21 di XXI

Posted by Leila Husna On Senin, 06 Desember 2010 0 komentar

Hari ini super duper capek. Dari capek mikir (UAS) sampe capek otot pun juga ada.

Sesuai rencana, hari ini kita (re: duit palsu) nonton bareng. Jauh dari perkiraan saya sebelumnya, jumlah anak yang ikut nobar kali ini 21 anak. plok-plok-plok. Lebih dari separuh anak duit palsu tumplek blek di XXI Paragon. Ini rekor nobar terbanyak semasa SMA saya, dan hebatnya lagi ini nobar pertama Duit Palsu :D . Sebenernya total yang ada di XXI sih 25, tapi yang 1 nonton sendiri sama pacarnya, sedangkan yang 3 nonton film lain. But it's Ok. 21 udah sangat rame dan menuh-menuhin jalan :p

Dimulai dari keribetan nentuin film, tempat, jam, ngumpulin uang, pesen tiket dan...berhenti sebentar, aku mau bahas masalah tiket.  Iya, pesen tiket yang paling ribet! Kita udah ngumpulin uang 20.000 per anak karena setahu kita harga tiket emang segitu. Nah pas antrian udah semakin deket, tiba-tiba Rena sadar tulisan. Disitu tertulis "harga tiket sebelum hari libur nasional = 25.000". Apa-apain ini? Sejak kapan harga tarif naik sebelum hari libur nasional?? Kalo pas hari libur nasional sih masih maklum, nah ini? Sebelum hari libur nasiobal. What the hell. Mungkin kalo pesen tiketnya cuma 1 sih gampang-gampang aja nambah 5ribu, lha ini 21 tiket meenn, kalo dikali 5ribu aja udah 105.000 . Ngaruh banget laaah. Sumpaaah sampe saat ini masih nggak habis pikir ada kenaikan tarif sebelum hari libur nasional. Ini namanya politik dagang yang merugikan rakyat! *calm down Lel, calm down* *Oke, baiklah* Untung ada Wini dan Arina yang mau nalangin dulu, kalo nggaak bisa sia-sia deh ngantri sepanjang itu.

Nah pas nentuin kursi pun ternyata nggak jauh beda sama masalah tiket. Sama-sama ribet! Entah deh emang dasarnya kita yang ribet atau emang situasinya yang bikin ribet, yang jelas kita lama banget milih kursi. Sempet terjadi perebutan wilayah antara Nia Alfa dan Kiky (halah opo jal). Intinya kita kesusahan nentuin 21 posisi kursi. Dan akhirnya dapet juga di seat J dan K. Dan kalian tau? Ada 2 kursi terpisah lho. Siapa lagi kalo bukan Risti & Teguh wkwk. Dan ini exclusive permintaan dari Teguh lhooo. Katanya sih dia minta 2 kursi di pojok dan misah dari kita. Entah itu bercanda atau nggak yang jelas karna ini amanat jadi kita mesenin 2 kursi beda deh hahaa.

Akhirnya kesampean juga deh nontonnya. Bagus sih tapi sayang bersambung, jadi nggantung deh ceritanya. Ah pengen dilanjut aja dong, masa harus nunggu 2011. kelamaan. Selak kuliah. -__- . Nah pas lagi nonton sumpaah Lutep berisik banget, dan itu konyol. Misal nih :
Ini lagi scene pas tongkatnya Harry patah
Lutep :Emang kalo diganti pake ranting nggak bisa?

Scene nyari pedang yang ilang
Lutep : Pedang (Godric Gryffindor) sama horcrux-nya pasti tersembunyi di bolanya (Snitch)
Nia Alfa : O he'e tho
Lutep : Menurutku sih ngono
Someone : Berasa sutradara ya Tep??


Eh eh gosip dikit nih : keinginan garpu buat duduk di sebelah sendok kesampean lhoo, mereka duduk sebelahan pas nonton. Ciyeee. Pasti garpu nggak bisa tidur! wkwk

Setelah nonton kita mencar. Ada yang les, ada yang makan disana, ada yang makan disini, ada yang pulang, dll. Nah aku dan beberapa orang lainnya mutusin buat makan di Istana Mie. Disini Tegar berlagak sok pelayan yang nawarin pesenan dan ngulangin daftar pesenan, sedangkan kita malah ribut bahas minum apa.
Arvin : Aku es teh jumbo aja, berdua sama Ikha
Aku : Aku juga deh
Nia : iya nih yang murah aja es teh.
Tegar : (dengan pedenya langsung nyeplos banter banget ) Iya, Beli es teh aja yang murah! (sumpaah yaa haha) 

Nah setelah makan, kita manfaatin sisa uang untuk maen game. Sumpah ini seru sekalee. Dan sukses bikin tangan lemes semua hasil main lempar bola. Setelah puas maen, kita pulang, kecuali aku, Nia Alfa, Tegar, dan Tyo. Kita sholat dulu dan dilanjut ngobrol di ruang tunggu mushola. Dengan tanpa dosa kita asyik ngobrol dan parahnya lagi menuhin kursi, sampe orang-orang pada nggak bisa duduk gara-gara kita wkwk. Nah buat tameng biar nggak diusir, secara spontan ide brilian muncul dari Nia Alfa 
Nia : Kok Ursula nggak selesei-selesei sih sholatnya? Kan kita jadi lama nih nunggunya. (Sumpaaah yaa, ini pintar sekali. Padahal kalo dipikir-pikir kan Ursula non-Islam jadi mana mungkin dia sholat? hahaha)

Nah pas udah selesei ngobrolnya, biar nggak kelihatan bohong, aku pura-pura baca sms dan kubaca keras-keras 
Aku : Eh ternyata Ursula udah keluar dari tadi coba!! Nyebelin banget, tiwas ditungguin daritadi.
Nia Alfa : Iya nih, nyebelin banget. Ya udah pulang aja yok.
Entah deh mbaknya percaya apa nggak sama akting kita, haha bodo amat.

Pas udah sampe parkiran, tiba-tiba ada mbak-mbak lagi nangis sambil narik-narik pacarnya dengan gaya ketakutan gitu. Aku sama Nia Alfa cuma bengong liatnya dan kita malah parno "eh jangan-jangan mbaknya liat something" "eh, pura-pura minta tolong keluarin motor sama bapaknya yok, biar ada temennya" "aku takut ik, baca doa aja yo" dan berbagai hal parno nggak mutu lainnya. Ya gimana nggak parno, lha wong kita aja parkirnya paling pojok, suram pula, mana mbaknya nangis ketakutan gitu kayak orang yang pengen cepet-cepet keluar dari tempat parkir. Tapi alhamdulillah selamat sampe rumah. Eh nggak sepenuhnya selamat sih, bola mataku sempet kesambar kerikil di jalan raya. Sumpah sakit banget, senut-senut sampe sekarang. ini efek nggak nutup kaca helm. Oke, dapat satu pelajaran lagi : "jangan pernah ngebiarin kaca helm terbuka  karena banyak material berterbangan yang mengganggu keselamatan jiwa dan raga" (halah opo jal)

Ini tiket pertama nobar bareng Duit Palsu :))
 

0 komentar:

Poskan Komentar