Seru-seruan sama Balita :p

Posted by Leila Husna On Senin, 20 Desember 2010 0 komentar

Aku punya keponakan, anak dari mbakku, namanya Brian. Umurnya baru 4 tahun tapi udah duduk di bangku TK besar. Dia obsesi beli mobil beneran, bukan mobil mainan, dengan uang tabungannya. Setiap kali aku main ke rumahnya pasti dia tanya satu hal "mbak, segini udah cukup belum buat beli mobil?" "belum, kurang segini thu lho (sambil mbentangin tangan ke atas bawah)" dan dia langsung menumpuk uangnya dan ternyata masih tipis "yaa kurang tebel ik uangnya. Bu, tuker 1000an biar tebel" eh ni bocah pinter banget -____-

Dan saking obsesinya, dia sampe cerita ke sepupunya yang masih kelas 1 SD, namanya Arin.
Brian : Rin, aku mau nabung, mau beli mobil!
Arin : Nanti kalo udah beli mobil aku naik yaa
Brian : Nggak boleh
Arin : Lho kenapa? Kan dulu kamu pernah naik mobilku (padahal mobil nyewa -,-)  masa sekarang aku nggak boleh naik mobilmu?!!
Brian : Lho nggak cukup. Mobil yang mau ku beli thu kecil. Kalo pengen yang besar ya beli mobil keluarga, Avanza! (itu kalimat yang terakhir adalah hasil dari ngutip kalimatnya bapakku pas lagi ngobrol sama Ibuku -___-)

Nah mungkin karena udah putus asa mau beli mobil nggak kesampean akhirnya tadi pagi pas dia main ke rumahku tiba-tiba ribut sendiri "Ah aku nggak jadi beli mobil tenanan, aku mau beli mobil dolanan wae! Yangti, ayo ke Rajawali, beli mainan!! Ini lho udah jam sepuluh, udah buka!!"

Dan akhirnya aku, Ibuku, dan Brian pergi ke Rajawali (di johar). Nah pas sampe Johar ada pengemis. Tiba-tiba ada Ibu-Ibu yang nyaut "Heh  kowe ngopo njaluk-njaluk? Wes waras kok yo malah pura-pura edan." Dan dengan polosnya si pengemis tadi langsung bilang "Aku durung waras yoo, aku ki jek edan!" Eh pelis ya pak, mana ada orang gila ngaku gila, yang ada juga orang gila ngaku waras. Kalo ada yang ngaku gila berarti itu orang waras! hahaha cekaceka.

Nah pas di rumah, seperti biasa aku nyuapin dia makan, dan kali ini susah banget nyuruh maem. Malah sibuk mainan sama mobil barunya. 
Aku : Anak baik kalo maem sambil duduk.
Brian : Aku bukan anak baik og. Lha wong kemarin aja aku gelut sama Rifki (ohmyGod :o unexpected answer)
Adekku : Kalo nggak mau maem nanti gandosmu tak pek lho.
Brian : Yo wes tho (kirain udah mau maem, eh ternyata masih ada kelanjutannya) ... nih pek aja gandosku (oh God -___-)

Nah pas lagi mainan pingsut (suit), kali ini aku mengakali dia. Jadi kita mainan 3 jari (jari jempol, telunjuk, dan kelingking) nah dia selalu milih duluan tapi akhirnya selalu menag aku. Dia jengkel, lalu dengan pedenya langsung milih jariku tiga-tiganya dan dimingkupin sendiri "yee aku menang, jariku masih 3 dan kamu nol!! (tertawa puas)" . Dia pikir aku anak kecil yang bisa dibohongin, aku serang balik aja "aku dong yang menang, ni tanganku bentuk palu. Ni aku palu tanganmu (Sambil mukul pelan ke punggung tanggannya)" Dia sedikit nggonduk tapi nggak kehabisan akal, dia nyuruh aku milih duluan dan aku melakukan hal yang sama yaitu memilih ketiga jarinya dan aku langsung bilang "yee aku menang, jariku tiga, kamu nol wkwkwk" Dia nggonduk dan malah ikut-ikutan aku "lho, aku laah yang menang, kan ini palu" Dan aku nggak kehabisan akal "kamu palu, tapi aku senjata bintangnya ninja, wus wus wus (sambil meragain ninja lagi nglempar senjata), ni liat jariku kayak senjata bintangnya ninja (agak maksa sih sebenernya haha)" Dia masih nggak mau kalah "ya udah aku batu!" "Ya tetep menang aku laah, kalo senjata bintangnya ninja kena batu ya batunya pecah dong week" Dan dia kayaknya jengkel gara-gara aku kerjain mulu "lhooo curaaang!!!" Sedangkan aku malah ngekek-ngekek ngliat dia berhasil masuk perangkapku wkwk.

Nah karena bosen dikerjain mulu, akhirnya dia minta ganti permainan yaitu pingsut Jepang, nah dia kayaknya pengen beles ngerjain aku. Tapi sekli lagi aku gagalkan dan justru malah aku yang ngerjain dia lagi. Jadi pas kita pingsut Jepang, aku kertas dan dia batu, harusnya kan menang aku, tapi tiba-tiba dia ngeluarin jari telunjuknya dan bilang "aku bukan batu og week, aku bolpen! Menang aku!!" Dan aku langsung nyaut "Kata siapa itu bolpen? mana ada bolpen! Coba tulis di tanganku, bisa apa nggak??" Dan dia nurut, langsung pura-pura nulis di tanganku pake telunjuknya "Tuh kan nggak mempan bolpennya. Tintanya habis tuh. Berarti aku yang menang!!!" Hahaha. Rak mutu sih sebenernya permainan kita, tapi seru aja bisa ngerjain anak kecil wkwk.

Pas mau pulang.
Aku : Yen, anterin Brian ya, aku capek, pinggangku juga masih sakit
Adekku : Halah, mesti deng.
Aku langsung mbisikin Brian "bilang yang keras ya, 'aku maunya dianterin sama mas Yeyen' "
Brian : Aku maunya dianterin mas Yeyen!
Dan adekku langsung ketawa dan mau nganterin, dia kira si Brian maunya sama dia, padahal itu yang nyuruh aku!! hehe :p

0 komentar:

Poskan Komentar