Balada Try Out STAN

Posted by Leila Husna On Rabu, 29 Desember 2010 0 komentar

Oke, aku mau cerita, udah basi 2 hari sih, tapi nggakpapa deh

Hari Minggu ada Try Out STAN di smansa. Seperti biasa penyakit langgananku tiap pagi (re: mules) mengacau sampe aku hampir telat ikut Try Out. Nah pas aku mau berangkat tiba-tiba dapet sms dari anak SMK 8 kalo Boni (baca di postingan social care -hari ketiga-) udah pulang!! Dia dijemput sama ortunya, ohmyGod seneng banget denger kabar itu, akhirnya doaku dikabulin juga sama Allah :')

Aku ke smansa bareng Nurul, dia sempet nunggu aku lama gara-gara mules menyerang. Nah pas sampe smansa, kita daftar ulang pake kwitansi pembayaran try out. Nah pas aku mau nyerahin kwitansi tiba-tiba ngrasa ada yang aneh aja sama kwitansiku, tapi nggak tau apanya yang salah. Cuek aja sih, pura-pura nggak peduli. Dan beberapa detik kemudian Nurul ngekek liat kwitansiku "kamu ngapain ngeluarin kwitansi P7G???" OMG aku baru nyadar salah ngambil kwitansi!!! Untung belum aku kasih ke masnya, kalo nggaaaak mau dibawa kemana mukaku ini?? >.<

Habis daftar ulang, kita mencar, nyari ruangan masing-masing, aku yang nggak tau mau kemana cuma ngintil Tegar soalnya nomer kita hampir deket. Dan ternyata Tegar duduk di belakangku. Kita sama-sama duduk sendiri. Nah pas itu sumuk banget dan Tegar berniat nyalain kipas angin, tapi nggak bisa, padahal udah diputer-puter tombolnya. Akhirnya Tegar nyerah. Beberapa menit kemudian ada anak SMA lain yang nyalain kipas angin dengan mencet tombol yang ada di deket pintu dan wussssh anginnya kencang sekali. Ternyata yang diputer sama Tegar tadi bukan tombol "on" tapi tombol "kecepatan putaran angin" -____-

Kebetulan arah kipas anginnya pas banget ke aku, dan errrrr aku mules lagi. OMG ini benar-benar menyiksa. Sumpah dilema banget mau ijin ke belakang apa nerusin Try Out. Aku liat jam, ternyata baru setengah jam tes berjalan. Dan lagi-lagi mulesku mengacau, aku nggak bisa mikir soal, yang ada di otakku cuma "cepetan selesei, ayolah". Dan nyebelinnya waktu jadi kerasa tambah lamaaa. Dan yeah, aku nggarapnya cepet-cepet dan banyak yang nggak teliti. Ngiri banget pas liat Tegar nyantai banget ngerjainnya, mana sambil makan pula zzz. Satu setengah jam kemudian....udah nggak tahan meeenn sumpah yaa nyebelin banget ni perut, kalo mules liat-liat sikon dong! Dan yeah, akhirnya aku memberanikan diri "mas, boleh ke belakang nggak?" "boleh"  "emang WC-nya dimana?" "Nggak tau" -____- . Ini pengawas nggak bisa diandelin baget, langsung nekat keluar ruangan, turun tangga. Tanya sama mas-mas STAN "mas, toiletnya mana ya?" ,"tuh, dibelakangmu" eh?? nggonduk banget aku -___- Dan akhirnya lega juga. Wah gila sekali aku, baru pertama kali ke Smansa eh udah kerasan sampe bisa boker segala huahahaha #memalukan.

Nah pas udah selesei Try Out, kita ke aula buat bahas soal tadi, games, tanya jawab, dll. Nggak sampe selesei kita udah keluar duluan. Sholat lalu ngobrol bentar di depan Smansa. Ni ceritanya Tegar ada di peringkat 4 dari 1300 peserta Try Out. Wuuh pinter nggak tuh? padahal tadi dia ngerjainnya nyantai banget, aaa envy :3. Nah pas lagi ngumpul di depan Smansa, di sebrang kita ada 4 cowok alay dengan wajah blutuk banget, rambut dicat, pakaian ala punk, nggak banget deh pokoknya. Tiba-tiba mereka ngrusak obrolan kita.
Cowok alay 1 : Kowe ngopo ndeloki aku? ha? (ih sumpah GR baget!!!)
Teguh : Orak og
Cowok alay 1 : Aku ngerti og kowe deloki aku. Ngopo kowe ndeloki ha?
Teguh : Orak og
Ih sumpah gregetan banget, siapa sih tuh orang, demen banget nyari gara-gara. Tapi sori ya, kita nggak bakal nggak jelas pura-pura nggak peduli sama 4 cowok alay itu sambil bisikin "rak usah diladeni, jarke ae". Dan mungkin karena kita nggak kepancing juga akhirnya mereka pergi sambil bilang "Raimu koyok asu!" pengen tak balang sandal sumpaaah, tapi maneman sandalku -,-

Nah pas maem di waroeng si Boy, sempet bingung juga mau milih menu apa. Tiba-tiba Nia Alfa bilang "aku sama Tegar nasi bego (bebek goreng)". Hasna sama Fitrah langsung panik sambil bisik-bisik
Hasna : (udah bersiap-siap ngomong, tapi ditahan sama Fitrah)
Fitrah : jangan, kayaknya mereka emang udah tau
Hasna : yakin tau? kasih tau aja rak wes
Fitrah : ee ya udah tho. Eh jangan. tapi ya udah deh. Eh jangan dulu, mereka emang pesen itu mungkin (panik)
Hasna : (bingung sendiri dan akhirnya memutuskan untuk tanya tanpa persetujuan Fitrah) eee gimana kalo kalian cek dulu harganya??
Nia langsung ngecek harga, Tegar juga. Dan dalah hitungan detik "oh, aku nayago (nasi ayam goreng)" Aduuuh sumpah ya, ekspresi kalian tu nggak banget, nggak bisa kalo nggak ngekek hahahaha.

Selesei makan malah hujan, akhirnya kita terperangakap disitu, nyanyi-nyanyi nggak jelas. Sempet ada yang mutung juga. Dan akhirnya pulang deh :)

0 komentar:

Poskan Komentar