Surprise!

Posted by Leila Husna On Jumat, 19 November 2010 0 komentar

Hey diary, hampir saja hari ini aku nggak posting gara-gara keogeban adekku yang lupa naruh kabel laptop di mana.
Oke, aku mau cerita tentang hari kemarin dan of course tentang hari ini juga.
Guys, kemarin aku telat gara-gara hal konyol. zzz. aku harus menodai buku terkutuk pelanggaran itu lagi deh. Untung nggak diskors. Jadi gini, bangun tidur aku ngucek-ngucek mata, eh gara-gara nguceknya setengah sadar jadi belekku malah masuk mata semua, alhasil mataku iritasi jadi merah banget. Habis mandi ternyata malah tambah merah gara-gara kemasukan sabun juga, dan sialnya tetes mataku habis. Untung tanteku yang kebetulan nginep di rumahku bawa tetes mata. Oke, masalah pertama terselesaikan. Nah pas aku mau berangkat ternyata kunciku kecantol di cantolan. Nggak mudeng? Sama! Pokoknya gitu lah, nyantol tapi nggak bisa diambil gara-gara ada yang masukin kunciku ke lubang yang salah, alhasil kuncinya kecepit. Ini cukup membuang waktu. Tapi akhirnya bisa diambil juga dengan sedikit kekuatan dalam #apacoba. Masalah kedua terselesaikan. Nah pas udah hampir keluar gang, aku baru sadar kalo Hapeku ketinggalan padahal hari itu ada nari dan laguku ada di hape. Aku nggak mau latian nariku semalem sia-sia hanya karna hapeku ketinggalan. Dan akhirnya aku memutuskan untuk mbalik, tapi sayang, ternyata masih ada saja cobaanku pagi itu, aku nggak bisa muter!! Jadi kebetulan aku pas di depan rumah yang lagi mbangun, udah gangnya sempit, banyak kayu dan gunungan pasir pula, ya jelaslah susah banget buat mbalik. Sempet kepikiran untuk ninggalin motorku dan lari ke rumah, tapi nggak, aku nggak mau motorku ilang. Akhirnya setelah susah payah aku bisa juga muter. Eh nggak sampe disitu cobaanku, aku lupa naruh hape dimana. Dan ternyata setelah aku muter-muter, hapeku ada di kamarku yang letaknya di lantai dua. Nah hapeku ternyata ada di bawah bantal, pantes di misscall nggak kedengeran. Nah pas nyampe Smaga ternyata gerbang belakang ditutup, gerbang depan juga udah ditutup, parkir di TIC juga nggak boleh, ya udah deh aku parkir di DP. Masuk ke Smaga dengan muka pasrah campur bingung, aku dilema nggak tau mau nulis alasan terlambat apa, dan kalian tau aku nulis apa? terlambat dengan alasan : kunci kecantol nggak bisa diambil. Oke, aku tau ini konyol, dan sepertinya ini alasan terlambat terkonyol yang pernah kutulis. What the fact!

Masuk kelas dan tenyata waktunya maju conversation. Aku sama sekali belum hafal. Ngapalin dialog dalam waktu singkat sambil ngrencanain skenario adegan juga, dan akhirnya kelompokku maju. Disini aku berperan sebagai cewek sensi dengan gaya ngomong lebay. Entah aku aneh atau nggak, yang penting bisa ketawa :D

Hari itu juga aku baru sadar kalo bolpen hasil temuan Nia Beta yang kemudian nyasar di disgripku dan akhirnya jadi milikku itu ilang. Ribet ya? Intinya hanya sebuah bolpen.
Nia Beta : Ben wae ilang. Kadar bolpen sial wae og.
Aku : iya deh (mencoba ikhlas)
Nia Beta : Eh jangan-jangan ntar yang nemu bolpenmu kena sial juga?? (aku ingatkan sebelumnya, gara-gara nemu bolpen dan setip, helm 15juta-nya jadi ilang. Masih nggak mudeng? baca aja di posting-posting sebelumnya haha)

Hari ini lagi dan lagi kita main kartu "ndobol-ndobolan" . Dan kali ini Tyo nggombal lagi
Tyo : Aku tau kok dia (Indri) nggak bisa bohong, kelihatan kok dari sorot matanya.
Dan masih banyak gombalan yang lainnya, sayangnya aku lupa hehehe.

Nah, pas moving, kita sempet lebay untuk njaga lututnya Indri dari senggolan orang-orang. "Beri jalan! Beri jalan! Awas-awas! Radius 1 meter dari Indri! Nggak boleh deket-deket!! Mingir-minggir!" Dan sepanjang jalan kita nggak henti-henti teriak-teriak kayak gitu. Lebay sih, tapi seru!

Jam terakhir nari, dan Talita maju pertama. Bagus penguasaan panggungnya ruangnya. Yang maju kedua aku. Sebenernya aku nggak begitu hafal, masih ada gerakan yang lupa, tapi karna didesak oleh sorot mata dari temen-temen ya udah deh aku maju, dan bener kan aku lupa gerakannya ceka-ceka. Tapi lega juga udah maju, seenggaknya udah berkurang 1 bebanku :)

Nah sekarang aku mau cerita tentang hari ini.
Pas moving dari agama ke matematika, Nia Beta makan jajan.
Nia Beta : Dun, mau nggak? hehe
Duni : Gah, aku gak gelem njaluk-njaluk pangananne wong.
Aku : Emang Nia wong?
Duni : Emang kui pangananne Nia?!
Leila : lho??
Duni : Kui jajanku ndyeeng
Leila : Ooo, pantesan Nia mesam-mesem ket mau.

Hari ini aku pinjem Novel ke Fitrah (dan sekarang aku baru sadar kalo Duni lupa ngembalikin lagi  ke aku -__-) Itu novelnya tentang cewek skoliosis yang pacaran sama cowok pengidap Aids. Nah pas aku lagi mbaca...
Wabi : Kalo bebek kena Aids, kamu masih mau trima dia?
Aku : Kalopun dia nggak kena Aids aku juga nggak akan terima dia haha
Bebek : Jadi selama ini kamu anggep aku apa??
Aku : Just friend.
Bebek : Just friend?? (tangan di dada seolah-olah shock) Oke, thanks buat semua kenangan yang kamu beri ke aku (sumpah yaaa, apa-apaaan ini? hahaha)

Pas pelajaran matematika.
Eyang Uti : Mas mas! Ngopo cengar-cengir?? Iki lho diperhatikan!!
Ojan : ha?? Saya bu?

Aku dan Nia beta ngobrol sambil ketawa-ketiwi, sedangkan yang lainnya pada ngerjain soal.
Eyang Uti : Kui ngopo kok malah ngobrol?? Digarap solale mbak!
Lutep dan Acid ngliatin aku.
Aku : Ngopo tho??
Lutep : Kowe ki diseneni malah rak nyadar.
Aku : Ha? Aku tho? hahaha.
Eyang Uti : Digarap kui lho!!
Aku : Udah og.
Lutep : Emang kowe uwis?
Aku : Wes tak buka halamanne maksudku :p


Pas pelajaran Jepang
Sensei : Yang ngantuk cuci muka dulu sana.
Luthfi : Yo, cuci muka semua yo!!

Sensei : Luthfi? (lagi ngabsen) Oh nggak ada ya.
Luthfi : Yo wes, nggak ada malah beneran.
Sekelas : Lutep mutung!!

Pulang sekolah, anak PMR + Sapi Senam ngerjain Riang. Sebenernya ultahnya udah kemarin, tapi gara-gara dia kabur dan kita jadi nggak bisa ngerjain dia ya udah deh ngerjainnya hari ini. Dimulai dengan ngikat Riang, dan tanpa sepengetahuanku ternyata ngiketnya pake mitela. Karna aku sie adat PMR, jadi aku nggak ngebolehin mereka pake mitela, maaf saya harus tetap menerapkan adat meskipun saya sudah pensiun dari kepengurusan. Dan alhasil mitela dilepas dan Riang diiket pake selendang nari. Padahal Riang anak kempo, jadi susahnya bukan main untuk ngiket dia, apalagi harus diulang lagi ngiketnya. Aku denger salah satu anak Sapi Senam ada yang bilang "perasaan dulu pas ngerjain Azka nggak seribet ini deh" (dengan muka sedikit bete) Oke, sekali lagi maaf yaa, tapi emang nggak boleh bikin mitela basah apalagi sampe bau pop ice duren, hukumannya berat lhoo, harus push up berapa kali gitu aku lupa. Nah habis diiket, kita bawa dia jalan-jalan ke lapangan depan. Sampe depan ternyata anak sapi senam udah nyiapin roti. Selanjutnya acara tiup lilin dan surprise...pop ice duren dari kita. Yeeee semprot sana semprot sini deh. Raambut dan bajunya Riang basah semua dan ups kelunturan kain selendang hahaha maaf yaa. Selamat ulang tahun ya!! eh salah, maksudku selamat dikerjain ya!!! :D

0 komentar:

Poskan Komentar