Full Time

Posted by Leila Husna On Rabu, 17 November 2010 0 komentar

Hari ini nggak sekolah alias libur Hari Raya Idul Adha, tapi kenyataannya jadwal kami padat. Tanpa persiapan yang jelas, beberapa anak duit palsu manfaatin kesempatan libur ini buat njengukin temen-temen yang kompak sakitnya.

Hari ini jalanan sepi, mungkin masih pada sibuk di pejagalan sapi kambing. Aku berangkat ke sekolah naek motor bareng Nia Alfa. Nah pas sampe di salah satu lampu merah, kita denger suara aneh, "aaaa" dengan suara cukup melengking. Lampu merah sepi, hanya ada aku dan satu motor di pojok sana. Aku dan Nia Alfa liat-liatan, makin lama makin lengking suarnya dan oh God, ternyata itu suara om-om yang naek motor di pojok sana. Sumpah ini bener-bener nggak bisa nahan ketawa. Seorang om-om gendut nyanyi "aaaa" banter banget hahahahaha.

Di lampu merah tugu muda, entah aku dan Nia Alfa guyon apa, yang pasti waktu itu aku ngekek banter banget. Kalian tau kan gimana ngekekku? Entah karna keras atau karna ketawaku aneh, tiba-tiba yang di depanku pada mlinguk semua. Eh sumpah malu banget, aku langsung nutup mulut sambil nahan ketawa. Mungkin aku kualat gara-gara ngetawain om-om tadi :p 

Sampe di sekolah ternyata masih pada motong-motong daging. Sambil nungguin temen-temen yang nggak dateng, sebagian dari kita belajar naek motor CS1-nya Tio. Kalian harus lihat sendiri gimana mukanya Tio pas ngejar-ngejar motornya dengan tangan menggapai-gapai tapi tak sampai gara-gara Fitrah makin lama makin ngebut.  Gila ya Fitrah, nggak tau apa kalo si pemilik motor kwatir banget kamu ngebut, takut kalo motornya kenapa-kenapa hahaha.

Sekitar jam 10, kita bersebelas berangkat dengan 6 motor. Tujuan pertama ke RS. Rumani njenguk Ikha. Kita cuma bentar sih, lha dokternya udah dateng, jadi kita harus keluar. Tujuan kedua ke rumahnya Indri. Disini kita malah pesta makanan, mulai dari minum, cemilan, sampe makan besar pun ada disini. Setelah ngobrol ngalor ngidul, aku haus. Entah kenapa tiba-tiba minumku nggak ada.
Aku : Tyo, kamu ambil minumku?
Tyo : Nggak, ini minumku og.
Aku : Kok minumku nggak ada?
Wabi : Lha ini minumnya sapa? (nunjuk minuman yang ada di antar Nia Alfa dan Wabi)
Hani :  Oh, aku tahu! Nia minum punyanya Tegar, Tegar minum punyanya Lela!
Aku, Nia Alfa, dan Tegar liat-liatan. Oke, tanpa panjang lebar aku langsung ambil punyanya  Nia.
Nia Alfa : Lho, pantesan punyaku tiba-tiba jadi dikit. Tukeran Gar.
Tegar : Nggak mau, salah siapa salah ambil :p

Besok banyak ulangan dan dengan pedenya kita pengaruhin Indri biar besok nggak masuk. Kan kalo banyak yang nggak masuk kita bisa alesan "Lho Bu, ulangannya ditunda aja. banyak yang nggak masuk!" Oke, ini ide gila dan jelas Indri sedikit menolak permintaan kita.
Indri : lho ntar aku suwung di rumah.
Tyo : Nggak papa, kan ada aku yang nemenin. (kumat deh nggombalnya)

Ada juga games aneh dari Nia. Nia ngambil 3 roti dan dia minta Tyo untuk mikirin salah satu roti, nanti Nia bakal nebak roti mana yang dipikirin Tyo.
Nia : Kamu mikirin yang ini kan?
Tyo : Nggak, salah. Aku mikirin Indri og!
  
Kita juga sempet nggodain Indri
Someone : Domikado yok.
Kita : Yok.
Wabi : tapi yang ditepuk lutut sebelah kiri hahaha
Indri langsung njerit.

Ini salah satu games yang membuktikan bahwa Nia Alfa nggak hafal planet.
Tegar: Kalo aku mau kado Uranus! Kalo kamu??
Nia : Septunus!! (sejak kapan ada planet Septunus?? Saturnus kaleeee!)

Kalo Tyo, mau games atupun beneran tetep aja nggombal...
Tyo : Kalo aku ultah aku pengen kado hatimu! (suara sok imut muka amit-amit)

Ada juga gombalannya Tyo versi makan.
Aku : Pake sendok plastik ini aja ndri, nggak usah ngambil sendok lagi.
Indri : Nggak papa, itu semdoknya gampang patah yoo
Tyo : Wah berarti hatiku nggak kayak sendok dong, kan hatiku nggak akan patah.

Ada juga dialog frontal banget, itu gara-gara minuman kita udah habis duluan sebelum makan besar datang. Alhasil setelah makan besar...
Hani : Ehem
Wabi : Ehem
Talita : Ehem Indri seret (sumpah yaaaa -,-)

Karna kefrontalan Talita, akhirnya kita dibuatin 1 poci sirup dan 2 wadah es balok. Dan karna kekutan super atau apa, wadah esnya Indri aku retakin, nggak selang lama ternyata Talita juga ngretakin wadah es yang satunya. Nggak selang lama juga, Tegar bikin tutup toplesnya Indri peyok dua bagian. Sumpah yaaa, kayaknya kita malah balapan ngrusakin barangnya Indri hahaha. maaf yaaa :D

Ada juga games aneh lagi dari Tegar. Lomba diem, yang bersuara dikeplak lutut kirinya :p . Udah pasti Idri nggak brani ngomong sekalipun hahaha.

Puas di rumah Indri, kita pindah ke target ketiga. Arfin. Sempet nyasar juga gara-gara Nia Alfa salah nunjukin jalan. Begitu pintu dibuka, Arfin muncul sambil menyodorkan kue sambil bilang "makasih" , kita speechless, ini kok malah kita yang dikasih roti?? Seperti biasa kita mengacau lagi. Dan lagi-lagi Talita ngrusak barang di rumahnya Arfin --> njeblosin kasur mbahnya Arfin. Catatan : Harap kunci rumah Anda jika ada Talita kalau Anda ingin barang Anda aman :p

Daripada nganggur kita main kartu. Ndobol-ndobolan! Seru banget, disini kita berlatih bohong dan su'udzon, astaghfirullahaladzim. Dan siapa lagi pemenangnya kalo bukan Nia Alfa si Ratu Ndobol :p . Oh iya, Tegar ogeb banget lho. Dia bilang "As", tapi dia malah ngluarin "3 waru" dan kartunya itu kebuka haha, ketawan deh boongnya!

Jam 3, dan kita pindah lagi ke tujuan keempat : Yayas . Ini gila, kita nggak tahu alamat dan nekat ke rumah Yayas, kan mumpung udah nyampe di Banyumanik jadi sekalian aja njenguk Yayas. Aku tahu Puri, tapi aku nggak tahu Puri Perdana itu mana. Setelah tanya sana-sini akhirnya ketemu juga deh. Catatan : tidak selamanya anak kecil itu menyesatkan jalan (salah satu orang yang kita tanyai alamat adalah anak kecil yang lagi mainan). Di rumah Yayas topik kami jauh berbeda dari sebelumnya. Entah gimana ceritanya kita malah mbahas melahirakan dan sunat!
Hani : Melahirkan normal ndak dijahit?
Aku : Nggak lah, yang dijahit cuma kalo sesar.
Nia : Disunat ndak dijahit?
Tyo : Iya lah.
Nia : Dilaser sama dipotong biasa sakit mana?
Tyo : Kalo dilaser panas, kalo biasa ya perih. tapi intinya sama aja.
Tegar : Gimana kalo njahitnya pake mesin jahit? blablabla...
Aku nggak tahan dengernya, aku teriak-teriak sendiri nutupin kuping sambil bilang "aku nggak mau denger! stop stop stop! Ngilu ni lho. aaaaa" sementara Tegar dan Tyo malah ngekek-ngekek sambil nerusin omongan keji mereka.
Talita : kamu kenapa heboh banget? Kamu kan cewe?
Aku : Aku jadi berasa punya, aduuuh sakiit.
Nia : Eh?? Lela inget jamannya dia pas masih jadi cowo hahaha (sumpah ya, nggak lah. beneran ngilu dengernya)
Nia : Eh  bayangin aja deh kalo sunatnya pake pisaunya ketul. Atau pisaunya karatan. Udah gitu pisaunya juga habis motong lombok.
Tegar dan Tyo langsung teriak dan nutup kuping hahaha, sukurin, kalian pikir enak ndengerin omongan keji kayak gitu???
Tegar : Kalo pisau ketul atau pisau biasa masih mending, lha ini karatan, aku nggak bisa mbayangin aduuuh.

Setelah ngobrol ngalor ngidul nggak jelas, akhirnya kita pulang. Sebebernya masih ada 1 lagi yang belum kita jenguk : Hari Utama. Maaf ya, di antara kita nggak ada yang tau rumahmu. Nggak enak juga sih sebenernya. Maaf yaaa.

Finally selesei juga ngebolangnya, capek sih tapi seneeeeeeng :) kapan-kapan lagi ya, tapi bukan dengan tema jenguk orang sakit lho :D . Hey Duit Palsu! Pada ikut dong kalo pergi-pergi. Biar rame!

0 komentar:

Poskan Komentar