Jatuh (denotasi)

Posted by Leila Husna On Kamis, 03 Maret 2011 0 komentar

Aku mau cerita! aku mau cerita! aku mau cerita! "iyo-iyo santai tho lel, santai -,-" haha, oke calm down .

Mulai dari hari Sabtu yaa.. "yo sak-karepmu lah lel -__-" e e e apaan sih sirik banget "yo sori yen aku sirik" ehem oke cukup! 

Sabtu, 26 Februari 2011
Aku, Ira, Dian, DP, Dewi, dan Inan rencananya sih mau mbolang hari ini. Kita kumpul di sekolah jam 9 (tapi ujung-ujungnya molor wkwk). Kirain naik motor, ternyata naik mobilnya Ira, ya udah deh malah enak nggak capek nyetir. Baru jalan beberapa meter tiba-tiba *brek* aku turun dari trotoar dan entah gimana posisi kakiku yang jelas aku udah dalam keadaan jongkok dan anehnya kakiku cenat-cenut udah nggak bisa digerakkin. Bahkan sekedar buat berdiri pun nggak bisa. Aku duduk di trotoar sambil mringis kesakitan, beneran deh sakit banget. Aku pijit-pijit mata kakiku tapi "kok empuk banget ya??" dalam hati mikir gitu. Ira dkk udah panik, aku nyoba bersikap biasa aja biar nggak tambah heboh.  Akhirnya kita tetep mbolang. Di mobil udah ngerasain kaki yang nggak karuan dan tetep nekat ikut mbolang. Pertama rencananya mau makan waffle tapi ternyata tutup, ya udah kita ke deoholic (coffee shop). Karena emang dasarnya nggak suka kopi jadi aku pesen es cokelat aja, sementara Dewi yang nggak suka kopi malah beli kopi, alhasil setengah botol gula dia habisin dan ya ya ya kamu pesen kopi atau air gula ya?? hahaha. Lagi asik-asik nikmatin cokelat, eh tiba-tiba ada pengunjung lain yang kayaknya seusia kita dateng rame-rame. Nah, kita disuguhin sinetron lhoo. Jadi mereka masuk bareng tapi duduknya pisah-pisah, yang pacaran sama yang nggak duduknya beda kursi. Nah ada dua sejoli yang lagi pacaran tuh, tiba-tiba si cewek berdiri mau ngambil makanan yang ada di meja temen-temennya, baru berjalan 1 langkah tiba-tiba si cowok berdiri sambil narik tangan si cewek, si cewek berhenti dan membalik badan, si cowok bilang "biar aku aja yang ngambilin makanannya" , si cewek duduk, si cowok mengambil makanan -,- . Hahahaha kalo menurutku sih lebai soalnya meja mereka dan meja temen-temennya cuma jarak 1 meter, jadi nggak bakal deh bikin si cewek capek haha, tapi boleh lah usahanya, yaa mirip kayak di FTV gitu wkwk (MALES!)

Habis dari deoholic, kita ke waffle. Flashback dulu ya, jadi dulu pas kelas 11 aku pernah kesitu. Udah capek-capek nyatuin 3 meja, narik kursi sana-sini, trus tiba-tiba mbaknya yang jual bilang "mbak, mejanya yang dsatuin yang disebelah sana saja mbak, biar nggak menuhin jalan" err kenapa nggak bilang daritadi. Akhirnya kita ganti meja dan milih-milih menu, tiba-tiba mbaknya yang jual bilang lagi "mbak, bisa pindahin  motornya? Soalnya kami nggak enak kalo pada parkir di warung sebelah" Ya okelah masih nggak papa kita turutin. Tapi yang lebih nyesek, setelah kita selesei mindahin motor dan selesei milih menu, tiba-tiba mbaknya bilang "maaf mbak, waffle-nya tinggal 3, pancake-nya tinggal 2" . Rasanya pengen teriak "KENAPA NGGAK BILANG DARITADI???!!!" Beneran yang jengkel banget, udah tau kita datang berbanyak orang, kenapa nggak dari awal bilang kalo waffle dan pancake-nya tinggal dikit?? Kan kita nggak perlu susah-susah narik meja, mindah motor, dan milih menu !! zz sabar-sabar . Akhirnya kita pindah tempat makan seketika itu juga tanpa komentar apapun.

Lain lagi sama Dewi, jadi dia dan temen-temenya juga pernah kesitu. Udah capek-capek milih menu tiba-tiba si penjual bilang "maaf mbak, lampunya mati, jadi es nya mencair semua" -,- zzzz

Maka dari itu, begitu kemarin kita sampai di tempatnya, kita langsung bilang :
Ira : Wafelnya cukup kan mas buat 6 orang?
Mas-nya : Cukup
Aku : Nggak mati lampu kan mas?
Mas-nya : (mringis) nggak kok

Oke sip lah, kita langsung pesen, dan beberapa saat kemudian datanglah pesanan kita
DP : Lho mas? Kok yang strawberry ada 2?
Mas-nya : Lha kan tadi pesennya 2 
Ira : Lho satu og mas
Mas-nya : (ngambil kertas menu) oh iya deng, yang satu blueberry og ya
Kita : (hanya saling memandang)

Ira : Lho mas, kok yang strawberry nggak ada topping-nya?
Mas-nya : Lho tadi nggak bilang
Ira : Lho udah aku tulis lho ya
Mas-nya : (melihat kembali kertas menu) lho mana? nggak lho yaa (lihat lagi) eh iya deng ada
Kita : (hanya saling memandang)

Dan akhirnya selesei juga kisruhnya, dan kenyanglah kita. Kalo aku sih lebih ke eneg soalnya aku nggak terlalu suka makanan manis tapi hari ini full manis semua makananku ckck. Tapi seneng juga akhirnya kesampean makan waffle :DDD

Habis dari waffle kita mbalik ke SMAGA, ngobrol bentar, dan akhirnya aku les. Sampe di GO ternyata ruangan penuh dan aku nunggu kloter 2. Daripada boring nunggu, akhirnya aku dan Nia Alfa mbolang ke DP Mall. Ini kaki udah nggak karuan rasanya, tapi malah tak pake jalan-jalan mulu ckck. Jalan udah setengah pincang tapi mood main masih belum surut.

Kloter 1 selesei, giliran kita masuk kelas dan Try Out Fisika. AC-nya dingin banget dan kakiku jadi kaku, entah karena membeku (lebai) atau capek gara-gara dipake jalan mulu. Dan nggak sengaja lihat ke arah bawah "Lhoh? Kok kakiku bengkak???" Aku pegang mata kakiku dan nggak empuk kayak tadi, justru keras banget dan sakitnya ya Allah sakit banget. Pulang malah hujan deres banget. Aku harus nyetir motor dalam keadaan hujan, petang, dan kaki bengkak. Alhasil aku nangis di jalan, lebai kali ya, tapi emang sakit banget waktu itu. Rasanya menyedihkan saat kakimu yang sedang bengkak terkena air hujan yang deras dan harus kamu jadikan tumpuan saat motormu berhenti di lampu merah.

Sampe rumah aku langsung curcol sama Ibuku. Bapakku masih di luar kota, tapi untungnya ada masku yang baru dateng dari Jogja. Aku dianterin masku pijet di tetanggaku, rasanya : SAKIT! Pengen njerit tapi malu, pengen nangis tapi air mata nggak mau keluar, alhasil aku cuma mringis kesakitan sambil gigit bibir dan sesekali bilang "aduuh" kalo emang udah kebangetan sakitnya. 

Minggu, 27 Januari 2011
Kakiku udah mendingan, meskipun jalan masih harus dengklang. Hingga aku nggak sengaja nggerakin telapak kakiku ke kiri dan ada yang aneh! Entah aku nggak tau itu apa, yang jelas ada yang aneh. Aku ulangi lagi, aku arahin telapak kakiku ke kiri dan *auu* sakit banget. Hingga akhirnya tanpa persetujuanku, Ibuku pesenin nomor antrian di Bu Siti 'sangkal putung' yang emang udah terkenal ahli banget dalam masalah 'sangkal putung'. 

Jam 6, Bapakku pulang. "nanti ke Bu Siti jam 9, ini Bapak mau nganterin Ibu dulu belanja bulanan" Bapakku dan Ibuku pergi ke ADA , aku di rumah bukannya belajar buat Try Out hari Senin eh malah menggalau masalah Universitas. Aku nggak boleh kuliah di luar kota. Bener-bener yang udah hopeless banget dan males belajar.

Jam 8, Bapakku pulang, dan aku asal bilang "yakin nggak mau telpon dulu? Siapa tahu nomer antrianku masih lama" . Dan Bapakku malah bilang "Nggak usah, kan bukanya habis magrib, paling sekarang udah mendekati nomer antrianmu". Ya udah aku nurut.

Sampe sana ternyata belum buka! Aduh ayahanda.... kenapa ayahanda tidak mendengarkan perkataan adinda tadi?? -___- . Alhasil sampe sana aku mati gaya. Buku nggak bawa, HP pun nggak bawa!! Trus bagaimana nasib Try Out Biologiku besoook?? T.T

Di sebelahku ada cewek seusiaku lagi belajar detik-detik . Aduuh ngiri, pengen deh sok kenal dan pinjem bukunya -___- Dari tas-nya sih tertulis "Loyola" . Aku makin mati gaya gara-gara di ruang tunggu malah tontonannya Amira -,- . Jadi yang kulakuin disitu cuma duduk nonton Amira. Boring banget sumpaaah. Bahkan sampe Amira selesei pun aku belum juga bergerak dari tempat duduk. Aku cuma liat-liat sekitar, siapa tahu ada sesuatu yang menarik, eh yang ada malah korban patah tulang berdatangan. ohmyGod. Seketika itu juga aku merasa bersyukur, ternyata disitu yang paling mending ya cuma aku sama si cewek tadi. Yang lainnya? Aduuh nggak berani liat deh, merinding semua nih badan kalo lihat begituan.

Jam setengah 12 malem, aku baru masuk ruang pijetnya. Ternyata Bu Siti masih lumayan muda dan cantik. Disitu aku disuruh duduk slonjor di kasur dan mata kakiku cuma di usap-usap biasa sambil dibacain doa apa gitu aku nggak tau, yang jelas pake ilmu dalam, sama sekali nggak sakit, nggak kayak pas dipijet kemarin itu. Habis itu kakiku di perban, dan jujur, aku jadi lebih kesusahan jalan dengan kondisi kaki di perban kayak gitu errrr.

Sampe rumah aku langsung tidur, nggak belajar -___-

Senin, 28 Februari 2011
Berbekal belajar dari habis Shubuh, aku berangkat sekolah dianterin Bapakku. Pas mau berangkat sempet kesusahan masukin kaki ke sandal, semua sandal udah di coba, dan akhirnya yang cukup cuma sandalnya mbakku yang entah udah dari jaman kapan, kayaknya udah dari 7 tahun silam (awet banget kan? ckck)

Sampe di sekolah, aku berasa kayak diwawancara, semua pada tanya dan aku sampe capek njelasin satu-satu, apalagi alasanku konyol banget 

Someone : Kamu kenapa? Kecelakaan?
Aku : Nggak og, jatuh.
Someone : Jatuh dari motor?
Aku : Nggak juga
Someone : Kamu lari?
Aku : Nggak juga hehe
Someone : Jalan?
Aku : Nggak, jatuh pas mau turun trotoar.

Dan kayaknya mereka semua nggonduk denger jawabanku yang nggak banget haha, kalian nggonduk apalagi aku?? Rasanya menyedihkan ketika hal yang sepele pun bisa melukaimu.

Siangnya, aku ke GO ikut tambahan matematika. Pulangnya lagi-lagi hujan. Aku bingung gimana caranya biar perban di kakiku nggak basah. Hingga akhirnya ketemulah ide buat "ngresekin kakiku" dengan tas kresek, dan untungnya si Indri mau berbaik hati memberikan tas kreseknya padaku. Awalnya bingung mau pake sandal dulu baru dikresekin, atau kresekin kaki dulu baru pake sandal. Tapi kalo dilihat dari segi estetika sih lebih mending kalo sandalan dulu baru dikresekin (meskipun sebenarnya nggak ada yang mending di antara kedua pilihan kalo dilihat dari segi estetika -___-)

Awalnya aku kira langsung pulang, tapi jahatnya si Nia Alfa malah ngajakin beli molen yang intinya kita harus nyebrang lewat DP. Sekali lagi aku perjelas KITA MASUK DP !! God, mau dibawa kemana mukaku?? Sempet berencana buat nglepas kresek dulu tapi dilarang sama mereka dengan alasan "jangan, nanti ribet, ntar kalo kakimu kehujanan dan basah piye?" Dan ogebnya : aku nurut masuk DP dengan bunyi kresek-kresek dari kakiku dan semua mata tertuju padaku pada kakiku yang kumasukkan tas kresek.

Kakiku kok besar sebelah ya?? Ini efek bengkak atau...

Apakah saya terlihat aneh??
Lihat! Nia Alfa puas sekali menertawakan saya -___-
Selasa, 1 Maret 2011
Aku berangkat dianterin masku. Aku mandi masku malah mainan laptop, giliran aku udah siap eh masku malah kebelet boker alhasil aku TELAT!

Sampai sekolah ternyata udah bel dan udah masuk ruang semua, aku malah ketemu sama Pak ketua Cleaning Service, dan aku dianterin sampe kelas, dibukain pintu segala, aduuh jadi terharu :') . Ternyata yang jaga kelasku pak Faojin. Dicek tuh seragamnya, aku udah deg-degan nggak pake sabuk. Pak Faojin udah nglewatin aku, ayem banget deh, eh tiba-tiba mbalik lagi, kirain mau ngecek sabuk eh ternyata "lihat kaos kakinya seberapa?" dan aku dengan polosnya "nggak pake kaos kaki pak" sambil nunjukin kaki. Dan YES! Bapaknya nggak nyadar kalo aku nggak pake sabuk yey yey yey :D

Rabu, 2 Maret 2011
Nggak ada something weird, semuanya masih di batas kewajaran, paling masih sakit-sakit dikit kakiku. Justru malah kaki kiriku yang sakit soalnya harus jadi tumpuan jalan. Rasanya menyedihkan ketika kamu mempunyai dua kaki tapi berjalan hanya menggunakan satu kaki, satu kakimu dijadikan tumpuan sementara kaki yang lain hanya menumpang jalan.

Kamis, 3 Maret 2011
Ini hari terakhir Try Out dan kita emang udah rencana buat karokean. Nggak peduli kakiku masih kaku-kaku yang penting HAPPY :D !! Awalnya galau-galau gitu lagunya, tapi akhirnya WOW gila-gilaan, dangdutan, didi kempotan! Hahaha. Ber-13 mampu mengguncang dunia hahaha lebai. Kaki kaku, tangan pun bergoyang. jadi yang goyang cuma tangan dan badan, kalo kaki ya stay aja disitu, tapi asik kok :D . Rasanya menyenangkan ketika kamu mempunyai banyak teman yang membuatmu lupa tentang semua hal yang menyedihkan :) Thanks #DUITPALSU :)

0 komentar:

Poskan Komentar