Outbound -pendahuluan-

Posted by Leila Husna On Minggu, 02 Oktober 2011 0 komentar

Hari ini aku mau sedikit flashback tentang kegiatan Outbound yang berlangsung selama 6 hari 5 malam di Rindam Jaya dan Gunung Bunder, Bogor. Niatnya sih aku mau copas dari tugas essay "pengalaman outbound", tapi karena bahasanya cukup formal jadi rada aneh kalo dimasukin blog, yah meskipun sebenernya nggak ngaruh-ngaruh amet sih. Tapi nggak papa deh, sambil nunggu magrib, aku mau cerita "sedikit" tentang pengalaman outbound yang cukup "luar biasa".


Bingung mulai cerita darimana, emm begini, jadi kegiatan outbound ini adalah kegiatan lanjutan dari magradika yang sifatnya wajib dan mempengaruhi kelulusan magradika. Nah outbound ini dibagi menjadi 3 gelombang, untuk pembagian tanggalnya aku lupa, yang jelas yang paling enak itu gelombang 2. Kalo gelombang 1 nih ya, hari ini magradika ke-3 nah besoknya langsung berangkat outbound, kan capek banget tuh, capeknya magradika belum kelar eh udah ditambah capeknya outbound. Nah kalo gelombang 3, hari ini pulang outbound nah besoknya pasca magradika, itu juga lebih capek karena kegiatan outbound udah jelas capeknya karena full fisik disana. Nah kalo gelombang 2 nih, dia setelah magradika masih punya beberapa hari buat istirahat sebelum berangkat dan masih punya beberapa hari juga buat istirahat sepulang dari outbound, wuuih mantap nggak tuh. Jadi selama dibacakan pembagian gelombang aku terus berharap biar dapet gelombang 2, tapi kenyataan berkata lain, aku gelombang 1. Wow, sesuatu yah.

Begitu pulang magradika ke-3, aku langsung tepar di kos. Mau makan dan mandi pun rasanya aras-arasan, badan udah nggak karuan pengen tidur. Rencana nyuci baju pun jadi gagal karena ketiduran. Tapi karena ketiduran itulah jam tidurku jadi normal lagi, yah meskipun kelebihan 1-2 jam sih, tapi lumayan lah, itung-itung buat nambal kekurangan tidurku selama magradika yang cuma 2-3 jam doang. 

Paginya aku cukup kewalahan gara-gara bangun kesiangan. Masalahnya aku belum nyuci baju, belum beli alat-alat yang harus dibawa, belum ngambil baju outbound juga, padahal jam setengah satu udah harus kumpul di STIS. Parahnya, jam 12 aku baru selesei packing dan disitu aku baru sadar kalo tasku (tas STIS) udah robek dan hampir jebol, mati lah aku, padahal barangnya seabrek gini. Dan sialnya lagi, pas aku ganti baju, aku baru nyadar kalo celana yang aku ambil ternyata salah ukuran! padahal 10 menit lagi udah harus ada di STIS, ohmyGod *panik panik panik*.

Nggak peduli sama tas yang udah robek dan celana yang kekecilan, aku langsung berangkat ke STIS. Di jalan ketemu mbak-mbak tapi nggak pake seragam (entah itu mahasiswi STIS atau bukan) bilang sama aku "cepet dek, udah telat, udah disuruh masuk lho" huaaa aku tambah panik dan langsung lari. Gonduknya aku begitu sampai STIS ternyata masih pada leyeh-leyeh di halaman, nggak ada tanda-tanda udah telat. Siaaaal kena tipu T.T

Nah pas udah masuk, ternyata dicek tuh barang bawaan kita, yah udah susah-susah packing rapi-rapi pada akhirnya dikeluarin lagi. Dan ternyata banyak yang ketangkap basah bawa sabun muka, pelembab, bedak, dll. Yaelah, kalian mau kemana sampe alat dandan dibawa semua ckck. Oh iya, alhamdulillah aku bisa nukar celanaku, tapi sayangnya aku nggak bisa nukar tas karena batas waktu penukaran tas udah habis. Harusnya dari semalem aku konfirmasi, tapi karena aku ketiduran dan baru nyadar beberapa menit sebelum berangkat ya apa daya. Ya udah deh berdoa aja biar tasku nggak jebol. Amin.

to be continued...

0 komentar:

Poskan Komentar