Happy Sunday

Posted by Leila Husna On Minggu, 06 Maret 2011 0 komentar

Sabtu, 5 Maret 2011
Selamat Hari Nyepi yaa. Kalo aku sih nggak nyepi, tapi nyuwung -___- . Libur tapi di rumah malah nganggur, krik-krik nggak ada temen. Alhasil aku di rumah malah nyoba bikin something. 
Ibu : Ini udah Ibu beliin udang, tahu, sama tepung kanji. Katanya tadi mau pasar-pasaran??
Aku : "...." (cuma mbatin : pasar-pasaran?? Alamaaak -___-)

Selebihnya sih cuma twitteran, nonton film lama, dan tidur-tiduran. Sungguh hidup yang tidak bermutu. ckck. 
Nah siangnya, si Ojan ngetwit sesuatu yang intinya besok Minggu dia pengen jalan-jalan atau sepadaan. Nah kalo aku sih lebih prefer ke sepedaan. Dan berawal dari RT meng-RT  itu eh malah diseriusin sama Ojan. Kayaknya sih dia sms temen-temen dan malemnya aku dapet jarkom dari Tegar kalo besok ada rencana buat sepedaan di Tembalang. WOW seneng banget dapet berita itu! Sepedaan? Di Tembalang? Seru tuh!

Tiba-tiba *klek* ups aku lupa kalo kakiku masih sakit T.T sumpah rasanya pengen nangis guling-guling plus gigit jari! Aku bingung banget mau sepedaan apa nggak. Awalnya sih berpikir "ah, udah mau sembuh. Nggak papa deh" Ya udah aku sms Tegar minta dibokingin sepeda.

Beberapa menit kemudian sepupu-ku telpon. Itu aku masih posisi tiduran di kamar. Nah sepupu-ku itu pengen ngomong juga sama Ibuku, ya udah deh aku beranjak dari kasur dan berniat turun ke bawah soalnya Ibuku lagi nonton TV di bawah. Dan *klek* aku nggak tahu gimana posisi kakiku, yang jelas pas aku mau bangun dari duduk kayaknya kakiku salah memposisikan diri dan akhirnya keteklik lagi. Pengen teriak tapi tiba-tiba inget kalo aku masih dalam posisi telponan sama sepupuku, alhasil aku sebisa mungkin nahan sakit dan stay cool seolan-olah nggak kenapa-napa T.T

Sesudah telponan, aku cerita kalo besok temen-temenku mau sepedaan. Dan sengaknya adekku malah bilang "Khayal kamu mbak, kaki kayak gitu mau sepedaan." Eh sialan, aku langsung speechless, ngambil HP, dan sms Tegar kalo aku nggak jadi ikut sepedaan :'(

Malemnya, sekitar jam 11, aku ke Bu Siti 'sangkal putung' buat mbenerin kakiku lagi. Sampe disana errr banyak banget yang patah tulang, aku sampe miris waktu denger 2 orang Ibu-Ibu saling curcol bagaimana rasanya saat tangan dan kakinya patah. Aku nggak tahan dengernya, aku mengalihkan fokus ke TV. Dan sialnya di TV malah pas adegan pembunuhan dan *crat* darahnya muncrat. Oh God, aku harus gimana? -____- aku mandangin lantai dan berusaha untuk tidak melihat TV ataupun mendengarkan obrolan Ibu-Ibu di depanku. Untungnya Ibu-Ibu di sebelahku ngajak ngobrol aku dan aku dikasih permen pula, jadi seenggaknya ngurangin eneg-ku. Ku lirik Bapakku yang dengan PD-nya lagi tiduran di bangku. Bener-bener tiduran dan merem! Aduuuh ini yang sakit sebenernya siapa sih?? ckckck.

Minggu, 6 Maret 2011
Paginya aku suwung banget, apalagi mbayangin anak #DuitPalsu lagi pada nggowes T.T . Akhirnya aku buka laptop dan ngeliat video-video gilanya temen-temen termasuk video pas aku lagi latihan nari. Nah pas aku nyetel salah satu video tiba-tiba ada adegan yang Nia Alfa lagi ngekek dan Ibuku kaget.
Ibu : Itu siapa yang ngekek? Kamu?
Aku : Bukan, temenku, Nia.
Ibu : O, yang rumahnya di Tembalang?
Aku : Bukan, ini yang Nia satunya, yang di Jatingaleh. Yang Ibunya salah maju pas terima rapot thu lho.
Ibu : O. Lha yang di Tembalang tuh ndak yang jual roti?
Aku : Aduh kalo itu bukan Nia, tapi Ulfah.
Ibu : Siapa?? Marfu'ah ??
Aku : Bukaan, Ulfah.
Ibu : (ngekek) jangan bilang-bilang Ulfah lhooo.

Sekitar jam 11, Ibu dan Bapakku pergi, aku di rumah malah masak-masakan. Nah tiba-tiba Nia Beta telpon kalo mereka mau pada maen ke rumahku. Bingung mendadak, di rumah cuma ada aku dan adekku, dan nggak ada apa-apa di rumah. Aku kira cuma cewek-cewek doang yang main, jadi aku masih nyantai "oh ya udah nanti masak-masakan aja, bikin tahu aci, rempeyek udang, nasi goreng, dan apapun lah sembarang" 

Jam setengah 12 lebih, adekku bilang "mbak, thu lho temenmu dateng". Aku udah mau keluar tiba-tiba lihat bentukane Herdian! Aku langsung lari masuk kamar, ganti baju panjang. Panik "lhoh? Banyak amet yang dateng?"

Ngecek kulkas : Oh, ada crispy crunch yang masih utuh, ada udang juga. Ya bisalah ntar aku gorengin atau bikin nasi goreng udang aja. Eh nggak taunya malah minta indomie, ya udah deh terserah hahahaha. Dan ya, dapurku kecil tapi 12 orang tumplek blek disitu, Oh God -___- . Tapi seru lho masak mie bareng-bareng hahaha. Dan aku seneng rumahku nggak suwung :D

Nah pas itu ada kejadian yang ogeb banget. Si Ojan, Doni, dan Tyo masih di meja makan, yang lain udah pada ke depan. Nah mereka tiba-tiba bilang "Lel, ada telur 3 kan? digoreng yaa. Tapi jangan bilang-bilang yang lain!" Dan akhirnya mereka mulai meracik telur dadar sendiri dan sialnya pas telurnya udah jadi malah ketawan sama yang lain, alhasil telurnya dibagi 12! Hahaha sukuuuur wkwk.

Oh iya, ada juga yang bikin aku ngekek banget, pas itu pada ke kamar mandi dan bilang "Lel, kok ada ikannya di bakmu? Jangan-jangan itu ikan yang kecemplung WC??" Huahaha malah pada gilo wkwk. Setauku sih bukan, soalnya ikan yang kecemplung di WC itu yang di bak kamar mandi yang ada di kamarku bukan yang di kamar mandi bawah, jadi aku jawab aja bukan. Eh nggak taunya pas Ibuku dateng dan aku tanyain masalah ikan yang di bak itu ternyata Ibuku bilang apa jal?? "Iya kan bak di kamar mandimu pas itu langsung dikuras sama Ibu soalnya Ibu juga jijik dan ikannya Ibu pindahin ke kamar mandi bawah. Dan Ibu lupa nggak nguras kamar mandi bawah." Aku langsung speechless dan ngekek berat hahahahahaaha. Airku terkontaminasi sama ikanku yang hebat! Hahaha. Jangan bilang habis ini kalian mau mandi kembang 7 rupa?? wkwk. Tapi sebenernya nggak masalah sih, toh waktu itu kan ikannya udah aku cuci :p wkwk. 

Sekitar jam setengah 2, anak-anak malah pada ke indomart beli es krim, lha air di rumahku habis sih. Sebenernya masih ada tapi anget. Dan disaat mereka pada beli es krim, aku ngelanjutin masak tahu aci yang adonannya udah ku bikin dari tadi. Sedangkan si Nia Beta sama Fitrah bantuin nyuci piring *makasih yaaaa :))* 

Setelah makan es krim, ada sebagian yang pulang, ada juga yang masih stay mau sholat dulu.

Jam 2, pas kita lagi sholat, ortuku pulang dan konyolnya si Nia Beta bilang "pertanda harus cepat pulang nih". Dan pas Ibuku masuk rumah dan mereka salim, tiba-tiba Ibuku dengan pedenya tanya "Lho yang namanya Aziz nggak ikut??" Dan mereka ngiranya itu Aziz Azindani padahal yang Ibuku maksud itu Aziz si Ayesh Andavi itu zzz dan kompak pada nge-ciye-in aku -___- . Belum sampe disitu, Ibuku yang udah masuk ke dalem tiba-tiba keluar lagi dan tanya "Disini yang dari luar kota ada nggak? Dari Tegal?" Dan sialnya kebetulan yang dari Tegal cuma Aziz Azindani! Dan ya, lagi-lagi aku di-ciyeciye sama mereka T.T dan aku semakin susah untuk membela diri kalo itu bukan Dani tapi Aziz kelas 11 !!! Ursula malah bilang "wah semakin diperjelas nih. Sama-sama orang Tegal jadi cocok!" Dan Ibuku bilang lagi "Aku liat Aziz di itu lho, di laptop." Dan ini semakin membuat temenku puas dan bilang "Ooo jadi fotonya Dani dijadiin wallpaper????" Oh God, apa yang harus ku katakan? Padahal maksud Ibuku kan bukan wallpaper tapi video, soalnya aku pernah nunjukin Ibuku tentang video keong racunnya Aziz sama Wawan dan sejak itu Ibuku apal banget sama Aziz soalnya gayanya di video itu konyol banget. Tapi kenapa malah gini???? Aduuuh -____-

Dan akhirnya mereka pulang dengan wajah puas, sedangkan aku meratapi nasib karena sama sekali tidak bisa melakukan pembelaan. Apakah ini juga perilaku aniaya? Kalo iya, aku mau doa ah hahaha. 

Dan hari ini aku seneng banget, meskipun nggak ikut nggowes tapi bisa kumpul sama anak #Duitpalsu udah seneng banget. Ini pertama kalinya sejak sekolah di smaga ada temen-temen yang dateng grudukan ke rumhaku. Nggak nyangka mereka yang rumahnya di semarang bawah bisa sampe ke rumahku yang mblusuk banget :D

Terimakasih untuk 2 jam yang menyenangkan :)

0 komentar:

Poskan Komentar