Mengancam Diancam Ancaman

Posted by Leila Husna On Senin, 29 November 2010 1 komentar

Pernah mengancam? Saya yakin pernah (kecuali orang-orang yang hatinya benar-benar tulus)
Ancaman kalian ngaruh?? Harusnya sih ngaruh (tergantung model ancamannya mutu atau nggak mutu)
Ngancem itu perlu nggak sih? Bukan perlu lagi, tapi butuh!
Kenapa? Karena terkadang ancaman membuat hati tergerak. Nggak percaya? Simak contoh di bawah ini :
Ibu : Makan dulu! Jangan main game terus!
Anak : Ntar ah (fokus ke game)
Ibu : Makan nggak?! Ibu buang lho PSnya!
Anak : Iya deh iya.
Nah tuh, ngaruh kan? Padahal kalo dipikir-pikir mana mungkin Ibu bakal buang PS?? Tapi karena si anak nggak mau ambil rugi ya akhirnya mau nggak mau harus mau deh.

Itu cuma contoh kecil , ngarang pula haha. Tapi masih buanyak contoh real di sekitar kita. Sebut saja teman sebangku-ku yang sumpaah kalo ngancem bikin aku nggak brani nolak. Dari sekian ancaman yang udah dilontarin ke aku, ada 2 ancaman yang bikin aku "klepek-klepek" .
Yang pertama (ini menyangkut masa depan dunia) :
Kita emang kerja sama untuk dapetin foto candid temen-temen, tapi kita juga saling rival untuk dapetin foto candid masing-masing (Nia Beta berjuang dapetin foto candiku, aku berusaha dapetin foto candid Nia Beta) Nah, Beta sering banget tuh dapet foto candidku dan ndilalah kok "bagus" semua. Nah pas aku mau hapus, langsung deh jurus mulutnya keluar semua.
Beta : Jangan dihapus! Kalo dihapus ntar mandul!
*jleb* aku menyerah kalo denger ancaman kayak gitu. Pelis, aku nggak mau nggak punya anak hanya karena sebuah foto -,-

Yang kedua (ini menyangkut masa depan akhirat) :
Nia Beta : Lho, pencil tic-ku kok nggak ada tutupnya??
Aku : Nggak tau, ketinggalan mungkin di kelas tadi.
Nia Beta : Ganti tho!! Kan yang terakhir pakai kamu.
Aku : Ganti pake apa?
Nia Beta langsung inisiatif sendiri ngambil tutup pencil tic-ku. Dan akhirnya kita rebutan. Dan of course aku yang menang :p . Nah si Nia Beta tampaknya sangat kecewa. Dan taraaa.. jurus mulutnya keluar lagi.
Nia Beta : Ya udah sana ambil. Besok aku tuntut di akhirat! Allah MahaAdil!!
*Jleb* aku menyerah lagi. Pelis, aku nggak mau masuk neraka hanya karena sebuah tutup pencil tic -___-

Setiap orang pasti punya ancaman andalan, termasuk aku. Nah kalo aku biasanya ngancem hanya ketika aku nggak yakin seseorang itu jujur. Contohnya nih :
Nggak ada cowok yang pengen perutnya buncit, dan taraaa. . .setiap kali teman lelaki-ku (??#$@%) berkata sesuatu yang menurutku dusta, pasti aku sudutin dia dengan cara :
Aku : Bohong kan??
X : Nggak yo, ya ampuun.
Aku : Oke ya, kalo bohong ntar buncit lho!!
X : Iya deh iya, aku ngaku.
Bingo!! Sukses kan? Hahahaha. 
Pertanyaannya : Kenapa orang baru mau jujur kalo udah diancam?? Zzzzz..

Tapi ada juga ancaman yang nggak ngefek alias tidak tepat sasaran. Seperti :
Riang : (waktu itu dalam rangka ngerjain Riang yang lagi ultah) Jangan gitu lagi tho! Basah ni lho! Nggak aku contekin lagi og besok!
Kalo model ngancemnya kayak gini, bukannya pada nyerah, tapi justru pada ketawa. Nggak akan ada yang percaya kalo kamu nggak akan nyontekin mereka lagi. Dan lagian itu anceman anak SD! Hahaha.


Ada sedikit tips untuk ancaman yang ampuh :
1. Real! Nyata, tidak mengada-ngada seperti contoh di atas tadi.
2. Utamakan mengancam dengan kelemahan.
Misal : Si A nggak suka dan nggak tahan kalo diklitikin. Mungkin sepele, tapi saya sudah membuktikan ancaman ini ampuh :
Aku : Kembaliin tho! Mana nggak?! Tak klitikin lho!
Si A : Jangan. Nggak mau!! Iya iya nih tak kembaliin.
3. Muka meyakinkan, jangan sampe terlihat kalo kamu cuma bercanda doang. Atur mimik wajahmu sedemikian rupa hingga dia percaya bahwa kamu tidak main-main dengan ancamanmu.

Nah, tapi bagi orang yang bersifat "licik kancil", pasti tidak akan terlalu ambil pusing kalo diancam. Apalagi kalo suasananya mendukung. Dan menurut pengamatanku, cara ini banyak digunakan oleh anak kecil :
X : Kamu ngambil mainanku kan??
Y : Nggak!
X : Ngaku nggak! Kalo kamu yang ngambil nanti gigimu ompong!!
Y : Tapi kalo aku nggak ngambil berarti gigimu yang ompong!!
X : Lho kok gitu sih? Huaaaa (ujung-ujungnya nangis)
Cara yang digunakan Y adalah jurus serang balik. Cara ini berhasil apabila saat melakukan jurus balik, muka Y sangat meyakinkan kalo dia kubu yang tidak bersalah, dan  X adalah tipe orang yang nggak mau ambil resiko alias penakut! Dijamin sukses deh! Tapi sekali lagi, cara di atas lebih ampuh diterapkan pada anak kecil! hahaha

Dan terakhir : disarankan untuk tidak terlalu sering mengancam. Ancaman dapat menyebabkan kangker, serangan jantung, impotensi, gangguan kehamilan dan janin. 
Nggaaak! Salah. Tadi ngawur! (maklum kebanyakan sering liat iklan rokok) . Yang jelas, terlalu sering mengancam nggak baik untuk psikologis (ngarang banget sumpah). Tapi kalo jarang-jarang nggak papa kok (mutusi dewe)! :D

Salam ancam! :)

1 komentar:

azeiba mengatakan...

mengancam, terancam, membela yang diancam

Poskan Komentar