Tell Me Something

Posted by Leila Husna On Sabtu, 13 November 2010 0 komentar

Ada sedikit cerita tentang penghapus pensil yang sumpaaaaah bikin aku nggonduk banget. Jadi gini, kemarin kita sempet dilema mau ke kelas mana gara-gara ada tes TOEP. Daripada geje di luar akhirnya aku ngajakin beberapa orang buat ke kelas atas aja. Salah satunya si penghapus.
Aku : Ke atas aja yuk. Males ki lho neng ngisor rak jelas ngene.
Penghapus : Mau ngapain? Ntar  malah naik turun. Males.Capek.
Lima detik kemudian. . .
Pensil : Kalo kita ke atas aja gimana?
Penghapus : Yo wis tho munggah wae yok. Lagian aku yo kebelet pipis.
Zzz plis. Apa bedanya kalo yang ngajak aku sama Pensil????? -______-

Ada juga cerita Doni VS Eyang Uti alias Bu Nunung. Nah ini cukup bikin aku ketawa saat lagi suwung-suwungnya ngerjain Tes TOEP. Jadi gini, pas tes kita dapet roti, tiap anak 1. Nah karna Ojan nggak masuk jadi rotinya Ojan nggletak gitu aja di meja. Dasarnya Doni mupeng kalo liat roti ya udah deh diambil gitu aja sambil pamer ke aku kalo dia punya 2 roti. Entah berapa menit kemudian, Eyang Uti dateng marahin Doni ala nenek lagi marahin cucunya yang mbeling.
Eyang Uti : Lho iki rotine endi? (nunjuk mejanya Ojan yang kosong)
Doni : Emm, ini Bu. (sambil ngambil roti yang udah diumpetin)
Eyang Uti : Lha kok mbok jupuk? Kan yo wes entuk dewe-dewe. Balekke!
Doni : Iya bu (sumpah mukanya Doni melaaas banget)

Ada lagi cerita tentang si Nia Beta yang kehilangan helm seharga 15juta. Iya, kalo nggak beli Honda, nggak bakal dapet tuh helm (alias ini helm hadiah beli Honda). Entah siapa yang ngambil. Ternyata masih aja ada anak nggak baik di lingkungan anak baik cekaceka.
Ada salah satu dialog favoritku di sana, saat Nia alfa pake obat tetes mata dan itu nggak masuk sempurna jadi ndlewer-ndlewer kayak orang nangis.
Nia Beta : Aku yang kehilangan kenapa kamu yang nangis?
Niaa Alfa : Aku nggak nangis, aku cuma ikut bersedih, aku kan baik. (suara sok imut, muka amit-amit)
Sara : Itu bukan baik, tapi gembeng!

Ada juga cerita tentang sepatu tali, eh tali sepatu :p . Entah gimana ceritanya, si Lutep sama Nia mbahas ukuran sepatu. Akhirnya mereka nempelin telapak mereka dan ngukur seberapa jauh ukuran kaki mereka. Nah karena ngukurnya masih dalam keadaan pake sepatu dan itu dinilai kurang efektif jadi mereka mutusin buat nglepas dulu sepatunya. Entah susah atau apa, si Lutep lama banget buka sepatu. Ribet kali ya buka sepatu segedhe itu :p
Nia Alfa : Suwi banget tho. Nyopot sepatu wae suwi.
Lutep : Iyi, iyo, mentang-mentang talimu rak sepatunan!
Yang laen ngekek, Lutep malah diem sambil mikir apanya yang lucu.
Lutep : Eh salah deng, mentang-mentang sepatumu rak talinan!

Lanjut ke cerita tentang 'tambah'. Hm, nggak mudeng?? Sama, aku juga nggak mudeng awalnya. 
Bu Sri : Tambah menderita penyakit TBC (salah satu soal Bahasa Indonesia)
Sekelas : Tambah? Maksudnya bu?
Bu Sri : Tambah itu nama orang.
Ha?? Aneh banget? Mending juga Oryza Sativa daripada tambah :p
Bu Sri : Iya, biar nggak ada yang tersinggung makanya saya kasih nama Tambah


Ada lagi cerita tentang Lutep. Jadi dulu dia pernah bilang "Kok do iso nganggo bolpen warna-warni tho?? Aku rak iso ik. Isone mung nganggo ireng" . Eh lhadalha kemarin dia pinjem pencil tic-nya Nia dan sekalinya pake bolpen warna sumpaaaaaaaah hasilnya nggak nguwatin banget.
Ini dia hasil kreasi catatan Lutep
Warna sih warna, tapi nggak gitu juga kalee, udah full, merah pula, malah kayak nulis sambil nangis darah. Jan jan cekaceka.


Dan cerita ini masih berlanjut tentang Lutep. Entah kenapa dia mulu tokoh cerita hari ini. Lha yang gaje cuma dia , nah lho?
Pak Narno : Kalo nggak ada orang berarti?
Sekelas : Sepi
Lutep : Suwung! (Ni bocah pasti pemikirannya nyleneh sendiri)

Pak Narno : Kalo ini lampunya?
Sekelas : Mati!
Pak Narno : Kalo yang ini?
Lutep : Nyala!
Pak Narno : Mati!!
Lutep : Lha bedane opo?? ( <-- wes banter, salah, protes san )

 Lutep : Iki opo? Stabilo putih?
Aku : orak, iki sing dinggo mbusek stabilo.
Lutep : Ha? Stabilo ono penghapuse?? Moso?? (langsung nyoret bukuku pake stabilo ungu. aku speechless)
Aku : Tep, itu udah nggak berfungsi!!
Lutep : Ha? Lha rak ngomong ket mau og (langsung nyoba nghapus tapi gagal, ya iya lah, lha wong itu udah habis stabilo putihnya)
Ribut usrek dewe, padahal masih pelajaran.
Aku : Wes kono lungguh wae. Kae lho dideloki Pak Narno.
Lutep : Rak popo, Bapake ki koncoku. (what?? sumpah ya Luteeeeeep)

Yaaa, stok ceritaku hari ini udah habis. Good night diary. (eh, jadi berasa dongeng sebelum tidur -,- )

0 komentar:

Poskan Komentar