Social Care -hari kedua-

Posted by Leila Husna On Rabu, 15 Desember 2010 0 komentar

Hari ini kita ke panti lagi. Kali ini kita naek mobil Lutep dan diparkir di panti karna kita udah ijin mau bawa mobil sama pegawai panti. Sedangkan Dimas malah naek motornya Hasna, katanya sih lebih enak naek motor. 

Sampai di panti kita apel. Nah pas apel itu cuma laporan ketua ke pembina apel, sedangkan kita sama sekali nggak tau laporan itu apa. Dimas langsung asal maju dan lapornya ikut-ikutan anak SMK 8 . "Lapor. Kami dari SMAN 3 Semarang, jumlah 7 orang, hadir lengkap!"

Habis apel, seperti kemarin kita mandiin. Kali ini udah nggak se-shock kemarin soalnya kita udah bisa ngatur pandangan biar penglihatan kita nggak full liat puluhan badan telanjang -___- . Nah pas mandiin juga udah berani komunikasi sama yang mandi, meskipun cuma sekedar bilang "mak, sabunan dulu mak!" "mbah, udah sikat gigi belum?" Ya pokoknya kalo nggak manggil mbah ya mak, yang penting mlinguk haha. Lha gimana lagi, kita kan nggak hafal nama mereka satu-satu, ya manggil seenaknya aja deh yang penting nggak panggilan buruk aja :)

Nah pas mandi lagi-lagi ada aja tingkah konyol mereka yang bikin kita ngekek-ngekek, misalnya ada salah satu bapak-bapak yang mandi, nah dia nggak mau nglepasin rokoknya yang sebenernya udah kecil banget, mungkin udah nggak bisa dibuat ngrokok kali ya, tapi dia tetep nggak rela naruh rokoknya, jadi sepanjang mandi dia bawa rokok cekaceka malah basah kali paaak -,- . Ada juga yang malah sabunan pake sampo. Jadi kita udah ngasih sampo sama dia, nah pas udah selesei sampoan tiba-tiba anak SMK 8 malah ngasih sampo lagi soalnya dia nggak tau, eh malah sama orang tadi dipake buat sabunan soalnya dia ngafalin kalo habis sampoan berarti sabunan. Nah pas liat dia sabunan pake sampo kita langsung teriak "lho mbah, itu buat sampoan mbah, ini lho mbah, buat nggosok rambut (sambil meragain pake sampo)" Dan dengan polosnya buih sampo yang udah nempel di badan langsung diambil lagi dan digosokin ke rambut.

Ada juga yang pinter. Kan kadang kita nyuruh mereka buat ngambilin sikat-sikat atau sabun yang ada di sekitar mereka terutama yang susah buat kita jangkau "mbah, sikatnya ambil mbah! iya yang itu, sini mbah" nah mereka banyak yang nurut, eh ada yang pinter, sebelum dikasihin ke kita dimasukin dulu ke gayung yang ada airnya dan dicuci dulu *plok-plok-plok*. Yang paling terakhir mandi juga mau disuruh buat ngambilin semua sikat, sabun, dan gayung. Mereka bisa mbedain, jadi yang sabun ditaruh di satu gayung, yang odol sama sikat gigi juga ditaruh dalam satu gayung, sedangkan gayung sisanya ditumpuk :)

Ada juga yang nggak mau selesei mandi kalo baju gantinya belum dateng, jadi tiap kali mandi bajunya harus ganti, kalo nggak ganti dia nggak selesei-selesei mandinya, gebyar-gebyur air mulu sambil bilang "ganti! ganti! gantinya mana?"

Habis mandi kita senam, nah aku, Nia Alfa, Nia Beta jadi instruktur senam, ya sekedar pemanasan gitu. Nah pas Nia ngasih instruksi "tekuk kaki ke depan" , tiba-tiba salah satu orang gila yang senam ada yang ngralat dan bilang "bukan ke depan, tapi ke samping!" sumpaah ya, kok malah pinter orang psikotik daripada kamu hahaha :p

Habis senam, mereka muterin kantor 3kali, tapi kok kayaknya banyak yang muternya lebih dari 3kali dan kata anak SMK "ben rak wes, sak kesele". Nah pas mereka lagi muterin kantor, kita malah belok ke kanan karena dipanggil sama pegawainya, eh malah mereka berhenti semua dan ngliatin kita yang arah jalannya beda, mereka ke kiri, kita ke kanan. Mungkin mereka bingung kali ya.Ya udah deh langsung kita suruh jalan "kok mandeg? jalan thu lho, kesana. Ayo jalan, jalan!" Dan mereka jalan sambil sesekali mlinguk ke belakang ngliatin kita. Dan lagi-lagi aku ngliat orang gila makan pace (mengkudu), ada juga yang makan mangga muda + kulitnya juga, jadi langsung dimakan tanpa dikupas, oh my God -___-

jalan santai

Habis jalan santai, tumben-tumbennya mereka dikumpulin di lapangan, dan ternyata mau disuruh foto. Tapi ada satu mbah-mbah yang nggak mau baris, malah jongkok di depan
Aku : mbah baris mbah
Mbahnya : emoh
Aku : enak lho mbah, mau diajak foto
Mbahnya : emoh
Aku : Ayo mbah, kae lho mbah akeh kancane. Ngko dewean neng kene lho mbah
Mbahnnya : emoh enak neng kene (-___- nyerah deh)
yang jongkok di tengah bukan mbahnya yang aku ngajak ngomong tadi lho, itu tukang nyabut rumput
 
Nah habis foto, mereka minum obat. Dan ada anak kecil yang psikotik seneng banget naek sepeda. Sebenernya bukan naek sih, tapi diseret pake kaki, bukan digenjot


Nah pas itu ada Nasrun. Dan dia duduk di belakangnya Hasna, eh malah megang rambutnya Hasna atau apa gitu aku lupa, yang jelas Hasna langsung nengok ke belakang sambil ngepalin tangan "jangan macem-macem ya!" eh si Nasrun cuma senyum-senyum doang. Aku takut banget sama dia. Lalu lagi-lagi dia ngliatin trus gitu dan manggil-manggil. Dan lagi-lagi aku mencoba mengalihkan pandangan ke kanan kiri biar mata kita tidak saling bertatap (halah opo jal?) Nah pas lagi fokus ngliatin anak kecil yang mainan sepeda, tiba-tiba Nasrun jalan ke arahku dan ngajak salaman, aku langsung njerit dan lari. Sedangkan temen-temen langsung marahin dia "heh! ngopo kowe? Lungguh rak?!" Gilo banget aku sama dia, mukanya itu lho mupeng banget zzz. Lha wong ada mbah-mbah psikotik yang duduk disebelahnya aja malah dipaksa mau dicium, sampe risih banget mbahnya. Heran deh, sama mbah-mbah aja doyan cekaceka. Mungkin dia ngiri kali ya, sama Susi dan pacarnya yang mesra banget, kemana-mana rangkulan, mojok, dll.

Susi dan pacarnya (keduanya psikotik semua)
Habis minum obat, mereka ke ruang kesenian buat nonton TV. Mereka nonton VCD gitu, isinya Sinta Jojo -___- dari keong racun, cinta satu malam dan mboh lah lagu apa aja, aku nggak mudeng. Pokoknya musik dangdut sama keroncong tok kayaknya eh ada pop juga deng tapi lagu lama. Ada yang nari-nari di depan dengan gerakan sama dari awal sampe akhir (cuma jalan di tempat dan mengayunkan tangan) , ada juga yang cuma ndlongop ngliatin TV, ada juga yang sibuk nyari siapa yang mau dicium! Siapa lagi kalo bukan Nasrun! Sumpaah yaa, dia tuh ndeket-ndeket mbah-mbah di sebelah kirinya dan mau nyium gitu. Mbah-mbahnya aja sampe mundur-mundur ke belakang, eh sama belakangnya malah didorong ke depan biar nempel tuh bibirnya sama bibirnya Nasrun. Belum puas sama mbahnya, Nasrun nyari target lagi. Ibu-ibu di sebelah kanannya, untung si Ibu nolak sambil mukul tangannya Nasrun. Sukur!

Daripada boring, kita ngliatin anak SMK 8 yang lagi wawancara salah satu orang psikotik Dari tanya nama, umur, alamatnya yang dulu, tanggal lahir, dll. Jawabnya lama banget sih, dan kadang nggak nyambung, tapi lumayan laah masih bisa diajak ngomong.
Wahyu : dulu kerjanya apa pak?
Bapaknya : Guru bahasa daerah
Wahyu : guru? kok bisa sampe sini gimana pak?
Bapaknya : Nggak tau. Diculik
Wahyu : Ha? diculik? Diculik sama siapa pak? -___-
Bapaknya : nggak tau (malah mringis)
Wahyu : Dulu kenapa pak? awalnya gimana kok bisa tinggal disini? Kan tadi bilangnya rumahnya Jawa Barat, kan jauh pak dari sini.
Bapaknya : Dulu sakit panas
Wahyu : sakit panas kenapa pak?
Bapaknya : Kuliah S2 nggak kelar
Wahyu : Oh, nggak lulus kuliah pak? Lha yang bawa kesini siapa?
Bapaknya : kakak
Owalah, ternyata bapak itu stres gara-gara kuliahnya nggak lulus. Kasian ya, sampe segitunya. Naudzubillahimindzalik ya Allah.
Bapaknya lagi disuruh nulis nama, TTL alamat, dll

Nah pas jadwal penyuluhan rohani Islam, nggak semua orang gila yang disuruh ke aula, tapi cuma orang gila yang mau dan yang aktif aja yang dibawa ke Aula. Sisanya tetep di ruang kesenian nonton TV. Dan pinter banget lho ternyata, ada yang bisa nyebutin rukun Islam, tapi ada yang kebalik-balik juga, malah ada yang sama sekali nggak bisa. Banyak yang maju buat ngucapin 2 kalimat syahadat. Ada juga yang masih hafal bacaan sholat dari awal (niat) sampe akhir (salam) . Dimas sama Lutep aja sampe ndlongop terkagum-kagum gitu
Hasna sampe langsung jongkok liat ibunya baca bacaan solat, lutep ndlongop, Dimas langssung berdiri

Itu yang berdiri namanya Nasrun! orang paling medeni menurutku -___-

Nah habis itu acara bagi-bagi snack di tiap sel. Nah pas lagi bagi snack kita malah narsis. Ikha langsung bilang "pak, bentar dulu pak, foto dulu ya"



Nah pas bagi-bagi makan siang, you know what?? Aku kepleset di lantai yang ada pipisnya aaaa. Aku langsung heboh dan lari ke bawah buat nyuci kakikku. Aa kakiku kena pipis orang gila x(

Pas kita sholat Dhuhur, ada orang psikis yang sholat lhoo. Namanya Sujana. Dulu dia pas digaruk kesini sebenernya masih waras tapi gelandangan, tapi gara-gara jatuh jadi ada syaraf di otaknya yang salah atau gimana jadi agak psikis sekarang. Dia rajin lho sholatnya, anehnya dia sholatnya diulang-ulang dan sambil nglirik-nglirik. Jadi empat rokaat salam lalu doa lalu sholat lagi empat rokaat salam lalu doa lagi. Entah deh sampe kapan seleseinya -,- . Ngomong-ngomong soal sholat, tadi pas penyuluhan rohani ada juga orang psikis yang malah sholat di masjid, pas ditanyain sih bilangnya mau sholat dhuhur padahal masih jam 10 , udah dibilangin belum dhuhur malah ngeyel dan tetep sholat -___-

Setelah jam 12 itu jam bebas buat kita. Jadi kita nganggur, nyanyi-nyanyi sambil digitarin sama Dimas (disana ada gitar), main kartu juga tapi permainan dikuasai sama anak SMK 8, padahal kartunya dari kita, mana yang nentuin jenis permainan selalu mereka -___- Dan yang aku jengkel mereka nggak mau kalo main permainan kita soalnya dari mereka ada yang nggak bisa, tapi begitu permainan mereka ada yang nggak bisa dari kita kayak Nia Beta eh mereka malah tetep main ya udah deh mau nggak mau kita main tanpa Nia Beta, sabar ya Bet. Trus pas Nia Beta bilang "kok tumben aku kalah terus yaa? Biasane menang lho" eh ada yang bilang gini "ya iyalah, disana kamu maen sama orang yang nggak bisa apa-apa, yo jelas menang. Lha saiki lawanmu aku og, yo kalah laah" Ihhh sumpah mulutnya dijaga dong mbak. zzz. Lha sialnya kita malah main kartu sama 2 orang anak SMK 8 yang sifatnya paling keras dan sengak, jadi malah nyengit gitu dan jadi males deh mainnya -___- padahal anak SMK 8 yang lain ramah lhoo.

Nah pas pulang malah hujan, ya udah deh kita nungguin hujan sambil nyanyi-nyanyi dan digitari sama Dimas. Tapi hujannya nggak reda-reda jadi kita nekat pulang, untung mobilnya Lutep diparkir di panti, jadi nggak terlalu kehujanan. Sedangkan Dimas naek motor. Dia sih ngeyel, disuruh naek mobil sama kita nggak mau, malah nekat naik motornya Hasna sendirian. Padahal pas pulang daerah Mangkang banjir. Banyak pohon tumbang di jalan, ada mobil dan mikrolet yang kejatuhan pohon, ada BRT yang hampir kejatuhan pohon tumbang untung langsung banting setir ke kanan, parah banget jalannya. Dimas kita larang pulang dulu sampe hujannya udah mendingan, jadi dia masih nunggu di panti sama 1 cewek SMK 8 yang lagi nunggu jemputan dan gosipnya Dimas lagi "mbanteri" cewek itu. Ciyeee kebetulan banget bisa berduaan nungguin hujan :D


Beberapa foto yang lain :




0 komentar:

Poskan Komentar