Jackpot di Siang Bolong

Posted by Leila Husna On Sabtu, 11 Desember 2010 2 komentar

Kelompok soscare-ku ogeb banget. Dari respon awal yang seneng setengah mati dapet panti karya dan sebar sana sini dengan bangganya kalo panti karya itu menyenangkan bisa bikin kerajinan tangan, sampe respon kedua kita shock gara-gara tahu kalo panti karya ternyata tempat buat garukan satpol PP yang isinya WTS, pengamen, anak jalan, dan kata guru kami "kalo kalian beruntung mungkin ada orang gila juga" , sampe respon terakhir kita yang bener-bener speechless karena ternyata kita sangat amat beruntung. Bukan hanya 1 orang gila yang kami temui tapi justru semua yang ada disana adalah orang gila!

***

Hari ini kita survey ke panti karya yang satu minggu ke depan jadi tempat sosial care kelompokku. Letaknya jauh, di Tugu km 9 dari perbatasan Kendal. Setelah rembugan sana sini akhirnya diambilah keputusan kalo kita mau kesana naek mobilnya Lutep dikarenakan tempatnya yang jauh dan kebanyakan dari kami adalah perempuan. Mobil diparkir di RS. Tugu, selain letaknya yang dekat dengan panti karya (perkiraan awal kami), tapi juga karena takut mobil nggak aman kalo diparkir di panti karya yang isinya orang jalanan atau mungkin preman hasil garukan satpol PP (sekali lagi ini hanya pemikiran awal kami). Dan ternyata pemikiran kami salah, letak panti karya sangat jauh dari RS. Tugu. Kami jalan kaki sambil tanya sana-sini alamat panti karya, tapi herannya nggak ada satupun dari orang-orang yang kami tanya itu tau dimana panti karya.
"Iya km 9 itu daerah sini, tapi saya nggak tau kalo ada panti karya. Emang ada ya??"
 Kami langsung berpikir macam-macam "jangan-jangan karena saking bahayanya jadi tempat panti karya-nya terpencil banget biar mereka nggak bisa kabur"

Entahlah seberapa jauh jalan kami, akhirnya ketemu juga panti karya-nya.
Ikha : Mbak, ini panti karya?
Mbak-nya : Iya, ini tempat penampungan orang-orang gila.
*what??* langsung speechless.

Kita langsung naek ke atas nglewatin beberapa ruangan yang penuh orang gila. Ada orang gila yang jalan di samping kami mau ngambil makanan, aku langsung mepet-mepet Nia Alfa. Sumpah takut banget. Ada 2 jenis orang jalanan yang aku takutin : orang gila sama anak punk.

Sampe atas, kami liat beberapa anak seusia kami lagi bawain makanan ke ruangan orang gila. Ternyata mereka anak PKL dari SMK 8. 
Ibu Kantin : Itu mereka dari SMK 8 lagi kerja lapangan disini 2 bulan, tapi mau nambah sebulan jadi 3 bulan (what?? nambah? Bisa-bisanya cekaceka)

Kita juga tanya macem-macem sama Ibu Kantin tadi.
Kita : jam kerjanya kapan ya Bu?
Ibu Kantin : jam 7 sampe jam 3, kalo mereka (anak SMK) jam 7 sampe jam 2. (nah lo?? kenapa kita lebih lama?? -___-)
Kita : Kerjanya disini ngapain aja Bu?
Ibu Kantin : ya nyiapin makan, minumin obat, senam bareng, mandiin juga (what?? mandiin?? Nggak mau Bu. pelis -,-)

Setelah tanya ini itu lalu kami dianterin sama beberapa anak SMK 8 buat keliling panti karya. Sumpaaah yaaa bau pesing banget. Udah gitu ada yang telanjang juga.
Anak SMK : "heh klambimu ndi? Di pake sana lho."
Sumpah mereka akrab banget bahkan salah satu anak SMK (cewek) berani masuk ke sel orang gila yang isinya cowok semua. Guyon pula. 

Nah pas kita naek ke atas lagi, tempat orang yang udah nggak bisa ngapa-ngapain (orang cacat dan orang tua). Nah disitu ada mbah-mbah yang nggletak di tengah pintu. Pas ditanya, ternyata mbahnya nggak kuat bangun. Eh pas diangkat tiba-tiba salah satu anak SMK ada yang mbengok sambil ngkekek "Ih ana tahi-ne!" .Pertama aku bingung "eek"nya ada dimana soalnya yang kulihat cuma pisang, eh ternyata di samping pisang ada "eek". Aaaa sial, baru dateng udah disuguhi "eek" manusia. OMG, mending isinya WTS daripada Orang gila, seenggaknya WTS nggak akan boker sembarangan!

Dan dengan jong heroism-nya si Hasna bantuin mbah itu duduk, dan taraaa..udah dicuci 3 kalipun tangannya Hasna masih bau -___- . Sampe pas kita makan di DP dia nggak mau makan dan bawa pulang KFC-nya karna dianggep tangannya nggak steril.

Nah pas di tempat tadi, si anak SMK malah nggodain orang gilanya, hanya dengan kata kunci "Indonesia Raya" dan "cinta satu malam" berhasil membuat orang gila tadi nyanyi Indonesia Raya dan Cinta Satu Malam. Oh God, siapa yang ngajarin mereka nyanyi cinta satu malam??? :o

Pulang dari Panti, kita naek angkot. Dan begitu naek angkot beberapa dari kami lansung curcol.
Nia Beta : ya Allah, sekolah jahat banget, masa kita dikasih tempat kayak gitu.
Someone : Iya, katanya kemarin pas sosialisasi katanya nggak ada orang gilanya, kok malah orang gila semua?
Aku langsung shock begitu liat ternyata sebelahnya Nia Beta itu asisten ibu Kantin tadi, sumpaah ya nggak enak banget ni. Kita langsung diem dan tentunya disambung lagi ngedumelnya di mobilnya Lutep.

Oh iya, hari ini hanya Irham yang nggak ikut survey tempat dan diantara kita janjian untuk nggak ngasih tau dia sedahsyat apa tempat soscare kita biar pas hari H dia shock sendirian hahaha. Nggak sabar deh liat ekspresinya Irham wkwkwk :p

Intinya hari ini sukses bikin kita speechless. Semoga Hari H nanti nggak segila yang kita bayangin. Ah entahlah, mencoba ikhlas. Pasti ada hikmah di balik semua ini. Amin.

2 komentar:

cintadumilah mengatakan...

Ya Tuhan leeel, tempat soscare mu angker banget sih :3
sabar yaa.. semoga diberi kemudahan o:)

Leila Husna mengatakan...

Iya nih, takdir -___-
oke, amin, makasih yaaaa :)

Poskan Komentar