Outbound -hari kelima-

Posted by Leila Husna On Rabu, 05 Oktober 2011 0 komentar

Malam pertama di Gunung Bunder cukup menyiksa, suhunya dingin euy. Sepanjang tidur pun nggak tenang saking dinginnya, begitu bangun badan udah meriang dan demam gitu. Udah nggak enak badan gitu masih aja nekat ikut kegiatan, harapannya sih kalo ikut kegiatan siapa tahu badan jadi fit lagi hehe.

Jam 4 pagi kita udah siap di lapangan buat senam pagi, mulai dari pemanasan, peregangan, sampe push-up, sit up, berguling di atas rumput campur kerikil, lompat-lompat, jongkok berdiri, dan lain-lain. Habis senam dilanjutkan sholat, mandi, makan, dan kegiatan. Aku nggak kuat mandi, dingin banget brr. Aku mandinya pas  isoma siang, jadi nggak terlalu dingin airnya, meskipun kalo dibandingin sama air di kos ya tetep aja dingin banget -.-

Nah kegiatan hari ini adalah TWB atau team work building. Kita dibagi menjadi 5 kelompok, tiap kelompok sekitar 30-33. Kita disuruh nyamperin beberapa pos. Dan di tiap pos itu ada games yang berbeda yang seru pastinya :D. Oh iya, disini ada juga games ngisi air di pralon yang berlubang, air diisi sampe bola pingpong keluar. Inget something? Iya, ini mirip sama games waktu perpisahan #duitpalsu dulu :') bedanya ini lebih susah karena lubangnya lebih banyak dan pralonnya tinggi banget. Kalo dulu masukin air pake tangan, kalo ini masukin airnya pake ember. Saking tinggi dan banyaknya lubang jadi kita gagal deh di permainan ini, padahal udah basah-basahan sampe kayak mandi gitu ckck, kata pelatih sih kita salah metode hmm --a Dan karena basah-basahan inilah badanku jadi meriang lagi padahal sebelumnya udah sempet lebih baik -.-

Nah, setelah TWB ada kelas survival. Disitu kita ditunjukin beberapa daun-daunan liar yang ada di hutan yang tentunya bisa dimakan kalo dalam keadaan kepepet. Aku sempet nyoba beberapa daun, ada yang asem, ada yang sepat, nah yang paling unik adalah buah kecil yang bila kita makan rasanya biasa aja, tapi setelah itu semua makanan atau air yang masuk mulut kita rasanya jadi manis semua. Contohnya nih, kita makan daun yang rasanya asam, begitu kita makan buah kecil itu emm awalnya nggak ada efek, tapi begitu kita makan daun itu lagi, daun yang awalnya asem tiba-tiba berubah jadi manis banget, trus pas kita minum air, tiba-tiba air yang biasanya tawar berubah jadi manis :D Istimewa!

Setelah kelas selesei, kami kembali ke barak, dan yang aku lakukan selama di barak ya cuma tidur karena badanku rasanya udah lemes banget. Dan nggak tau gimana, tiba-tiba temenku yang duduk di sampingku nyadar juga kalo aku sakit. Aku sempet dikasih obat masuk angin sama dia. Entah berapa jam kemudian, dan itu aku masih dalam keadaan tidur, tiba-tiba di sekitar aku udah penuh orang gitu, nggak lama kemudian kakak pendamping sama bu dosen dateng dan aku dibawa ke barak pelatih. Disana aku diperiksa dan dikasih obat 3 jenis. Setelah itu aku kembali ke barak, lalu makan, minum obat, dan tidur (lagi).

Malamnya, aku nggak ikut jurit malam karena nggak diperbolehin sama pelatih, padahal aku pengen banget tuh, lagian aku juga takut di barak sendirian, rasanya malah kayak jurit  malam sendiri di barak. Saking takutnya sampai sleeping bag aku tutup rapa-rapat sampai kepala. Aku paksain mejamin mata meskipun sebenarnya aku nggak bisa tidur di barak sendirian, sepi pula. Untungnya masih ada bu dosen di luar barak yang nggak ikut jerit malam, yah setidaknya aku  bisa merasa sedikit aman karena ada temennya meskipun di luar barak.

to be continued...

0 komentar:

Poskan Komentar