Social Care -hari ketiga-

Posted by Leila Husna On Kamis, 16 Desember 2010 1 komentar

Hari ini kita berangkat berenam. Dimas sakit gara-gara kehujanan kemarin. Pelapor saat apel kali ini Hasna, dan karena kita emang sebenernya masih bingung pelapor itu gimana jadi kita sempet tanya-tanya lagi sama anak SMK 8. Tapi sekali lagi kita ogeb. Kan dimana-mana kalo pemimpin barisan itu di sebelah kanan barisan, nah ini di sebelah kiri barisan. Sebenernya kemarin juga gitu tapi nggak ada yang ngingetin, nah kalo tadi begitu barisan kita salah langsung diingetin sama pembina apel "itu untuk SMA 3 pemimpin barisan di sebelah kanan, bukan sebelah kiri" semua mata tertuju ke kita, aaa malu.

Seperti biasa, setelah apel kita ke atas buat mandiin. Eh pas mandiin komunikasi kita nggak sebagus kemarin, kali ini lebih sering dicuekin soalnya orang gilanya lagi pada males mandi dan kayaknya lagi sensi. "mbah, ini  samponya" "mbah sampoan ni lho mbah" "mbah udah mbah sampoan dulu" dan semua bengak-bengokku nggak ada yang didengerin sama mbahnya, dia malah manyun-manyun sendiri sama ngedumel tanpa suara. Takut + gregetan :3. Karena petugasnya tau aku dicuekin, petugasnya langsung minta sampo lalu nyampoin sendiri dan of course mau nggak mau si mbah tadi harus sampoan haha. Nah pas lagi pada mandi, lagi-lagi ada satu kakek-kakek yang berisik bangeet dari kemarin, jadi kalo baju kotornya diambil sama petugas dia bukannya mandi malah ribut sendiri "Bu, tolongin saya bu. Baju saya diambil Bu! Baju saya mana Bu?! Dingin Bu. Baju saya diambil orang!" Selalu begitu, kasihan juga sih liatnya, mungkin orang itu gila gara-gara barangnya sering dicuri kali ya.

Karena tugasku udah selesei, aku keluar dari tempat tadi, nah pas keluar, aku liat Lutep lagi mandiin orang gila yang cowok, oke aku berusaha menjaga pandangan. Kepalaku nunduk liat ke bawah, eh malah tiba-tiba ada bapak-bapak gila lewat di depanku dalam keadaan telanjang *astaghfirullahaladzim* aku langsung ngangkat kepalaku ke depan, eh di depanku ada Nasrun jalan ke arahku mau mandi, and you know what? Dia juga telanjang. OhmyGod, aku dilema mau ngarahin pandanganku ke mana, depan kanan kiri cowok telanjang semua, kalo liat ke bawah malah pas banget sama "itu" . Nasrun semakin mendekat, aku pengen kabur ke belakang tapi nggak mungkin, lantainya licin, aku nggak bisa lari, sandalku juga licin, oh God, aku panik, aku mepet-mepet Nia Alfa. Dan tiba saatnya aku dan Nasrun hanya dalam radius beberapa senti, aku sempet liat mukanya mringis-mringis, aku takut banget sumpaah. Dan yeah dia njawil aku, aku langsung loncat sambil teriak, dan you know what?? Orang gila yang di depanku malah ikut-ikutan megang aku "aaaaaaa!" aku langsung teriak banter banget dan lari! Bukan hanya para orang gila yang liat ke arahku, tapi semua orang yang disitu pada ngliatin aku gara-gara teriakanku yang aku akui cempreng dan sangat keras. Whatever, i don't care, yang kupikirin saat itu cuma shock. Bayangkan saja jika pagi-pagi kalian dipegang sama 2 orang gila cowok dan mereka dalam keadaan telanjang! Masih mending kalo itu bukan Nasrun, lhah ini Nasrun! orang yang paling bikin aku takut gara-gara pandangan matanya ganggu banget. Aaa kalo inget tadi hawane aku pengen balang sandal ke Nasrun -________-

Nah pas jalan santai aku liat Bobo lagi gangguin Pa'i yang lagi makan pace. Dia dengan muka konyol lucunya tiba-tiba ke depan Pa'i sambil bilang "meooong" dan gerakan tangannya malah kayak burung ngepakin sayapnya haha. Eh si Pa'i malah takut, si Bobo malah kesenengan liat Pa'i takut sama dia. Lagi asyik-asyiknya liat Pa'i digangguin sama Bobo eh si Nasrun lewat sambil ngliatin aku dan mesam-mesem. Zzz langsung bete aku dan untuk pertama kalinya kau bentak dia "Apa kowe?!" Dan aku langsung memalingkan muka, tapi sialnya bentakanku nggak berhasil, dia malah tambah mringis zzz gregetan banget aku -___-

Tiba-tiba pas aku dan temen-temen ngobrol sama petugas yang ada di panti, si Nasrun dateng lagi dan jalan ke arahku, aku langsung mumpet di belakang temen-temen, eh kepalanya Nasrun cari-cari aku, dan pas tatapan mata kita ketemu dia lanssung mringis, arrggh aku sebel banget sama senyumnya. Aku langsung heboh takut gitu, untung ada pegawainya, langsung digrudug sama pegawai panti deh, dimarahin sama dijewer kupingnya "kamu kok nakal tho! Nggak boleh gitu blablabla" aku nggak mau denger dan nggak mau peduli dia mau diapain kek sama petugasnya. Sebenernya kadang aku kasian sama dia, kan dia juga nggak sadar sama kelakuannya sendiri, namanya juga psikotik, tapi aku sebel aja kalo digangguin mulu. why me?? -,-

Nah pas Bobo lewat, ibu-ibu petugassnya manggil Bobo, awalnya sih sekedar guyon dan cuma mau tanya kalo ini bahasa bataknya apa (Bobo orang batak). tapi lama-lama secara nggak sengaja pertanyaan mengarah ke kelurga Bobo dan kenapa dia bisa sampe sini. Dan ternyata dia masih inget data-datanya. Dan karena dia masih inget data-data pribadi kayak alamat rumah, nama ayah, dll, jadi ibu petugasnya nyuruh dia buat nulis jawabannya di kertas.

Ibu petugas : Kok kamu bia sampe sini gimana ceritanya Bo??
Bobo : aku minggat, mau kabur ke Kajen
Ibu petugas : kajen mana Bo? Kajen Jogja apa Kajen mana? kan Kajen banyak Bo
Bobo : itu Kajen situ lhoo (nunjuk ke luar arah kiri, entahlah apa makudnya)
Ibu petugas : Kamu ngapain minggat Bo? kamu nggak disayang sama orang tua?
Bobo : disayang, ya pengen maen aja. Bosen di rumah.
Ibu petugas : kamu di rumah sering dimarahi Bo?
Bobo : iya
Ibu petugas : kenapa?
Bobo : Bobo sering minggat ke Kajen
Ibu petugas : lha kamu kesini naek apa kok bisa sampe sini?
Bobo : Naek bis indomi
Ibu petugas : Masa? Apa kamu kena razia tho Bo?
Bobo : razia itu apa?
Lutep : Razia thu kalo kamu dijalan tiba-tiba ditangkep sama orang-orang baju coklat, trus dimasukin mobil
Bobo : ditengkep polisi ya?
Lutep : eee iyaa
Ibu petugas : Kamu nyolong tho Bo? Kok ditangkep polisi
Bobo : emm iya nyolong kali yaa
Ibu petugas : Kamu umur berapa Bo?
Bobo : 18 tahun
Ibu petugas : Disini udah berapa lama?
Bobo: 2 bulan (Ibu petugas langung manggut-manggut pertanda menyetujui perkataan Bobo)
Ibu petugas : Kamu tidur dimana Bo?
Bobo : itu disana, di asrama (hah? Asrama? kayak gitu dibilang asrama? tidur di lantai dengan bau pesing dan kencing dimana-mana dibilang asrama?? :o )
Ibu petugas : Tapi kamu kerasan nggak Bo?
Bobo : kerasan.
Ibu petugas : Kenapa? (Bobo nunjuk ke arah atas kami) Apa Bo? gara-gara cewek? 
Bobo : bukan, itu lho. (ternyata dia nunjuk sekring listrik yang ada voltmeter-nya)
Ibu petugas : ha? kenapa Bo?
Bobo : bagus, bisa gerak
Ibu petugas : Bo kamu ganteng nggak?
Bobo: Ganteng
Ibu patugas : sama abang ini ganteng mana? (nunjuk Lutep)
Bobo : Ganteng abang ini (ciyeee haha)
Ibu petugas : Kamu pernah suka sama cewek nggak? (Bobo bilang belum) Mau Nikah nggak? (Bobo bilang mau) Sama siapa?
Bobo : sama orang (ya iyalah Bo) 
Ibu petugas : Orang siapa? 
Bobo : Nggak tau
Ibu petugas : Sama mbaknya ini mau? (nunjuk Nia Alfa)
Bobo : Iya mau (hahaa, lhaikke nyaak ciyee)
Bobo : Bobo mau pulang, Bobo kangen sama mamak sama ayah juga (aku pengen nangis pas dia bilang itu)
Ibu petugas : iya, nanti alamat yang tadi kamu tulis akan dicari, nanti dikirimi surat dulu baru kamu bisa pulang kalo ada balasan surat.
Bobo : Nanti kalo nyari alamat Bobo ikut ya. Bobo kangen sama Mamak.
Ibu petugas : Iya Bo, tapi kamu harus makan yanag banyak ya Bo, biar ganteng kayak masnya ini (nunjuk Lutep)
(dan Bobo selalu mengulangi kalimat "nanti kalo nyari alamat Bobo ikut ya" "Bobo kangen mamak" "Bobo pengen pulang")


 

Pas acara nyanyi-nyanyi Bobo juga aktif, setiap kali ditanya "Bo, itu namanya siapa?" Pasti Bobo langsung ndeketin orangnya dan diajak kenalan "kenalan dong, namanya siapa?" sambil berjabat tangan. Dan lagi-lagi pas ayik-asyinya ngliatin Bobo kenalan sama teme-temennya eh si Nasrun ngliatin aku lagi. Aku langsung mumpet di belakangnya temen-temen, si Nasrun langsung tengok-tengok ke kanan kiri biar bisa liat aku zzz dan pas dia berhasil liat aku eh langsung mringis aaa aku nggak suka sama senyumnya -___-
Beberapa dialog pas lagi acara di aula :

Bapak-bapak : Aku mbek Rhoma Irama sugih ndi?

Bobo : (liat temen sebelahnya yang giginya mrongos) mbak, itu giginya kok keluar napa?

Bobo : laper, beli kue. itu ada jual kue lewat
Kita : Nggak bawa uang Bo
Bobo : kalo beli kue harus pake uang?
Bapak-bapak tadi : Buat apa uang, pake tanda tanganku aja (peliss pak, emang bapak artis? haha)

Bapak-bapak : iki buwak ndi? (re : ini buang kemana?) (re : putung rokok)
Bobo : (nggak mudeng bahasa jawa) buwat kamu (re: buat kamu)

Kita : Main yok, main apa ya?
Bobo : main bulan. (tangannya sambil meragain : telunjuk kanan di pegang tangan kiri)
Nia : Oalah pit galipit tho. (permainan masa kecil. Semua telunjuk pemain ditempelin ke telapak tangan yang jaga, nah pas lagu "pit galipit gunung gapit kecepit" langung cepet-cepetan narik telunjuk keluar, yang telunjuknya kepegang sama yang jaga berarti dia yang kalah)

Setelah dari aula kita ngasih snack ke sel-sel, bantuin nata makan ke ratusan piring, ngirim makan ke sel-sel, kembali ke ruang kesenian, makan bekal, sholat, main sepeda, main bola sama anak SMK 8, gitaran sebentar sama pegawainya sana, lalu pulang deh :)

 Foto-foto :
lagi nyanyi sambil nari "potong bebek angsa"

senam pagi

instruktur senam

dua kelayan lagi maju : yang sebelah kiri itu Bobo, yang sebelah kanan (yang kelihatan mukanya) itu Nasrun.

1 komentar:

chatarina_dedeh mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

Poskan Komentar