi naik bis Damri wkwk), bingung mau milih ekskul apa. Ada perjanjian konyol sih antara kita berempat : "ekskulnya bareng aja yaaa, biar bisa pulang bareng" . Dan ya! Kita nyobain satu-satu ekskul. Awalnya udah niat milih PMR, tapi gara-gara dibanyaki sama temen-temen tentang senioritas lah, dan yang jelek-jelek pokoknya hingga kami ganti ekskul lain. Aku udah nyoba D'art dan hasilnya aku nggak bisa nggambar!! Trus aku lupa waktu itu nyoba apa aja, yang jelas aku pengen ikut padus tapi ketiga temenku nggak mau ikut padus jadi kita mutusin untuk nggak ikut padus. Dan akhirnya karena udah nggak tau lagi mau kemana ya udahlah pasrah ikut PMR aja.

Duka sih banyak, dari yang ini sampe itu. Tapi tetep suka juga tetep banyak laah. Setiap duka pasti diakhiri suka, of course! (amin..)

Acara besar pertama kita : MAKRAB (Malam Keakraban)
Jadi kita bikin acara buka puasa dan ngundang 2 angkatan di atas kita. Waktu itu di rumahnya Arda (dia masih anak PMR waktu itu). Gilaaa keren meenn, dipasangin tratag sama dia, makanan dan minuman juga berjibun ckck baik sekalee dia. Berasa kayak di resepsi nikahan wkwkwk. Oh iya, angkatanku sempet ngerjain kak Ayi (ketua PMR). Jadi pas games, kita sengaja ngejatuhin balonnya ke kak Ayi dan pas dibledosin di dalam balon ada kertas tulisannya "menirukan gaya pahlawan bertopeng!". Dan yayayaya aku masih inget gimana 'bentukane' kak Ayi huahahaha (maaf ya kak, saya tidak bermaksud kurang ajar).

Acara Besar kedua kita : DESANOV (Demo Satu November)
Jadi setiap tahun, organisasi 4P (PMR, PASKIBAR, PKS, KS) unjuk gigi dalam DESANOV dalam rangka memperingati ulang tahun SMAGA. Jadi sebisa mungkin kita tampil maksimal. Setiap hari latihan, nggak peduli lagi UHT, nggak peduli badan njarem semua gara-gara tiap hari latihan fisik. Semakin tambah anggota, semakin akrab juga, dan akhirnya aaaaaaa seneng banget, semua tampil maksimal. Aku akting jadi korban dan aku bisa nangis di tengah lapangan padahal di depanku banyak sekali teman-temanku yang jahatnya malah ngetawain aku -___- .
Yang paling berkesan : Aku harus nahan panas, akting jalan dipapah dalam keadaan nggak pake sandal padahal lapangan panas banget. Dan itu bukan akting, aku beneran kesakitan! Telapak kakiku berasa 'mlonyot' !! errr nggak mau mbayangin lagi ahhh -___- 

Kegiatan yang berkesan :
Banyak sih, kalo dijelasin satu-satu pasti panjang banget, jadi aku sebutin beberapa kegiatan dan inti-intinya aja deh.
1. PCAB (Pelantikan Calon Anggota Baru)
Disini yang paling berat adalah pada tahap drabes "RETORIKA" dan disitu isinya kebanyakan alumni yang ganas banget err. Itu RETORIKA terGANAS selama aku ikut PMR! Pait pait pait, nggak berani mbayangin lagi deh zzz.
Yang paling berat : malemnya aku harus nglembur nyalin catetan satu buku, tanganku pegel banget gilaaaa T.T , ada juga materi PBB yang sumpah bikin capek banget, dan parahnya setiap ada satu kesalahan baik itu kesalahan individu atau kelompok konsekuensinya 1 seri (5kali push-up)
Yang paling lucu : saat aku lagi di retorika face to face dalam keadaan mata tertutup, tiba-tiba aku dituntun di sebuah tempat dan aku tahu disebelahku ada temen-temenku dan tanganku digandengin ke tangan temen sebelahku. Tiba-tiba ada yang tanya "Lho kak, ini mau ngapain? kok digandengin tangannya??" dan dengan santainya si kakak itu bilang "daripada bengong mending main domikado aja" ,  "???" dan ogebnya : kami nurut . Domikado mikado eska....blablabla.
Yang paling berkesan : Aku lagi push-up dalam keadaan tutup mata setelah diretorika face to face dengan salah satu alumni dan tiba-tiba aku diguyur banyu kembang dan dipasangin slayer kuning.. ohmyGod aku terharu :'))

2. PAB (Pelantikan Anggota Bersama)
Versi saat aku masih jadi adek kelas (alias kelas 10) : 
Ini beneran berat banget. Lokasinya di Banyu Biru. Dan nyebelinnya banyak temenku yang bisa "ngeliat" bilang kalo disitu banyak banget "somethingnya" terutama "om poci" errr . Apalagi ditambah pensi kita yang temanya religius dan agak horor gitu, dan katanya sih ada beberapa adegan yang om poci nya ikutan akting di tengah-tengah kita (yang main berapa orang, eh yang tampil lebih dari jumlah yang seharusnya :o ) . Malem-malem juga dibangunin, retorika malem-malem, ada juga pos malam, jadi kita muter-muterin pos dengan petunjuk cahaya senter, dan ogebnya aku nggak ngikutin cahaya gara-gara aku kira itu bayangan setan hahaha, aku malah lari, jadi ada pos yang paling penting malah aku lewatin wkwk.
Versi saat aku masih jadi kakak kelas (alias kelas 11) :
Lokasinya di Bantir.
Ternyata ini jauh lebih berat. Baru tidur sejam eh udah harus bangun buat persiapan retorika malem-malem. Kita teriak-teriak dalam keadaan ngantuk berat eh adek kelasnya malah diem aja aduuh nggonduk berat pokoknya, kayak ngomong sama patung. Ya wajar sih mereka pasti juga ngantuk -,- . Pas hiking ternyata hujan, dan kita berasa jadi barongsai soalnya payungan pake tikar :))
Yang paling berkesan : Aku lagi jaga pos, dan tiba-tiba dapet kabar kalo adek kelasku ilang satu. Panik, takut, cemas nyampur jadi satu. Kita udah kelilinga Bantir dan nggak ketemu juga. Akhirnya menjelang shubuh tiba-tiba dia dateng sambil lari dan cuma bilang "Kak, saya capek" dan *breek* dia pingsang :o . Ternyata eh ternyata, dia terjebak di suatu tempat yang bener-bener nggak bisa keluar, dia udah lari kemanapun tapi ujung-ujungnya kembali ke tempat yang sama, hingga akhirnya ketemu sama bapak-bapak yang mau sholat dan ditunjukan jalan keluar. Anehnya, alumniku ketemu sama bapak-bapak itu, tapi kok nggak bisa lihat ada adek kelasku disitu? Serasa di-ghoib-kan :o 

3. LDK (Latihan Dasar Kepemimpinan)
Disini ada kejadian konyol banget. Aku ketiduran dan baru bangun jam setengah 6, padahal mulainya jam 6. Aku udah panik hingga akhirnya aku nekat berangkat. Di bis aku udah nggak karuan, deg-degan. Dan tiba-tiba ada seseorang masuk bis. Pertamanya nggak terlalu merhatiin, tapi tiba-tiba aku disadarkan pada sesuatu "kok bajunya kayak aku ya? Kok pake baju putih dan celana item, pake sepatu item juga ya?" dan tiba-tiba dia mlinguk dan aaaaa aku ada temennya!! Ternyata itu Nurul, pasangan ogebku selama ini!! OhmyGod, aku telat sejam dan ada temannya, satu bis pula!! Sebuah kebetulan yang membahagiakan hahaha. Paling nggak kalo dihukum kan ada temennya wkwk. Dan sampe di sekolah ternyata cuma disuruh bersihin markas, lumayan lah, yang lain pada lari MIB eh kita yang telat malah cuma bersihin markas wkwk.

4. Lomba Jumbara (Jumpa Bakti Gembira)
Gapura (dari gabus) tampak megah terpasang di depan tenda, sementara sekolah lain cuma pake bambu. Tapi nyeseknya, baru hari pertama, dan itupun baru upacara pembukaan, tiba-tiba hujan gedhe banget sampe banjir dan merobohkan gapura kita yang belum dinilai !!!! Nyesek banget sumpaaah, apalagi semua barang kita basah termasuk baju dan peralatan untuk lomba lainnya. Pengen nangis!!! Aaaa!! Dan nyebelinnya cuma kita doang yang kebanjiran soalnya posisi tendanya di tanah yang nggak rata zzz. Kita kumpul di aula dan itu udah shock banget, lampu juga mati, petir udah nyambar-nyambar, tiba-tiba ada PMR Mula (usia SD) dateng dan nyanyi Mars PMI sambil tepuk tangan dan itu mbangkitin semangat banget, mereka aja nggak takut kenapa kita mesti takut?? 
Yang paling bikin capek : Kita ijin untuk nggak nginep di tempat lomba, tapi di rumah Ajeng gara-gara baju kita basahh semua dan di rumah Ajeng serasa jadi jemuran, semua tempat buat nggantung baju mulai dari sofa, lemari, tempat tidur, dll. Dan disitu semaleman nggak tidur tapi ngantri nyetrika baju -____-
Yang paling berkesan : Alhamdulillah ada oleh-oleh 3 piala
Yang paling nyebelin : Chargerku baru beli 2minggu eh kebanjiran dan rusak!! Habis itu aku kapok beli charger asli yang harganya selangit! Dan ada juga yang nyebelin : Piala kita tugel satu hahaha, padahal masih di tempat lomba lhoo ckck.

4. Lomba Henry Dunant tingkat Jateng DIY di Polines
Aku bagian cerdas cermat. Tahap pertama tahap tulis dan alhamdulillah tanpa disangka lolos babak final. Dan memalukannya pas babak final dan itu beneran cerdas cermat yang mencet tombol dan ditonton sama banyak orang. Dan sialnya kita cuma bisa njawab dikit, apalagi pas babak rebutan beneran kita nggak berkutik. Lha gimana bisa berkutik, soal belum selesei dibacain  aja 2 kelompok lawan udah mencet tombol duluan ckck. Otak tingkat dewa ckck. Dan daripada bete mending aku nyanyi-nyanyi aja dan ogebnya kata temenku suaraku sayup-sayup masuk mikrofon di depanku aduuuh malu gilaaaa. Yang lain pada rebutan njawab eh aku malah nyanyi-nyanyi wkwk (efek stres)

Dan intinya terimakasih GPBS :))

Dari GPBS aku belajar banyak hal
Dari GPBS aku belajar menolong sesama tanpa pamrih
Dari GPBS aku belajar korsa
Dari GPBS aku belajar menghargai perbedaan pendapat
Dari GPBS aku belajar bertanggungjawab, mencari solusi dan menerima konsekuensi
Dari GPBS aku belajar berpikir cepat
Dari GPBS aku belajar untuk tidak menyalahkan orang lain dalam hal apapun itu
Dari GPBS aku belajar tegas
Dari GPBS aku belajar bersikap
Dari GPBS aku belajar berorganisasi
Dari GPBS aku belajar ikhlas, belajar menerima keadaan
Dari GPBS aku belajar untuk tidak OT alias Omong Tok!

Dari GPBS aku membuktikan banyak hal
Dari GPBS aku membuktikan bahwa retorika itu tidak seburuk yang aku anggap sebelumnya, justru itu bermanfaat dalam hal latihan mental bukan fisik
Dari GPBS aku membuktikan bahwa minum air kran mushola itu tidak akan menimbulkan masalah (buktinya sampai sekarang aku alhamdulillah sehat)
Dari GPBS aku membuktikan bahwa PMR tidak seperti yang mereka katakan

Dari GPBS aku mendapatkan banyak hal
Dari GPBS aku mendapatkan ilmu
Dari GPBS aku mendapatkan teman, sahabat, kakak, adik, dan keluarga :))

dan intinya aku tidak menyesal menjadi bagian dari keluarga GPBS
"AKU CINTA PMR!!" "AKU JUGA!!"
SIAMO!!!

1 komentar:

rida mengatakan...

ah leila, aku baca postinganmu yang ini lagi hehe

Poskan Komentar