Social Care -hari pertama-

Posted by Leila Husna On Selasa, 14 Desember 2010 0 komentar

Hari ini awal dari empat hari yang sebelumnya aku pikir bakal menyeramkan. Tapi seperti biasa, dugaan awalku selalu salah. Aku senang ini tidak seburuk yang aku pikirkan, meskipun tetep aja ada hal nggak enaknya, tapi ya sudahlaaah :)

***
Hari ini aku berangkat pagi, entah jam berapa yang pasti sampe tugu muda hapeku udah geter-geter. Aku udah mbatin, ini pasti pada nyariiin aku yang belum dateng. Dan ternyata benar, sampe di sekolah aku buka hape dan aku shock. Aku ditinggal!! Aaa sumpah jahat banget, nungguin bentar napa, toh insya Allah nggak bakal telat kok. Sumpah aku sebel banget tadi pagi, badanku masih rada sakit dan aku pun telat gara-gara jilid 2 laporan dulu dan tiba-tiba mereka seenak udel ninggalin aku yang nggak mudeng jalan. Aku ngedumel sendiri di depan koperasi, beneran pengen nangis, bisa-bisanya mereka tega ninggalin aku. Pantinya kan padahal jauh, di perbatasan kendal -,- 

Dan ternyata Dimas juga ditinggal, dan mereka nyuruh aku buat berangkat sama Dimas naek motor. Oke, aku parkir motorku di koperasi. Dimas telpon.
Dimas : Kamu dimana?
Aku : Ini lagi jalan di depan TU
Dimas : ngapain sampe sana? Aku di depan gerbang ki lho
Aku : Parkir motor laah
Dimas : Ngapain diparkir? Kan kita pake motormu, aku nggak bawa motor (ealaah, bilang kek daritadi zzz)

Aku ngambil motor, turun di pos satpam bentar buat nitipin laporan yang nantinya bakal ditumpuk sama Yayas. Lalu nyari Dimas yang nggak tau dimana. Eh ternyata dia nunggu di gerbang keluar -___- Ya udah langung berangkat. Dimas ngebut buat ngejar mobilnya Lutep, tapi nggak sampe. Dan pas di jalan Nia Alfa telpon aku. Lha wong di jalan gedhe kayak gitu otomatis nggak bakal kedengeran laah telponnya. Ya udah deh pertama angkat telpon bukannya salam malah njerit "aaaaa" sampe Nia ngiranya aku jatuh dari motor haha. Nah kita ketemuan di  RS Tugu. Dari RS Tugu ke panti kita naek angkot. Sampe sana ternyata masih gasik zzz. Kita masuk ke ruang kesenian yang udah dipenuhi sama 23 perempuan dan 1 laki-laki dari SMK 8. Disitu ada beberapa meja yang disusun panjang dan beberapa kursi, jadi berasa kayak PPL nih.

Kegiatan pertama kita : upacara
Nah yang ikut upacara itu pegawai kantornya, kita, anak SMK, dan beberapa kelayan (kalo peserta sekolah namanya murid, nah kalo peserta dinas sosial namanya kelayan -kata serapan dari client-) yang lumayan normal atau cuma psikis (stres pikiran). Kalo MC nya bilang sih ini "upacara luar biasa", dan seperti namanya upacaranya emang luar biasa. Kenapa? karena nggak ada amanat pembina upacara :D . Jadi cuma ngibarin bendera, baca UUD, pembacaan doa, nyanyi lagu "padamu negeri", trus udah deh selesei. Kapan ya ada upacara kayak gini di Smaga -,-

Kegiatan kedua : Mandiin kelayan
Wuh dahsyat banget pas disini, ada puluhan kelayan baik cewek maupun cowok, mandi bareng di ruang terbuka yang bak-nya panjang banget. Sekali lagi saya ulang : cewek cowok mandi bareng! . Sumpah yaa, mereka beneran mandi tanpa busana satupun. Oh God, pemandangan macam apa ini ?? -____- . Aaa aku speechless banget liat puluhan orang tanpa baju di sekitarku, depan belakang kanan kiri full orang. Astaghfirullah. Aku takut :(

Ternyata banyak banget karakter dalam hal mandi. Ada bapak-bapak yang sabunan mulu nggak selesei-selesei, udah diguyur eh sabunan lagi. Ada juga yang nurut, disuruh sabunan mau, disuruh sampoan mau, disuruh sikat gigi juga mau. Ada pula yang njerit-njerit nggak mau mandi, malah tiba-tiba nangi curcol nggak jelas gitu. Ada juga yang kalo mandi selalu bilang "siramaken lah (mandikan lah)" sampe orang-orang pada manggil dia "siramaken". Tapi ada juga yang bikin aku shock berat, jadi mereka ada yang pake daleman yang sama padahal dalemannya udah basah, ada juga yang nyuci pembalutnya habis itu dipake lagi dan cara pakenya juga salah. Ya Allah aku bener-bener trenyuh banget pas liat itu. Aku bersyukur jadi orang yang lebih beruntung dari mereka, jadi orang yang masih punya rasa malu dan bisa membedakan mana yang baik dan tidak baik :')

Habis itu mereka senam pagi, dilanjutkan lari muterin kantor 3 kali, minum obat, lalu penyuluhan.
Ada cerita unyu pas kita mau senam. Jadi ada seorang kelayan cewek, kira-kira 40tahun, giginya ompong, tinggal dua di sisi depan sebelah kanan atas dan depan kiri sebelah kiri atas, jadi kayak vampir. Nah tiba-tiba dia ndeketin Lutep dan mbisikin Lutep sesuatu. Deket banget lhoo. Ciyeeee. Habis itu setiap kali ketemu Lutep pasti kelayan tadi tebar pesona gitu, senyum-senyum ke Lutep, Lutep sampe gilo haha. Dan anehnya kalo ada cewek yang ngajak ngomong Lutep pasti kelayan tadi mendelik sambil nunjuk-nunjuk yang ngajak ngomong dan ngedumel sendiri tanpa suara, layaknya orang cemburu haha. Ciyee Lutep, baru hari pertama udah ada yang naksir nih wkwkwk :p 

Nah pas jalan santai, ada orang-orang "mengagumkan" yang kita amati.
1. Ada kelayan cowok yang kakinya buntung sebelah dan dia semangat banget jalan santai dalam keadaan engklek. Salut banget liatnya. aku aja yang alhamdulillah kaki normal paling males kalo suruh lari muterin lapangan, nah dia dalam keadaan kayak gitu masih semangat muterin kantor 3kali dengan engklek. Kita aja yang liat sampe nggak tega dan berkali-kali bilang "kalo capek duduk aja pak" tapi nggak digubris dan tetep loncat-loncat gitu. MasyaAllah :')
2. Ada kelayan bapak-bapak yang stylish banget. Pake sepatu jins, pake sepatu kulit, duduk di pojokan dengan posisi kaki apa ya namanya, gentle banget deh hahaha. Dimas sama Lutep aja sampe kagum sama penampilannya. 
3. Beberapa dari mereka makan sembarangan. Ada bapak-bapak dan satu anak kecil seusia anak SMP makan sukun yang masih mentah, jadi sekitar mulutnya putih-putih kena telutuh. Ada juga mas-mas yang makan pace/ mengkudu, dan pas ditanya enak apa nggak, dengan yakin dia bilang enak! *nelen ludah, speechless*
4. Ada ibu-ibu yang rajin banget, sukanya nyapu, nyuci baju kelayan-kelayan, dll. Salut deh buat Ibu! :)

Nah pas penyuluhan PKK di ruang aula, sambil nunggu petugas penyuluhan dateng, kita nyanyi-nyayi kayak ngajar anak TK. Dimas heboh banget dan selalu ngacau lagu dengan aransmen dia sendiri entah nambah lirik atau ngubah nada. Sampe pada bilang "sakjane sing stres sopo sih?" . Nah pas lagi nyanyi-nyanyi, kalian tau? lagi-lagi kita dikasih tontonan extraordinary. Di pojokan ada 2 kelayan cewek cowok yang pacaran. Cium-ciuman gitu. Oh God. Kata anak SMKnya aja gini "Itu masih biasa mbak, biasanya sampe mbokep gitu" *what??*. Eits jangan salah, jangan dikira orang gila nggak punya nafsu, justru orang gila nafsunya nggak bisa dikontrol. Lha wong sebulan yang lalu aja ada orang gila yang ngelahirin anak dari orang gila juga. nah lo? Kaget? Sama. Satu pertanyaan aku: kok bia sampe punya anak? kawinnya kapan? -__- kan mereka beda ruangan, masa ya kawin di ruang terbuka -,- . Anaknya dikirim ke panti asuhan dan diadopsi sama pejabat! Keren!! plok-plok-plok. 

Oh ya, dari 180 kelayan, ada 1 kelayan yang bikin aku takut banget. Namanya Nasrun., usia 20an Kata petugasnya, kelayan disana udah lumayan jinak, yang rada nakal ya Nasrun, sukanya jowal-jawil gitu. Dan bener kan, dia sukanya ngliatin gitu. Aa sumpah takut banget kalo dia ndeket. Aku udah ngumpet di belakang temen-temen pun dia masih ngliatin, aku nggak berani liat matanya, aku langung mengalihkan mata ke kanan atau kiri. Sebenernya kebanyakan orang gila yang disitu takut sama gertakan, jadi kalo digalakin dikit langsung manut, tapi masalahnya aku nggak bakat nggertak, ya otomatis aku nggak bisa nggertak si Nasrun -__-

Eh ternyata mereka pinter lhoo. Pas kita nyanyi lagu kepala pundak lutut, trus diselingi dengan nunjuk salah satu anggota badan eh mereka bisa jawab bener lho. misal Dimas bilang kepala tapi pegangnya telinga, eh kelayannya nggak ngikutin Dimas lho, mereka tetep pegang kepala. plok-plok-plok.

Ada juga dialog antara ibu penyuluhan PKK
Ibu penyuluh : Ini hari apa? Se--?
Kelayan : Se--nin
Ibu penyuluh : Setelah Senin apa?
Nasrun : Sabtu!
Ibu penyuluh : Bukan sabtu, tapi Selasa. Setelah Selasa apa?
Nasrun : Sabtu! (sumpah yaa, ini yang diinget Sabtu mulu. Suka malmingan ya mas? haha)

Eh ada anak Smansa juga yang masuk sana. Dia gila karna putus cinta. ceka-ceka. Namanya Arinta. Manis orangnya. Kasihan banget kalo liat dia. Alhamdulillah aku kalo putus cinta nggak sampe gila ya Allah :')

 Nah pas jam makan, kita bagiin bubur. Aku masuk ke salah satu sel. OMG, ini sel nggak ada tiker atau apapun, jadi merka tidur di lantai. Mana di tengah ruangan itu ada cekungan sedalam 10cm lebar 50cm, panjang 3meter. Dan kalian tau itu buat tempat apa? Tempat pipis! Ya Allah, nggak tega banget liat mereka makan tidur pipis di ruangan yang sama. Pesing banget sumpaaah. Apalagi isinya banyak banget, lebih dari 40 orang. Alhamdulillah sekali lagi, karena aku punya rumah tinggal, WC yang nyaman, tempat tidur yang nyaman juga :')

Oh ya,  di posting "Jackpot di siang Bolong" aku cerita kalo ada mbah-mbah yang nggletak di depan pintu dan boker sembarangan kan? Nah siang tadi mbah itu meninggal. Innalillahi wa Innailaihi rojiun. Nggak nyangka kemarin pertemuan pertama dan sekarang pertemuan terakhir kita ya mbah.
Nah pas jam makan siang, kita beli makan di warung gitu, beli nasi rames. Murah lhoo 2ribu dan itu udah termasuk gorengan. 3ribu kalo sama es teh. Kalo di koperasi Smaga 1500 dapet gorengan satu, kalo disini dapet nasi rames satu. Betapa dunia ini tidak adil! #lebay . Nah pas lagi ngobrol-ngobrol tuker pengalaman sama anak SMK 8, Dimas sama Lutep heboh banget. Sampe anak SMK 8 ada yang bilang "Baru sehari aja udah rame banget gini, gimana kalo 4 hari? Udah gembar-gembor kali ya. hahaa"

Setelah berbagi kegiatan yang kita lakuin, terutama gila-gilaan bareng orang gila. Akhirnya jam 3 kita pulang.  Nah aku pulang boncengan sama Dimas, sedangkan yang lain naek mobilnya Lutep. Nah pas di tengah jalan sempet-sempetnya Dimas minta tukeran helm karna helmnya nggak ada talinya, kebesaran, hampir copot, dan kacanya nggak bisa ditutup. lengkap sudah penderitaan helm-mu Dim, kamu pasti kuat! (halah opo jal? haha). Sumpah ribet banget, untung berhasil. Nah pas di tengah-tengah jalan gitu tiba-tiba motorku goyang-goyang. Sekali lagi aku dibuat shock, ban belakang motorku bocor!! Dimas nuntun motor gitu, sedangkan aku lari-lari di belakang, lha dia jalannya cepet banget, mana dia nuntun motornya dalam keadaan motor masih nyala jadi sambil di gas-gas gitu, tambah cepet laah jalannnya. Eh tiba-tiba aku lihat gerombolan (re: 4 orang) pake celana ijo-ijo kayak seragam OR Smaga, dan ternyata itu Nia Alfa, Beta, Ikha, dan Hasna. Mereka liat Dimas nuntun motor dan langsung turun nemenin kita jalan. Kiar-kira 500meter lebih kita jalan dan dapet tambal ban. Ternyata banku bocor 3. Dan aku ngeyel minta tambal aja soalnya kata Ibuku kalo di pinggir jalan gini resiko ditipu alias dimahalin lebih besar, ya udah deh motorku nggak ganti ban dalem tapi cuma ditambal. Habis sepuluhribu. Nggak papa deh, rencananya besok mau tak bawa ke Ahass bengkel resmi Honda buat diganti ban dalemnya, kalo disitu aku lebih percaya. Nah pas sampe Tembalang lagi-lagi ban belakang motorku bocor!! Aaa sumpah yaa, hari ini uji kesabaran banget. ya udah deh dengan pasrah dan nggak peduli berapapun harganya aku langung setuju tanpa syarat untuk diganti ban dalemnya. Habis 32000. Jadi total benerin ban hari ini 42000. Uangkuuu T.T

Dan hari ini banyak banget poin bersyukur yang aku dapetin. Ini baru sehari padahal, nggak tau deh seberapa banyak poin bersyukur kalo udah disana empat hari. Intinya aku sangat bersyukur sekali karna aku dilahirkan dalam keadaan lebih beruntung dari mereka yang ada di panti.

Dari mereka kami belajar mengenal hidup, dari mereka kami belajar mengahargai hidup, dari mereka pula kami belajar mensyukuri hidup :)
Alhamdulillahirobbil'alamin :') 

0 komentar:

Poskan Komentar