Unpredictable

Posted by Leila Husna On Selasa, 16 November 2010 0 komentar

Sejak Nia Beta nemu bolpen dan penghapus, entah kenapa jadi banyak barangnya yang ilang, helm lah, pensil lah. Dan hari itu kita memutuskan untuk tidak mengambil barang temuan, efeknya berat meeeen! Dan entah kenapa juga Lutep tiba-tiba dateng mbahas bolpennya Nia yang dulu pernah ilang.
Lutep : heh bolpenmu seng biru wes ilang lho
Nia Beta : Oh, jadi selama ini mbok pinjem tho?? Pantesan tiba-tiba ngilang. Ganti ah.
Lutep : Bolpen faster cetiti-cetit gelem??
Nia Beta : Hah opo kuwi. Pokoknya 1800 harganya
Sumpah nggak kuat banget liat mukanya mereka berdua, yang satu misuh-misuh, yang satunya malah ngguyu-ngguyu dewe hahaha. Ternyata banyak juga anak aneh di kelasku :p

Ada juga reflek konyol saat aku dkk mau ke kelas habis istirahat pertama. Awalnya aku mencoba buat ngagetin temen-temen, tapi sayang ternyata gagal. Dan entah baru jalan berapa langkah tiba-tiba dari salah satu kelas ada yang mbledosin balon, dan secara reflek kita berenam teriak padahal yang di dalem kelas aja nggak ada yang teriak. Ini cukup memalukan dan kami hanya menutupinya dengan ketawa.

Hari ini Aya ultah, dan tanpa sepengetahuan kami, Talitha minta Bu Guru B.Jawa buat ngerjain Aya. Entahlah berapa kali Aya dimarahin gara-gara nilainya kosong (padahal sebenernya sih enggak), suruh baca aksara jawa lah, suruh nulis aksara Jawa "selamat ulang tahun" lah, hingga akhirnya Aya nangis!!! Aya, mukamu nggemesin deh pas nangis :)) 
Nah pas Aya lagi dikerjain, aku, Nia Beta, Dimas, dan Bebek malah ngobrol sendiri.

Aku : Mending tadi yang ngerjain Aya Bu Surasmini aja ya. Kan lebih kerasa takutnya.
Dimas : Wah nggak mungkin, Bu Mini tidak ingin ada kebahagiaan.

Wabi : Sumuk ik
Dimas : Makan permen Relaxa aja, fiuhhhhhh (nyebul Wabi seolah-olah nafasnya menimbulkan kesegaran)

Dimas : Persamaannya tiang listrik sama Gajah apa?
Aku : Sama-sama bisa dinaikin 
Nia Beta : Sama-sama punya belalai (nyak, sejak kapan tiang listrik punya belalai??)
Dimas : salah! Sama-sama nggak bisa terbang!

Nia Beta : Bedanya ketua sama orang tua apa?
Nggak ada yang tau.
Nia Beta : Kalo orang tua keriput, kalo ketua ke rapat.

Bebek : Persamaannya kursi sama kamar mandi apa?
Nia Beta : Sama-sama diawali huruf "k"
Bebek : salah!
Aku : Sama-sama diakhiri huruf "i"
Bebek : iki meneh. salah lah. Tit?
Aku : Tit.
Bebek : sama-sama nggak bisa terbang (eh plis daritadi kayaknya kita dibodohi sama mereka -,- )

Dimas : Bedanya lampu sama pria apa?
Nggak ada yang tahu
Dimas : Lampu madangi, pria metengi (Sumpah yang ini diluar pemikiran kita banget, alhasil kita ngekek banter banget sampe temen-temen pada ngliatin kita)

Oke, sekarang sesi ogebnya di pause dulu. Aku mau ganti topik tentang Indri. Entah gimana prosesnya, yang kutahu hanya Indri dengan muka pucat dituntun jalannya sama Wabi dan Nia Alfa. Cuma 2 hal yang menarik perhatianku saat itu, kumpulan pecahan kaca dan Indri tentu saja. Yang kulakuin saat itu cuma ngikutin mereka dari belakang, penasaran memang, jadi aku pidah posisi di depan, dan oh God, entahlah berapa banyak darah yang ngalir dari lutut Indri, aku speechless, aku ikut panik, entahlah mentalku mental tempe. Aku inget Indri cuma bilang "aku takut, aku malu" , ya sekilas kalo liat darah ngalir di kakimu kamu kayak ibu-ibu keguguran di sinetron-sinetron :p .
Sampe di UKS nggak ada susternya, oke terpaksa kita sendiri yang harus bersihin tuh kaki. Aku pusing, aku ingat saat aku nglepas kaos kakinya yang udah berubah warna jadi merah. Sumpah aku takut lihat darah sebanyak itu yang nggak berhenti juga ngalirnya, jujur aku ndredeg. Sedangakan Wabi dan Nia Alfa malah ikutan nangis. Indri, oh God, aku nggak tega waktu liat dia nangis pas lukanya lagi dibersihin sama susternya. Di saat situasi kayak gitu ternyata Tyo masih aja sempet nggombal.
Tyo : Kakimu nggak papa?
Indri : Nggak papa
Tyo : Kalo hatimu?? (eh pelis ya -,-)

Karna lututnya Indri sobek, jadi dia dibawa ke RS. Tlogorejo pake mobilnya Smaga, yang ikut Wabi, Nia Alfa, dan Tyo. Entah karna panik atau apa, Susternya yang lagi mintain ijin ke BK malah ditinggal. Sumpah ini ogeb banget. Gimana bisa Susternya ditinggal? cekaceka. untung Dani dengan sigap lagsung bilang "Nggak usah ditelpon Sus, saya anterin aja"

Habis liat kejadian hari ini, pikiranku langsung kemana-mana, termasuk tentang rencanaku yang pengen jadi dokter. Aku baru ngliat kayak gini aja mentalku nggak kuat, gimana kalo aku jadi dokter?? Oh God, apa aku harus ngrancang ulang rencana masa depanku?? Entah setelah begitu yakin tiba-tiba aku ragu, apa mental tempe gini pantes jadi dokter? Biasanya aku selalu berdoa agar Allah memudahkan jalanku masuk kedokteran, dan hari ini, saat sholat Duhur tadi tiba-tiba aku merubah doaku jadi sebuah tanda tanya "Ya Allah, apa aku pantes jadi dokter?" .

Aku masih takut, dan itu terlihat jelas di mukaku, beberapa orang bilang "kamu kok pucet?" entahlah ini efek darah, atau efek temenku jatuh, atau malah efek puasa? Haha, entahlah. Untung kelas kimia jam kosong, seenggaknya bisa bercanda dan ngobatin rasa takutku. Seperti biasa masih aja ada hal ogeb di kelasku. Aku inget saat Demi dateng ke kelas dan saat itu juga sekelas heboh. Aku mencoba mengambil gambar saat Demi minta tanda tangan ke Ursula yang sebangku sama Agnes. tapi sedikit gagal. Aku juga mencoba mengambil gambar saat Wini jatuh dari kursi yang hanya berkaki 3, tapi sayang, kali ini benar-benar gagal. Dan yang lebih parah lagi sekelas nyorakin aku "JAHAT!!" setelah diprovokasi oleh Dimas. Hey, aku nggak jahat, aku hanya sedang menjalankan MISI BETLE! Aku masih perlu banyak foto kalian, kawan :D . Tenang aja segala bentuk keogeban wajah atau tingkah kalian yang tertangkap kamera super duper canggih milik Nia Beta nggak akan aku publikasikan ke jejaring sosial manapun sebelum MISI BETLE memenuhi target. I'll keep my words :)

0 komentar:

Poskan Komentar