3 in 1

Posted by Leila Husna On Selasa, 08 Maret 2011 0 komentar

Hari ini nggak nggak ada Bapakku di rumah, alhasil aku nggak ada yang nganterin. Sempet dilema nekat naik motor atau naik bis. Tapi ujung-ujungnya aku langsung nggondeli adekku yang mau berangkat sekolah minta ditebengin sampe pangkalan bis. Dan daripada nunggu bis lama, jadi aku tetep mbonceng adekku sampe SMPnya, nah pas hampir sampe SMPnya ternyata ada bis Damri di depan SMPnya lagi berhenti. Langsung aku minta adekku buat ngejar dan yak adekku ngebut banget! Aku sampe teriak-teriak "Woi jangan ngebut nanti nggak bisa direm!!!" Dan adekku dengan nyantainya bilang "bisa bisa" -___-

Akhirnya aku naik bis dan of course bis udah penuh sesak dan aku berdiri sampe Smaga -,-

Nah pas di bis aku ketemu Aya dan Arfin. Lumayan ada temen meskipun posisi berdiri kita juga berjauhan sebenernya, tapi paling enggak ayem dulu ada temen satu kelas di bis yang sama. Nah ada satu orang cowok yang gelagatnya aneh banget dari awal. Pokoknya setiap aku menghadap ke belakang eh mesti orang itu langsung diem nggak gerak sama sekali dan malah bales natap aku. 

Pas udah sampe tugu muda, tempat duduk di depanku kosong, aku sih emang nggak berniat buat duduk, toh udah deket. Eh tiba-tiba cowok tadi nyrobot duduk. Dan pas aku mlinguk ke Arfin tiba-tiba Arfin bilang sesuatu tanpa suara, kira-kira kayak gini "Ati-ati, itu copet!" Wuh aku kaget dan reflek langsung meraba kantong rok-ku. Oh alhamdulillah hapeku masih ada. Dan kayaknya si copet itu lagi berusaha "melirik" orang di sebelahnya (cowok, adek kelas) dan untung udah sampe Smaga dan kita semua pada turun. Kayaknya sih nggak berhasil nyopet soalnya tiba-tiba tuh copet ketawa sendiri dengan wajah nggonduk. Dan pas kita turun dari bis eh pak kondektur malah bilang gini "Yak turunnya ati-ati, di cek barangnya, hapenya, dompetnya!" Kalo menurutku sih bapak kondektur itu tau kalo ada copet tapi nggak langsung frontal teriak copet, mungkin takut malingnya digebukin kali.

Begitu turun dari  bis, si Arfin langsung cerita kalo si copet tadi sering banget naik Damri dan emang kerjaannya nyopet. Bahkan si Arfin pernah hampir dirogoh kantongnya, untung Arfin nyadar dan langsung ngelihatin copetnya, eh copetnya pergi sendiri. Dan kebetulan tadi Arfin nggak sengaja liat si copet ngrogoh kantong roknya adek kelas di sebelahnya Arfin dan tiba-tiba kondektur datang dan menggagalkan aksi mencopet dengan bilang "mbak, pindah ke depan aja mbak, udah lowong" (padahal sih sebenernya nggak lowong)

Jadi intinya ati-ati aja deh kalo di bis dan dimanapun itu. Banyak orang tidak "terduga" di sekeliling kia.

***

Hari ini ada donor darah, dan secara mendadak aku mengikut sertakan diri menjadi pendonor. Ini kedua kalinya aku niat donor. Yang pertama gagal gara-gara kelamaan mengumpulkan keberanian, eh begitu keberanianku terkumpul malah donor darahnya udah ditutup -____- . Belajar dari pengalaman, aku berusaha lebih berani. Melihat temanku banyak yang gagal gara-gara Hb-nya rendah pun tidak menyurutkan niatku. Hingga akhirnya giliranku datang. Jariku dicoblos dan darahnya disedot pake apa gitu, kayak sedotan lah pokoknya. Terus ditetesin di gelas berisi cairan warna biru, dan hasilnya darahku tenggelam berarti Hb-ku normal :) yey yey. Dan pas dicek golongan darahnya, aku sih udah yakin dan cuma mbatin "ah paling B, kan ortuku B semua" dan tiba-tiba petugasnya bilang "golongan darahnya O" What??? Aku shock, selama ini aku ngarang golongan darahku B, Kartu Pelajarku  juga dengan mantap tertulis golongan darah B. Jadi ternyata selama ini aku salah??? OhmyGod, kenapa baru tau sekarang?? ckckck <<  Ini salah satu contoh akibat dari orang yang sok tahu.

Lolos tahap pertama *ceileh kayak apa aja* aku langsung menuju ke tes tahap kedua yaitu pengukuran tekanan darah dan alhasil aku GAGAL gara-gara tekanan darahku rendah T.T Ah kandaslah sudah harapanku untuk makan pop mie *lhoh??* Kan kalo donor darah dikasih mie sama susu wkwkwk.

Tapi nggak papa, yang penting aku dapat satu titik terang kalo golongan darahku ternyata O. Dan aku dapat satu fakta lagi : AKU CANTIK! Bingung? Jadi, kami para gagalerz (orang-orang yang gagal donor darah) bersatu padu mengucap satu ikrar : Kalo gagal berarti cantik, kalo berhasil berarti jelek. Jadi cuma orang jelek yang bisa donor! (semoga tidak ada yang tersinggung :p)

Dan karena kita korsa dan kompak maka para gagalerz (btw kok alay ya namanya? wkwk) tetap setia menunggu dan menanti mereka yang sedang donor darah dan kompak masuk kelas bareng (halah alesan! padune pengen cabut! wkwk)

Dan terbukti kan? Selain cantik, para gagalerz pun tipe orang yang setia :)

***

Di tengah sayup-sayup suara Bu Surasmini dan tuntutan kami sebagai murid yang baik untuk mencatat dan mendengarkan, ada suara 2 sejoli kakak beradik yang cukup mengusik dan menggelitik. Sebut saja Dewa dan Dewi :)
Dewa : blablabla...
Dewi : Heh, kurang 5 menit meneh ki lho! Awas og yen balek tak andakke bapakmu!
Dewa : halah mesti og
Dewi : Tenan! Tak andakke bapakmu ben disembelih sukur. Apa susahe sih meneng neng kene selama 5 menit? Paling orak menyenangkan Ibunya lah setelah 2 tahun kowe rak menghargai Ibu'e
Dewa : Aku mbiyen anak baik yaa
Dewi : Halah pret, aku ngerti mbiyen pas kelas siji kowe nakal og!
blablabla..
Dewi : Ngko salim lho pokokmen!
Dewa : Halah ngopo tho wegah, rapotku wae rak tau digawe tuntas!
Dewi : Yo jelas lah, kowe wae rak pernah memberikan apa yang diharapkan Ibunya og, ngono kok nuntut Ibunya memeberikan apa yang kamu harapkan!
Dewa : Emoh ah
Dewi : Heh dusomu ki wes akeh! Salim rak?
Dewa : Iyo iyo...
*BEL*
Dewa : Aduh piye ya mosok salim??
Dewi : (berdiri di depan pintu) Yen rak salim rak entuk metu! Tak cegat og kowe!
Dan akhirnya si Dewa nurut salim sama Bu Surasmini wkwkwk

Aku sama Nia Beta nggak bisa nahan ngekek liat Dewa sama Dewi adu mulut, pantes banget jadi kakak adik deh pokoknya.

Dan seperti kebanyakan adik lainnya yang suka menjahili kakaknya, si Dewa pas mau naik tangga tiba-tiba narik kucirannya Dewi dan langsung ngumpet dan si Dewi kebingungan nyari-nyari siapa yang narik rambutnya hingga akhirnya dia sadar kalo itu perbuatan Dewa dan langsung nyeplos "Oooo lha dasar botak!" hahahaha. Kakak adik yang serasi deh pokoknya! ;D

0 komentar:

Poskan Komentar