Outbound -hari ketiga-

Posted by Leila Husna On Senin, 03 Oktober 2011 0 komentar

Hari ketiga di Rindam Jaya dimulai dengan aktivitas seperti hari sebelumnya, mulai dari lari, senam, apel, makan, kegiatan, dll. Nah yang bikin beda dengan hari sebelumnya yaitu kegiatan HR atau Halang Rintang. Disini kita disediain beberapa rintangan seperti jalah pendarat, jembatan tali dua, meluncur duduk atau yang sering kita sebut dengan flying fox, dan turun tebing dengan ketinggian 15 meter.

Sekilas, jalah pendarat (seperti jaring laba-laba, terbuat dari tali tambang warna coklat) terlihat simpel, cuma manjat, manjat, dan manjat. Tapi ketika kaki manjat satu demi satu tambang...rasanya wow sekali. Nggak bisa dibilang simpel lagi. Semakin tinggi kita manjat, semakin besar pula keinginan untuk segera turun lagi haha. Dan karena kami miba, jadi kami nggak perlu berpindah ke sisi belakang jalah, cukup naik saja sampai atas lalu turun lagi. Ah tapi gitu aja udah bikin takut euy -.-" (emang dasarnya aku sih yang penakut).

Setelah itu lanjut ke rintangan selanjutnya, yaitu jembatan tali dua. Ini jauh lebih ngeri daripada jalah pendarat, karena rintangan yang satu ini menuntut kita untuk berjalan melewati satu tali yang terbentang diantara dua pohon besar, dengan ketinggian yang cukup untuk membuat badan terluka apabila terjatuh :o
*dari google*
Jadi inget berita di TV tentang anak-anak SD yang mau ke sekolah harus nyebrang jembatan yang udah roboh. Nah jembatan tali dua dalam versi kehidupan nyata kayak gini nih, jauh lebih ngeri hii
*dari google*
-miris-
Nah setelah melewati jembatan tali dua, kita lanjut ke rintangan selanjutnya yaitu turun tebing. Sebelum turun tebing, kita harus naik dulu ke medan turun tebingnya. Baru naik tangga gitu aja rasanya kaki udah gemeter tiap liat ke bawah, apalagi kalo turun...wuss serem abis. Terutama waktu posisi awalnya itu lhooo, badan kita berposisi horisontal di ketinggian 15 meter dari tanah. Rasanya ngeri, pengen mengundurkan diri nggak jadi turun tebing tapi udah terlanjur posisi horisontal, tinggal turun aja gitu. Setelah ngeberaniin diri akhirnya nyampe bawah juga meskipun awalnya sempet nggak bisa ngendaliin badan dan natap papan dua kali sampe lutut jadi biru lebam, ckck.
*dari google*
Nah rintangan terakhir yaitu meluncur duduk. Jangan dikira ini seperti flying fox yang ada di tempat wisata outbound yang asik asik gitu, ini beda karena kita nggak pake katrol dan sebagainya, pengendalinya badan dan tangan kita sendiri, jadi kalo salah metode dikit udah fatal akibatnya, bisa-bisa tangan lecet atau parahnya robek. Untungnya Sayangnya, aku nggak kebagian rintangan yang satu ini karena waktunya udah habis. Yah disatu sisi kecewa, disisi lain lega karena takut juga setelah liat temen-temen yang tangannya pada melepuh setelah naik meluncur duduk. Tapi sebenernya asik sih kalo bisa dipraktekin dengan cara/metode yang benar dan sesuai aturan.

Setelah HR, kegiatan dilanjutkan dengan bela diri militer. Setelah itu dari jam 5 sore sampe magrib acaranya bebas.

Oh iya, ada kejadian yang konyol juga, jadi selama acara bebas itu kita istirahat, banyak juga yang tidur. Nah tiba-tiba ada pengumuman dari pelatih. Kita langsung bangunin temen-temen yang lagi tidur dan langsung lari pontang-panting ke lapangan. Kita langsung baris rapi gitu, takut kena hukuman lagi kayak tadi (flashback : aku tadi pagi telat baris dan disuruh merayap dari barak sampe keluar barak, padahal lantainya agak basah bekas jejak sepatu dari kamar mandi, nah selama merayap itu aku berasa ngepel barak karena setelah aku merayap bajuku jadi kotor dan lantainya jadi bersih -____-). Nah begitu barisan udah rapi, tiba-tiba pelatih datang dan teriak "kalian ngapain baris?? saya suruh sholat kenapa malah baris???" buahaha berasa pengen ketawa. Emang dasar pendengaran kita nih yang bermasalah atau mungkin efek trauma? haha. Disuruh kumpul buat sholat magrib eh dengernya kumpul buat baris ckck, paraaah euy.

to be continued...

0 komentar:

Poskan Komentar