Omelan Pahlawan Tanpa Tanda Jasa

Posted by Leila Husna On Jumat, 26 November 2010 0 komentar

Pak Narno : Ndi catetanmu?
Herdian : Ini pak
Pak Narno : Kok fotokopian? Saya tanya catetan, bukan fotokopian. Kalo ilmunya saja fotokopi, berarti hasilnya juga fotokopi, nilainya juga fotokopi. Kalo fotokopi berarti nggak asli! Berarti nilainya juga nggak asli!


Pak Narno : Mana catetanmu?
Nia : Ini pak.
Pak Narno buka halaman sebelumnya dan ternyata kosong. Ternyata Nia nyatetnya di beberapa halaman selanjutnya, jadi ada halaman kosong yang terlewati. Tapi Pak Narno malah ngiranya Nia nggak pernah nyatet dan cuma pura-pura nyatet gara-gara Pak Narno ngecek buku catetan.
Pak Narno : Rak usah pura-pura nyatet. Yen ethok-etok berarti hasile yo ethok-ethok!
 
Bayu : (baca soal)
Bu Surasmini : Itu siapa ya yang baca soal?
Sekelas : Bayu bu!
Bu Surasmini : Emang di kelas ini ada yang namanya Bayu ya? Saya nggak punya murid yang namanya Bayu! Dari dulu kelas sebelas bilangnya mau berubah jadi anak rajin, tapi buktinya kelas 12 pun masih bolos. Saya nggak butuh minta maaf dari dia, seharusnya dia minta maaf pada diri sendiri karna sudah melangggar janji!

Aku : Mayo, bayar dong rotinya Beta.
Mayo : Nggak ada uang pas ik. Piye jal?
Aku : Oh gitu ya?? Bisa makan tapi nggak bisa mbayar?? (berlagak tokoh antagonis)
Tiba-tiba anak kelas lain yang lagi ngumpulin nilai di Bu Nunung manggil aku
Ergy : Heh, ssst!
Oh God, ternyata daritadi Bu Nunung marahin aku, tapi aku nggak nyadar.
Bu Nunung : Cah wedok kok bengak-bengok! Meneng ngono lho!!!
Aku cuma mlinguk, lalu senyum, dan pergi hahaha. Sumpah ibunya medeni banget mendelik-mendelik gitu.

0 komentar:

Poskan Komentar